Pengendalian Internal Penuhi Level Tiga

POJOKBANDUNG.com, Laporan Hasil Quality Assurance (QA) Penilaian Mandiri Maturitas Sistem Pengendalian Intern Pemerintah (SPIP) Pemerintah Kabupaten Bandung telah memenuhi karakteristik level 3 (Terdefinisi) dengan nilai 3,0602. Hasil tersebut dikeluarkan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Pusat terkait Penyelenggaraan SPIP Tahun 2018.


Hal tersebut mengemuka dalam kegiatan Workshop SPIP Tahun 2019, yang berlangsung di Grand Sunshine Soreang, Senin (25/11). Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Bandung, Teddy Kusdiana menjelaskan pada level 3 ini, Pemkab Bandung dianggap sudah melakukan lima unsur kriteria kinerja. Yakni, lingkungan pengendalian, penilaian resiko, kegiatan pengendalian, informasi dan komunikasi serta unsur pemantauan.

“Prestasi ini membuktikan hasil kerja keras seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN). Capaian ini terdukung pula oleh terlampauinya Proyeksi Capaian Indikator Kinerja Daerah (IKD) Revisi RPJMD Tahun 2016-2021 di tahun 2019,”, ucap dia.

Dalam kesempatan itu, sekda memaparkan SPIP merupakan sistem pengendalian intern yang diselenggarakan secara menyeluruh terhadap proses perancangan dan pelaksanaan kebijakan, perencanaan dan pelaksanaan anggaran di lingkungan Pemkab Bandung.

“Kegiatan ini bermuara pada tujuan untuk mewujudkan penyelenggaraan negara yang bersih dan bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme. Dan hal ini dalam upaya memenuhi harapan dan visi Bupati Bandung untuk  menuju tata kelola pemerintahan yang baik di lingkungan Pemkab Bandung,”tegasnya pula.

Selaku institusi pengawasan internal (Aparatur Pengawas Internal Pemerintah), Inspektorat Daerah kata Yayan Subarna melakukan pengawasan intern melalui audit, reviu, evaluasi, pemantauan dan kegiatan pengawasan lainnya.

“Kami melakukan pengawasan terhadap seluruh kegiatan dalam rangka penyelenggaraan tugas dan fungsi perangkat daerah yang didanai dengan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD),” ungkap Yayan Subarna.

Diakui oleh Yayan, dalam evaluasi atas pengendalian intern dilakukan tanpa dokumentasi yang memadai. Bebeara kelemahan pengendalian terjadi dengan dampak yang cukup berarti bagi pencapaian tujuan organisasi. Oleh karenanya pada kesempatan workshop itu, Yayan meminta kepada seluruh perangkat daerah, beberapa catatan rekomendasi yang sudah dikeluarkan oleh BPKP untuk bisa ditindaklanjuti.

(cr1/rls)

Loading...

loading...

Feeds

147 Orang Akan di Test Swab

POJOKBANDUNG.com, PARONGPONG – Berdasarkan hasil tracing Puskesmas Ciwaruga terhadap kontak erat jamaah ziarah yang terpapar COVID-19 di Kampung Pangkalan RW …

Harapan Ekonomi di Tangan Petani

POJOKBANDUNG.com, SOREANG – Ditengah situasi pandemi Covid 19, program 5.000 petani milenial yang digagas oleh Pemerintah Provinsi Jawa Barat diharapkan …

Rina Gunawan Meninggal Dunia

Rina Gunawan, istri dari Teddy Syach dikabarkan meninggal dunia pada hari ini Selasa (2/3). Kabar duka tersebut dibenarkan sang manajer.

Sampah Sumbat Sungai, Aktivis Demo

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Terkait timbunan sampah yang kerap menyumbat aliran Sungai  Cigadung yang berasal dari gundukan sampah di tempat pembuangan …