Pemulihan Sektor Ekonomi Jadi Prioritas

UMKM: Pekerja menata produk UMKM yang dipajang di UMKM Recovery Center, Jalan Mustang, Sukajadi, Kota Bandung, Jumat (13/11/2020). Pemerintah Kota Bandung melalui Dinas Koperasi dan UMKM menghadirkan UMKM Recovery Center sebagai ruang pengembangan kreativitas dan salah satu pusat penjualan bagi pelaku UMKM di Kota Bandung serta stimulus pemulihan ekonomi saat masa pandemi Covid-19.(foto : TAOFIK ACHMAD HIDAYAT/RADAR BANDUNG)

UMKM: Pekerja menata produk UMKM yang dipajang di UMKM Recovery Center, Jalan Mustang, Sukajadi, Kota Bandung, Jumat (13/11/2020). Pemerintah Kota Bandung melalui Dinas Koperasi dan UMKM menghadirkan UMKM Recovery Center sebagai ruang pengembangan kreativitas dan salah satu pusat penjualan bagi pelaku UMKM di Kota Bandung serta stimulus pemulihan ekonomi saat masa pandemi Covid-19.(foto : TAOFIK ACHMAD HIDAYAT/RADAR BANDUNG)

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG -Kinerja Pemerintahan Kota (Pemkot) Bandung selama dua tahun terakhir dievaluasi Jaringan Survei Pemuda & Pelajar (JSPP) bekerja sama dengan Bandung Kolaborasi.


Terdapat sejumlah catatan baik torehan positif maun kritik atas program yang belum optimal seperti pemulihan sektor ekonomi akibat terdampak pandemi Covid-19.

Survei JSPP dilakukan pada 5-12 Januari 2021 dengan melibatkan 500 responden yang diambil dari 50 kelurahan di 30 kecamatan. Survei dilaksanakan dengan metode tatap muka langsung bersama seluruh responden.

Walikota Bandung, Oded M. Danial sangat berterima kasih, karena survei ini merupakan penelitian secara mandiri dari masyarakat. Sehingga, ia mendapat gambaran yang sebenarnya terhadap kondisi eksisting di lapangan.

“Alhamdulillah kita mendapat sebuah potret bagaimana kinerja Pemerintah Kota Bandung selama dua tahun ini. Setelah melihat potret ini disertai dengan rekomendasi yang secara ilmiah. Saya ucapkan terima kasih atas kajian ilmiah ini,” ucap Oded di Pendopo Kota Bandung, Rabu (10/2/2021).

Untuk itu, Oded bakal menjadikan hasil survei JSPP ini sebagai bahan evaluasi sekaligus menjadi tambahan referensi untuk membuat formulasi program yang tepat bagi masyarakat.
Dalam survei JSPP ini memunculkan temuan, masyarakat sangat merasakan dampak ekonomi. Meliputi persoalan lapangan pekerjaan, penghasilan serta harga kebutuhan pokok.

Menanggapi hal ini Oded mengaku, tengah berkonsentrasi penuh untuk menjalankan beragam program pemulihan ekonomi di Kota Bandung. Namun juga tetap selaras untuk mempertahankan sektor kesehatan agar kasus Covid-19 tidak semakin tinggi.

“Penekananya tadi memang di ekonomi kelihatannya, ini jadi prioritas. Walaupun memang di masa pandemi ini antara dua kubu ini yakni sisi ekonomi dan kesehatan ini seninya bagi kepala daerah bagaimana tarik ulur atau tancap gas dan rem agar seimbang,” ujarnya.

Oded mengungkapkan, dengan langkahnya yang melibatkan semua unsur pemerintahan dan mengajak keterlibatan masyarakat bisa memberikan penanganan terbaik di masa pandemi Covid-19.

Khusus untuk penanganan ekonomi, Oded juga sudah membentuk Satgas Pemulihan Ekonomi yang dikomandoi oleh Assisten Perekonomian dan Pembangunan, Eric M. Attauriq.

“Insyaallah dengan semangat manajemen leadership saya yang selalu melibatkan Forkopimda dan unsur masyarakat. Mudah-mudahan kebijakan saya bisa lebih komprehensif. Sehingga diharapkan outputnya kita bisa kendalikan Covid-19 baik dari sisi kesehatan maupun ekonomi,” pungkasnya.

(arh)

Loading...

loading...

Feeds

Belajar Madu di Kedai Lebah

POJOKBANDUNG.com, RANCABALI – Tak hanya menyiapkan sajian madu asli, Kedai Lebah di Jalan Raya Ciwidey-Rancabali Kabupaten Bandung juga memberikan edukasi …