Gaet Shopee, Pemprov Jabar Gagas Program Pelatihan Kelas Bisnis Digital untuk Siswa

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG- Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat resmi meluncurkan kelas kurikulum bisnis digital dengan melibatkan ratusan sekolah kejuruan.


Langkah ini merupakan bagian dari upaya menyiapkan sumber daya manusia yang adaptif di era perkembangan teknologi.

Gubernur Jabar Ridwan Kamil menjelaskan program ini terselenggara hasil kerjasama antara Pemprov Jabar dengan Shopee Indonesia.

Pelatihan bagi siswa SMK akan dilaksanakan mulai Januari 2022 dengan durasi selama 6 sampai 12 bulan. Adapun jumlah SMK yang terlibat dalam kerja sama ini sebanyak 206 sekolah kejuruan.

Dari jumlah itu, ada sekitar 406 guru yang mengikuti training of trainer. Sedangkan jumlah siswa yang akan mengikuti pelatihan sebanyak 26.312 siswa.

Peluncuran program ini diresmikan oleh Ridwan Kamil di SMK Negeri 1 Bogor, Selasa (11/1).

Program pelatihan kelas bisnis digital ini merupakan kerja sama Pemda Provinsi Jawa Barat dengan Shopee Indonesia.

Menurutnya, lahirnya kurikulum bisnis digital menjadi salah satu bentuk kekuatan di dunia pendidikan dalam beradaptasi terhadap perubahan dan kemajuan teknologi. Mengingat saat ini, Indonesia menghadapi dua disrupsi. Salah satunya adalah disrupsi 4.0.

Lewat kurikulum bisnis digital ini juga bisa memberi kesempatan kepada guru dan siswa untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan atau soft skill dalam penyelenggaraan bisnis digital.

Pembelajaran digital juga akan melahirkan wirausaha-wirausaha yang bisa menekan angka pengangguran dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui percepatan pertumbuhan ekonomi daerah.

“Kita tahu, SMK di Jawa Barat masih tertinggi dalam persentase penganggurannya. Artinya, kurikulumnya masih konvensional. Dunia sudah berubah, disrupsi sudah datang ibaratnya tadi cuaca sudah mengancam tapi kita tidak melakukan perubahan dengan cara hidup kita,” jelasnya.

“Cara di Jawa Barat adalah menggandeng institusi 4.0. Shopee adalah institusi 4.0 di bidang e-commerce maka ada kurikulum bisnis digital. Nanti ada kurikulum microsoft, kurikulum tambahan dari Hyundai, dari Samsung, dari semua  industri yang membuat SMK ini nantinya nyambung dengan kebutuhan kerja,” imbuhnya.

Sementara itu, Head of Government Relations Shopee Indonesia Balques Manisang mengatakan, persiapan kurikulum bisnis digital sudah direncanakan sejak Juni 2021.

Perencanaan yang dimaksud meliputi sosialisasi kegiatan, penyusunan kurikulum, penyusunan bahan ajar dan modul.

Balques berharap kurikulum ini bisa dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Karena lewat program ini dapat membuka kesempatan siswa-siswa SMK seluruh Indonesia bisa bergabung dan bekerja di Shopee, baik lewat program magang maupun peluang kerja tetap.

“Mudah-mudahan setelah berjuangan kurikulum selama 6 sampai 12 bulan. Bisa mendapatkan peluang satu magang, bisa juga peluang bekerja salah satunya di Shopee,” ucapnya.

Kepala Dinas Pendidikan Jawa Barat Dedi Supandi mengatakan tujuan dari Kurikulum Bisnis Digital menitikberatkan pada daya saing di bidang penyelenggaraan bisnis digital dan kewirausahaan.

“Sehingga ke depan dapat mengurangi angka pengangguran dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui percepatan dan meningkatkan kesejateraan masyarakat melalui percepatan pertumbuhan ekonomi,” ujar Dedi Supandi.

Penyusunan kurikulum, modul dan bahan ajar secara, termasuk sosialisasi dilakukan kerjasama antara pihak SMK dengan Shopee yang sudah berlangsung sejak Juni 2021 lalu. Sedangkan ToT untuk guru SMK dilakukan sejak September dan berakhir awal Desember 2021,” paparnya.

Setelah guru mengikuti Tot makan dapat melatih siswa melalui tiga cara, pertama bagi kela x dilaksanakan secara crash program sesuai dengan keunggulan sesuai dengan kondisi sekolah. Dan bagi SMK pusat (SMK-PK) bisa dilaksanakan melalui program Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila dan Budaya Kerja (P5BK) pilihan kewirausahaan selama 2 jam per minggu.

“Kedua, bagi siswa kelas XI bisa diintegrasikan dalam mata pelajaran produk kratif dan kewirausahaan (PKK) selama 2 jam per minggu. Dan ketiga, bagi kelas XII bisa dilaksanakan secara crash program juga,” katanya.

Ia berharap kerjasama ini bisa terus berlanjut setiap tahun sehingga dapat memberikan kesempatan kepada siswa untuk berwirausaha. “Monotoring dan evaluasi kegiatan bisa dilaksanakan bersama sehingga keberhasilan pelatihan akan lebih optimal,” pungkasnya. (dbs)

Loading...

loading...

Feeds

FIFA Mobile 22 Sudah Bisa Diunduh

 POJOKBANDUNG.com- MEMASUKI musim keenamnya, sejumlah pembaruan dilakukan EA SPORTS untuk memberikan sensasi berbeda bagi para penggemar gim FIFA Mobile yang …