Presiden RI Jokowi Resmikan Terowongan Kembar Kab. Bandung

Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo meninjau dan meresmikan Terowongan Nanjung di Curug Jompong Kecamatan Margaasih, Rabu (29/1/2020).

Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo meninjau dan meresmikan Terowongan Nanjung di Curug Jompong Kecamatan Margaasih, Rabu (29/1/2020).

POJOKBANDUNG.com, MARGAASIH – Presiden RI Jokowi (Joko Widodo) meresmikan terowongan kembar (twin tunnel) Nanjung di Curug Jompong, Desa Nanjung, Kecamatan Margaasih, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Rabu (29/1/2020).


Presiden memastikan banjir di wilayah Bandung Selatan khususnya Kabupaten Bandung akibat luapan Sungai Citarum bisa segera teratasi, bila penanganannya dilakukan secara maksimal dari wilayah hulu hingga hilir Citarum.

“Jika Terowongan Nanjung, Danau Retensi Cieunteng, Danau Retensi Gedebage, Danau Retensi Andir, sodetan Floodway Cisangkuy, dan sebagainya selesai 100 persen, maka baru bisa berbicara tentang dampak banjir berkurang,” kata Jokowi.

Presiden mengklaim dengan beroperasinya Terowongan Nanjung dan Danau Retensi Cieunteung sudah memberikan efek nyata dalam pengurangan banjir.

“Setidaknya, dari 480 hektare luas wilayah yang terdampak banjir pada 2016, kini hanya 80 hektare yang masih terkena dampak. Turunnya drastis sekali. Kalau semuanya diselesaikan, insya Allah kami bisa selesaikan banjir,” paparnya.

Presiden menargetkan, penanganan banjir di hulu akan diselesaikan pada 2020 ini, sehingga pemerintah selanjutnya akan fokus penanganan banjir di wilayah hilirnya.  Penangan banjir di Kabupaten Bandung sendiri, memang membutuhkan waktu. Karena penangan di hulu membutuhkan waktu tiga tahun.

“Jadi, tidak bisa hulunya saja atau hilirnya saja. Semuanya harus ditangani. Pengerjaannya satu-satu, jadi memerlukan waktu,” jelasnya.

Presiden meminta peran masyarakat dan pemerintah daerah dalam penanganan banjir. Salah satunya yaitu mengenai rehabilitasi lahan kritis dan reboisasi di hulu Sungai Citarum.

“Urusan hulu bukan hanya infrastruktur saja. Tapi saya titip juga rehabilitasi lahan dan reboisasi juga dikerjakan maksimal. Jangan ada sesuatu hal yang menghambat. Ini perlu percepatan,” ujarnya.

Menurut Presiden, beroperasinya Terowongan Nanjung cukup efektif menangani pengurangan dampak banjir. Setidaknya, sejak beroperasinya terowongan tersebut ada penurunan jumlah korban banjir.

“Pak Bupati tadi menyampaikan ke saya, sejak ada terowongan ini jumlah pengungsi berkurang menjadi 77 ribu jiwa, dari sebelumnya 160 ribu jiwa. Keefektifan terowongan ini sudah terlihat. Kalau semua proyek beres, saya kira persoalan banjir akan tuntas,” kata Presiden RI Jokowi usai meresmikan terowongan Nanjung.

Bupati Bandung H. Dadang M. Naser mengatakan, pembangunan terowongan kembar tersebut berdampak cukup signifikan dalam pengendalian banjir Bandung Selatan.

“Terowongan dan pembangunan infrastruktur pengendalian banjir, tidak berarti menghilangkan banjir sama sekali. Genangan tetap ada, namun terjadi percepatan surut dan pengurangan luas terdampak,” ucap Bupati Dadang Naser.

Beberapa tahun ke belakang Kecamatan Dayeuhkolot, Baleendah dan Bojongsoang, terendam seluas 490 hektar (ha). Setelah beberapa pembangunan dilakukan, termasuk terowongan, saat musim penghujan ini wilayah tersebut tergenang seluas sekitar 80 hektar.

“Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) melaporkan, tahun lalu sekitar 159 ribu kepala keluarga (KK) terdampak. Saat ini tercatat sekitar 77 ribu yang terdampak. Dan semalam kami meninjau ke posko pengungsian di Gedung Inkanas Baleendah, tidak sepadat tahun lalu,” terang bupati.

Dinamisasi banjir tahun ini, tuturnya, juga berbeda dengan tahun kemarin. Ia menyebut, ada pengungsi yang lima hari bulak balik ke rumahnya dan tidak menetap di pengungsian.

“Banjir dan surut silih berganti. Di area cekungan bandung hujannya kompak. Kota Bandung, Cimahi, Sumedang, sebagian wilayah Garut, termasuk kawasan Gunung Wayang juga hujan merata. Ini mengakibatkan penampang Citarum berat,” tutur orang nomor satu di Kabupaten Bandung ini.

(apt)

Loading...

loading...

Feeds

Tukang Rias Meninggal di Kamar Kos

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Warga Kelurahan Panglejar, Kecamatan Subang, Kabupaten Subang, mendadak geger. Mereka dikejutkan dengan temuan sesosok mayat laki-laki di …

15 Nakes Covid, Puskesmas Cisalak Ditutup

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Puskesmas Cisalak, Kabupaten Subang ditutup. Ini karena 15 nakesnya terkonfirmasi positif virus Covid-19. Penutupan dilakukan selama 14  …

Perbaikan Tanggul Meleset dari Target

POJOKBANDUNG.com, BEKASI – Perbaikan tanggul Sungai Citarum yang berada di Kampung Babakan Banten, Desa Sumberurip, Kecamatan Pebayuran, belum juga selesai …

Ratusan Prajurit Kodam Divaksin Sinovac

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Ratusan prajurit TNI dijajaran Kodam III/Siliwangi menerima suntikan Vaksinasi Sinovac. Hal tersebut disampaikan Kapendam III/Siliwangi Kolonel Inf …

Ada Efek Pegal-pegal dan Ngantuk

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Setelah disuntik vaksin, Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana tidak berencana melakukan kegiatan yang terlalu berat. “Setelah …