Oded Ajak Warga Kelola Sampah dari Rumah

ILUSTRASI : sampah menumpuk di sekitaran Jalan Pesantren Kota Cimahi.
( IST )

ILUSTRASI : sampah menumpuk di sekitaran Jalan Pesantren Kota Cimahi. ( IST )

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Walikota Bandung, Oded M. Danial mengimbau masyarakat lebih peduli terhadap pengelolaan sampah. Pengelolaan sampah yang baik adalah salah satu bentuk tanggung jawab dan kontribusi masyarakat untuk mengurangi jumlah sampah yang terbuang setiap harinya.


“Saya mengimbau kepada warga Kota Bandung khususnya, dalam memperingati Hari Peduli Sampah Nasional (HPSN) yang akan diselenggarakan pada 21 Februari. Mari kita jadikan hari peringatan ini sebagai momentum untuk lebih perhatian lagi terhadap pengelolaan sampah,” ujar Oded di Pendopo Kota Bandung, Jalan Dalem Kaum, Minggu (21/2/2021).

Oded mengatakan, penanganan sampah dapat dimulai dari rumah masing-masing. Yaitu dengan mulai mengelola sampah yang dihasilkan sehari-hari.

“Sampah merupakan produk kita dari rumah masing-masing. Kita harus belajar tanggung jawab, menjadi genarasi yang lebih memiliki moralitas,” ujarnya.

Untuk mendorong pengelolaan sampah di masyarakat dan menekan jumlah sampah, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung memiliki berbagai program. Di antaranya Kawasan Bebas Sampah (KBS) dengan Gerakan Kurangi, Pisahkan dan Manfaatkan Sampah (Kang Pisman), Buruan SAE (Sehat, Alami dan Ekonomis), dan Bank Sampah.

Saat ini, KBS di Kota Bandung berjumlah 143 RW dan 2 kelurahan. Sedangkan Bank Sampah terus berkembang.
Oded optimis program-program tersebut berjalan dengan baik dan berdampak terhadap pengurangan jumlah sampah yang dibuang ke tempat pembuangan akhir (TPA). Sesuai dengan tema HPSN 2021.

Sementara itu, Kepala Bidang Kebersihan Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Bandung, Sofyan Hernadi mengatakan, ada pengurangan tonase sampah yang dikirim ke TPA. Data yang dihimpun hingga Oktober 2020, rata-rata terdapat 1.332 ton sampah per hari yang dibuang ke TPA, jumlah ini menurun dibandingkan pada 2019.

“Ada penurunan (jumlah sampah), walaupun ada peningkatan volume sampah dan cakupan pelayanan pengangkutan,” ujar Sofyan.

(arh/bbs)

Loading...

loading...

Feeds