Pandemi Covid-19 Belum Tuntas, 3 Ribu Warga Tiongkok Diserang Wabah Brucellosis, Menular dan Mematikan

POJOKBANDUNG.com – Ribuan orang di barat laut Tiongkok dinyatakan positif terkena infeksi bakteri Brucellosis yang sangat menular. Lebih dari 3 ribu orang telah dites positif terinfeksi bakteri mematikan setelah wabah yang disebabkan oleh kebocoran di sebuah perusahaan biofarmasi tahun lalu.


Dilansir dari Times Now News, Jumat (18/9), Komisi Kesehatan Nasional (NHC) Lanzhou mengkonfirmasi setidaknya 3.245 orang di kota Lanzhou, ibu kota provinsi Gansu. Mereka telah didiagnosis dengan penyakit menular yang biasanya disebabkan oleh minum susu yang tidak dipasteurisasi atau kontak dengan ternak. Namun, infeksi itu juga dapat disebabkan oleh bakteri yang dihirup, yang tampaknya terjadi di Lanzhou.

Pihak berwenang telah menemukan bahwa pabrik farmasi biologis Zhongmu Lanzhou, yang membuat vaksin Brucellosis untuk hewan, secara tidak sengaja melepaskan versi aerosol dari Brucella (bakteri yang menyebabkan brucellosis) ke udara musim panas lalu. Itu karena penggunaan pembersih dan disinfektan yang kedaluwarsa. Hal ini menyebabkan penyebaran penyakit bakteri ke seluruh daerah sekitarnya melalui udara.

Beberapa ahli khawatir bahwa penyakit zoonosis dapat memiliki efek samping yang lebih serius, termasuk radang hati dan limpa, masalah pernapasan, kerusakan sistem reproduksi yang dapat menyebabkan ketidaksuburan pada pria.

Brucellosis adalah penyakit menular yang disebabkan oleh sekelompok bakteri dari genus Brucella. Bakteri ini dapat menginfeksi manusia dan hewan; seperti domba, sapi, kambing, babi, dan anjing.

Gejalanya demam yang datang dan pergi, sakit kepala, sakit perut, nyeri sendi otot dan punggung, kelelahan, panas dingin, berkeringat, penurunan berat badan, kehilangan nafsu makan. Sesuai informasi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC) AS, beberapa gejala ini dapat muncul dalam waktu lama.

Bakteri ini bisa masuk ke dalam tubuh melalui luka terbuka atau selaput lendir. CDC menyatakan sementara penyebaran brucellosis dari orang ke orang sangat jarang, ibu menyusui yang terinfeksi bakteri dapat menularkan infeksi tersebut kepada bayinya. Penularan penyakit juga dapat terjadi melalui transplantasi jaringan atau transfusi darah, meskipun penularan melalui hubungan seksual jarang dilaporkan.

Penyakit Brucellosis lebih umum terjadi di beberapa bagian dunia yang orang lebih cenderung mengonsumsi keju kambing yang tidak dipasteurisasi, kadang-kadang disebut keju desa, menurut laporan Mayo Clinic. Infeksi dapat menyerang hampir semua bagian tubuh seperti jantung, hati, sistem saraf pusat, dan sistem reproduksi. Pakar kesehatan mengatakan salah satu komplikasi serius akibat penyakit tersebut dapat mengakibatkan testis meradang, yang berujung pada kemandulan pada pria.

Kemungkinan efek samping lain dari brucellosis termasuk arthritis, endokarditis (infeksi lapisan dalam jantung), ensefalitis (radang otak), meningitis (radang selaput di sekitar otak Anda), dll. Angka kematian untuk brucellosis adalah sekitar 2 persen.

Penyakit brucellosis biasanya diobati dengan antibiotik, termasuk rifampisin dan doksisiklin. Pemulihan dari penyakit dapat memakan waktu beberapa minggu hingga beberapa bulan, tergantung pada waktu pengobatan dan tingkat keparahan infeksi.

(jpc)

Loading...

loading...

Feeds

Pordi Bersiap Menjadi Bagian dari KONI

Permainan Domino sangat populer di seluruh lapisan masyarakat Indonesia. Bahkan di Sulawesi Selatan sudah menjadi budaya seperti acara pesta biasanya …