Tampil Sebagai Pengganti Pembalap Positif Covid-19, Bisa Start Ketiga

Pembalap cadangan Racing Point Nico Hulkenberg merayakan keberhasilannya mengamankan posisi start ketiga GP 70th Anniversary dalam kualifikasi di Silverstone tadi malam. (Ben Stansall/AFP)

Pembalap cadangan Racing Point Nico Hulkenberg merayakan keberhasilannya mengamankan posisi start ketiga GP 70th Anniversary dalam kualifikasi di Silverstone tadi malam. (Ben Stansall/AFP)

POJOKBANDUNG.com – Mercedes belum tergoyahkan menuju balapan kelima F1 musim ini. Valtteri Bottas dan Lewis Hamilton kembali menguasai front row balapan GP 70th Anniversary hari ini (siaran langsung Fox Sports1 mulai pukul 20.00 WIB).


Dalam kualifikasi tadi malam, Bottas memastikan pole position keduanya musim ini (dan yang ke-13 sepanjang karirnya) setelah mengemas waktu 1 menit 25,154 detik.

Hamilton lebih lambat 0,063 detik. ’’Setup tepat yang kami lakukan memberikan perubahan bagus ketimbang pekan lalu. Makanya, kami bisa tampil lebih baik dalam kualifikasi kali ini,’’ tutur Bottas.

Dua pembalap Mercedes boleh menguasai grid terdepan. Namun, yang bakal mendapat sorotan kali ini adalah Racing Point. Kegelisahan sejumlah tim F1 terkait dengan performa ’’gila’’ tim berwarna pink itu tentu sangat beralasan.

RP20 masih sangat kompetitif meski dikendarai pembalap cadangan.

Misalnya yang terlihat ketika Nico Hulkenberg mengaspal kali kedua untuk Racing Point pada kualifikasi ketiga tadi malam. Sebagaimana diketahui, Hulkenberg menggantikan peran Sergio Perez yang terinfeksi Covid-19.

Dia bakal mewakili Pink Mercedes –sebutan Racing Point– untuk dua balapan di Sirkuit Silverstone, Inggris, dalam dua pekan terakhir.

Gilanya, dalam kualifikasi tadi malam, Hulkenberg sukses mengamankan posisi start ketiga! Dia terpaut 0,928 detik dari Bottas. Hasil tersebut sekaligus menjadi penebus kesalahan setelah Hulkenberg mengalami masalah teknis pada GP Inggris pekan lalu. Dia gagal start.

Hulkenberg menyebut sesi tadi malam sebagai momen paling tricky yang dihadapi. Dia menganggap keberhasilannya mencetak waktu tercepat ketiga adalah kejutan.

Tetapi, ada satu masalah. Dia belum punya pengalaman membalap dengan RP20.

’’Kami akan melakukan sebisa-bisanya, aku akan mencoba belajar secepat-cepatnya, dan berusaha menjaga mobil ini di tempat yang semestinya,’’ terang Hulkenberg seperti dikutip Motorsport.

Aksi impresif Racing Point musim ini ditengarai karena mereka menjiplak desain mobil juara Mercedes pada musim 2019. Sebelumnya, Renault pernah mengajukan protes terkait dengan desain brake duct system Racing Point.

Protes itu dikabulkan FIA yang kemudian menjatuhkan hukuman pengurangan poin tim dan denda EUR 400 ribu (Rp 6,9 miliar) buat Racing Point.

Meskipun begitu, tim yang bermarkas di Silverstone, Inggris, itu masih bisa menggunakan desain tersebut hingga akhir musim tanpa hukuman tambahan. Keputusan tersebut membuat Renault, Ferrari, McLaren, dan Williams geram. Mereka berniat mengajukan banding.

 

(nap/c19/na)

Loading...

loading...

Feeds

Kebijakan Relaksasi Iuran BPJAMSOSTEK

BPJAMSOSTEK memberikan respon terkait penerbitan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 49 Tahun 2020 tentang penyesuaian iuran program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan selama …

Manfaat Pensiun Anak sampai Usia 23 Tahun

Seseorang yang terdaftar sebagai peserta BPJAMSOSTEK, yang didaftarkan dengan program jaminan pensiun oleh perusahaannya, maka Peserta bisa menikmati Jaminan Pensiun …
Puluhan Kendaraan Laku Dilelang

Puluhan Kendaraan Laku Dilelang

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Sebanyak 87 unit kendaraan roda dua dan roda empat milik aset daerah Pemerintah Kota (Pemkot) Cimahi telah …
Bergabung karena Terus Dihubungi Lampar

Bergabung karena Terus Dihubungi Lampar

POJOKBANDUNG.com, LONDON – Timo Werner, penyerang muda Jerman itu mengungkapkan salah satu alasan bergabung dengan Chelsea. Sebabnya, dia selalu ditelfon …