Muncul Virus Mirip Omicron pada Rusa di Kanada, Bisa Tulari Manusia

POJOKBANDUNG.com- SEBUAH penelitian di Kanada menemukan varian virus mirip Omicron yang menyebabkan Covid-19 pada rusa.


Virus varian itu ditemukan pada populasi rusa ekor putih di Ontario menurut sebuah studi terbaru.

Strain yang sama juga telah ditemukan pada seseorang dari daerah yang sama. Diduga dia telah kontak dengan rusa. Akan tetapi, tidak ada bukti penularan berkelanjutan dari rusa ke manusia.

Para peneliti yang pertama kali mengarakterisasi apa yang mereka sebut clade Ontario WTD mengatakan sulit untuk menentukan bagaimana garis keturunan ini berevolusi.

Itu karena tampaknya telah berjalan tanpa diketahui selama hampir satu tahun. Mereka berspekulasi bahwa itu menyebar dari manusia ke rusa dan kemudian kembali ke setidaknya satu manusia.

Cabang baru silsilah keluarga SARS-CoV-2 memiliki sekitar 79 perubahan gen atau mutasi yang membedakannya dari galur asli virus yang pertama kali diidentifikasi di Wuhan, Tiongkok. Sekitar setengah dari perubahan itu telah ditemukan pada hewan.

“Ini sebenarnya studi yang cukup signifikan, saya pikir, karena kita melihat potensi evolusi virus di reservoir hewan,” kata seorang profesor di University of Guelph di Kanada J. Scott Weese.

Rusa Inang Ideal

Studi tersebut diposting sebelum peer review di server pracetak BioRxiv. Dalam banyak hal, rusa adalah inang yang ideal untuk SARS-CoV-2 menurut Weese. Rusa sangat rentan terhadap infeksi, tetapi tidak sakit parah. Sifat mereka berkerumun dalam kelompok, sehingga virus mudah menyebar.

Strain baru ini terdeteksi selama musim berburu. Pemburu membawa rusa yang mereka bunuh ke ilmuwan yang menyeka dan mengujinya.

Para peneliti mengatakan tidak ada bukti bahwa jenis ini telah mengakibatkan penularan berkelanjutan dari rusa ke manusia atau manusia ke manusia.

Eksperimen di laboratorium awal menunjukkan bahwa strain baru mudah dihancurkan oleh antibodi yang dibuat sebagai respons terhadap vaksinasi, yang membuat versi virus ini tidak mungkin menimbulkan ancaman langsung.

“Masalahnya adalah apa yang mungkin terjadi di masa depan. Saya pikir kebanyakan orang berpikir bahwa manusialah yang mendorong pandemi ini,” kata penulis studi Bradley Pickering, yang merupakan kepala patogen khusus di Pusat Nasional untuk Penyakit Hewan Asing Kanada.

“Jadi sekarang, sepertinya ini lebih dahulu beredar di satwa liar,” jelas Pickering. (jpc)

Loading...

loading...

Feeds