Rasa Otentik Mie Kari Laksa Tidak Pernah Mengecewakan, Ini Alasannya

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Indonesia memiliki berbagai macam menu kari, mulai dari makanan tradisional hingga modern. Bagi pecinta kuliner pasti tidak asing dengan rasa laksa pada mie yang berasal dari budaya peranakan elemen Tionghoa dan Melayu.


Laksa memiliki rasa otentik yang begitu khas, bahkan di Indonesia rasa ini sangat beragam. Indonesia memiliki berbagai jenis laksa seperti Laksa Bogor dan Laksa Betawi. Diambil dari bahasa Sanskerta yakni ‘laksha’ yang mempunyai arti ‘banyak’ lebih menunjukan bahwa Mie Laksa dibuat berbagai bumbu.

Adanya pencampuran kari dan laksa adalah kenikmatan yang tiada tara. Tak heran jika menu yang satu ini tidak mengenal batas pecintanya. Melihat hal tersebut, menjadi alasan kuat Mie A1 AKKOH masuk ke pasar Indonesia setelah sebelumnya eksis di 20 negara.

Baca Juga: Siap-siap Pasar Mie Premium di Indonesia Akan Ada yang Baru

Sebagai informasi, Laksa merupakan salah satu jenis sup dari kuliner Peranakan yang mudah ditemukan di beberapa kawasan Asia Tenggara. Dilansir dari Atlas Obscura, sajian laksa muncul akibat pertukaran budaya antara para pedagang China yang menetap di Asia Tenggara sejak abad ke-16. Mereka menikah dengan orang lokal dan membentuk komunitas baru, disebut Peranakan.

Menurut Asian Inspirations, laksa kari juga sering disebut sebagai curry mee karena sering dimasak menggunakan tambahan mie berwarna kuning, tidak hanya bihun. Rasanya berkrim, tajam dan pedas.

Managing Director A.K. KOH ENTERPRISE SDN BHD, Mr. Koh Ah Kuan menyebut, bubuk bumbu dan pasta laksa kari membuat produk Mie A1  berbeda dari pesaing. Berat bersih lebih besar dari mie instan biasa.

“Mie A1 diproduksi di pabrik kami yang berlokasi di Senai, Johor Darul Takzim, Malaysia. Produk ini disertifikasi oleh JAKIM sejak tahun 2014. Laksa kari yang disajikan menggunakan campuran santan dan cenderung pedas. Kalau ke Malaysia rasa seperti ini mudah sekali ditemui, teruma di wilayah Melaka, Perak, Negeri Sembilan dan Johor. Karenanya kami ingin sekali memperkenalkan rasa tersebut di Indonesia,” jelas Mr. Koh Ah Kuan.

Mr. Koh Ah Kuan menyebut, secara umum ada tiga variasi laksa yang dikenal, yakni kari, siam, dan assam. Ketiga laksa tersebar di beberapa kawasan di Asia Tenggara, yakni di Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Thailand.

“Kami ingin lebih memperkenalkan rasa kari karena selain ingin memberitahukan keistimewaan rasa tersebut, juga untuk lebih mempererat komunikasi antara Indonesia dan Malaysia melalui selera makanan,” jelasnya.

Mie A1 memiliki ciri khas rasa berbeda dari mie premium pada umumnya. Seperti produk Mie A1 Curry Laksa berbahan dasar kelapa dan pedasnya memiliki rasa santan yang kuat dengan kaldu seafood dan kaldu pasta kari.

“Kami ingin lebih mengenalkan masyarakat Indonesia dengan inovasi terbaru dari produk mie, bubuk bumbu dan pasta laksa kari membuat produk kami berbeda dari pesaing. Berat bersih bahan mie lebih besar dari mie instan biasa,” tegasnya.

Baca Juga: Sektor Kuliner di Bandung Disebut Paling Terdampak, Pendapatan Turun Hingga 90 Persen

“Target pasar kami semua pecinta mie instan yang lebih menyukai gaya makanan otentik Asia Tenggara. Umumnya, dari anak-anak hingga orang dewasa yang menyukai makanan pedas akan menjadi target pelanggan kami,” jelas Mr. Koh Ah Kuan.

Sebagai informasi, Mie A1 saat ini bisa dibeli di platform e-commerce seperti Shopee dan Tokopedia.

(arh)

Loading...

loading...

Feeds

Bos Aquabike Kagumi Waduk Jatiluhur

RADARBANDUNG.ID, PURWAKARTA- Even internasional Aquabike World Championship Grand Prix Indonesia 2 akan digelar di waduk Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta, 9 hingga …