Kebijakan Makan di Tempat 20 Menit! Terlalu Cepat Tidak Baik, Ini Penjelasan Ahli Kesehatan

ilustrasi

ilustrasi

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Pemerintah memperpanjang pembatasan pemberlakuan kegiatan masyarakat (PPKM) Level 4 di Jawa-Bali hingga 2 Agustus 2021 mendatang. Kali ini, ada beberapa kelonggaran yang diberikan, salah satunya membuka restoran dan mengizinkan pembeli makan di tempat dengan waktu 20 menit.


Namun, makan dengan waktu tersebut menuai perdebatan di media sosial lantaran dianggap terlalu singkat. Lantas berapa lama sebenarnya waktu ideal untuk makan dan apa penyebabnya jika makan terlalu cepat?

Ahli kesehatan masyarakat dokter Mohammad Labib mengatakan, seseorang tidak bisa diberi waktu untuk menghabiskan makanan. Sebab, Mohammad menyebut waktu untuk menghabiskan makanan tergantung jenis makanan itu sendiri.

Misalnya, kata dia, makanan dengan tekstur keras dibutuhkan waktu lebih dari 20 menit.

“Untuk lama waktu yang tepat saat menyantap steak atau makanan bertekstur keras lainnya biasanya dibutuhkan waktu sekitar 20-30 menit,” kata Mohammad saat dihubungi JPNN.com, Senin (26/7/2021).

Baca Juga: Pembatasan Waktu Makan 20 Menit, Mendagri: Mungkin Kedengarannya Lucu

Dia menambahkan, menguyah makanan dengan tekstur keras juga membutuhkan berulang kali. Menurutnya, makanan harus dikunyah sebanyak 32 kali. Hal itu agar makanan mudah diserap oleh tubuh.

Namun, lain hal jika mengonsumsi makanan lunak seperti bubur. Itu hanya membutuhkan kunyahan lebih sedikit.

“Makanan jenis bubur tentu membutuhkan jumlah kunyahan sedikit,” kata dia.

Baca Juga: 11 Daerah di Jabar Terapkan PPKM Level 3, Ini Daftarnya

Selain itu, dia juga menuturkan, jika makan terlalu cepat juga dianggap tidak baik. Menurunya, hal itu bisa mengganggu kerja organ di dalam tubuh.

“Kerja organ-organ saluran pencernaan bisa terganggu seperti esofagus (kerongkongan), lambung, usus halus, dan usus besar,” ucap Mohamad.

(jpnn)

Loading...

loading...

Feeds