Sedikit Miliki Riwayat Bepergian, Wagub Uu: Pemerintah Tak Perlu Liburkan Pesantren Salafiyah

POJOKBANDUNG.com, GARUT — Wakil Gubernur Jawa Barat (Jabar) Uu Ruzhanul Ulum mengatakan, wali murid para santri di pesantren salafiyah tidak perlu khawatir terhadap kesehatan dan keselamatan sang anak di tengah maraknya kasus COVID-19 atau virus Corona.


Pasalnya, kegiatan atau pelaksanaan pembelajaran di pesantren salafiyah alias pondok pesantren murni tanpa sekolah berbeda dengan sekolah pada umumnya.

“Yang membedakan, pertama tentang kegiatan dan orang yang ada di pesantren. Mereka adalah mukimin, orangnya itu-itu juga (bermukim). Di pesantren kegiatan keagamaannya juga luar biasa, sholat lima waktu, duha bersama, tajahud, itu cuci tangan saja sudah sering,” ucap Kang Uu usai menghadiri Peringatan Isra Mi’raj Nabi Muhammad SAW 1441 H di Pondok Pesantren Assalafiyah 2 Cibiuk, Kab. Garut, Minggu (15/3/2020).

Kedua, lanjut Kang Uu, para santri di pesantren salafiyah tengah digembleng ilmu agama sehingga memiliki keimanan dan ketakwaan yang kuat serta ketenangan jiwa yang hebat. “Jiwa tenang, maka timbul kebahagiaan sehingga imunitas tubuh akan kuat,” katanya.

Kang Uu pun berharap, pemerintah tidak perlu meliburkan pesantren salafiyah, di mana para santri bermurobatoh (tinggal lama) di pondok sehingga tidak memiliki atau sangat sedikit memiliki riwayat bepergian dan berinteraksi dengan orang lain.

“Santrinya bukan yang mondar-mandir keluar masuk kompleks juga tidak terlalu banyak berinteraksi dengan orang luar. Mereka keluar pesantren pun dibatasi, ada izin. Jadi sehari-hari interaksi hanya dengan komunitasnya sendiri, seakan-akan mereka satu keluarga,” papar Kang Uu.

“Apalagi di pesantren sholat tepat waktu, jamaah, dhuha, tahajud, itu dalam wudhu sekaligus cuci tangan. Keimanan dan ketakwaan juga sedang digembleng sehingga tidak ada unsur panik. Berbeda dengan yang ada sekolahnya, karena banyak orang yang keluar-masuk,” tambahnya.

Kepada wali murid para santri di pesantren salafiyah, Kang Uu pun menegaskan agar mereka memercayai pimpinan pesantren yang akan mengawasi setiap kegiatan di lingkungan pondok.

“Karena sekalipun jauh dari orang tua, mereka tetap punya orang tua mulai dari kiai hingga rais aam artinya santri tetap punya pimpinan, ikatan, tidak dilepas begitu saja. Jadi jangan khawatir meski tidak diliburkan,” ujarnya.

Adapun Pemerintah Provinsi Jabar melalui Dinas Pendidikan mengeluarkan Surat Edaran No 443/3276 – Set.Disdik tanggal 13 Maret 2020 bersifat penting yang ditujukan kepada seluruh kepala cabang dinas pendidikan wilayah I-XIII Dinas Pendidikan Jabar, kepala dinas pendidikan kabupaten/kota, serta kepala sekolah se-Jabar.

Isinya, salah satunya meliburkan Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) selama dua minggu mulai 16 hingga 29 Maret mendatang. Kang Uu pun mengimbau bupati/wali kota di 27 kabupaten/kota se-Jabar untuk melaksanakan arahan tersebut.

“Arahan dari pimpinan kita, dalam hal ini Bapak Gubernur Ridwan Kamil, agar ditaati Bupati/Wali Kota (di Jabar),” imbau Kang Uu.

(apt)

Loading...

loading...

Feeds

Tarif PPh Turun, WP Diimbau Segera Lapor SPT

POJOKBANDUNG.com, JAKARTA–Sesuai Perppu 1 Tahun 2020 pemerintah telah menurunkan tarif pajak penghasilan badan dari sebelumnya sebesar 25 persen menjadi 22 …