Tak Ada Urgensi, Hanya Aksesori

STAFSUS : Presiden Jokowi ketika memperkenalkan 7 staf khusus (Stafsus) dari kalangan milenial. (Raka Deny/Jawa Pos)

STAFSUS : Presiden Jokowi ketika memperkenalkan 7 staf khusus (Stafsus) dari kalangan milenial. (Raka Deny/Jawa Pos)

POJOKBANDUNG.com,JAKARTA – Pengangkatan 14 staf khusus (stafsus) presiden dengan 7 orang di antaranya berasal dari kalangan milenial menuai kritik kubu oposisi. Keberadaan stafsus dinilai tidak memiliki urgensi. Bahkan kontraproduktif dengan wacana presiden yang hendak merampingkan birokrasi.


 

”Saya kira ini (pengangkatan stafsus milenial, Red) adalah gimmick presiden daripada kebutuhan itu sendiri,” kata juru bicara PKS Muhammad Kholid dalam diskusi bertajuk Efek Milenial di Lingkaran Istana di Hotel Ibis Jakarta Pusat kemarin (23/11/2019).

 

Pihaknya skeptis dengan keberadaan stafsus. Bahkan, kerja stafsus tanpa tugas pokok dan fungsi (tupoksi) yang jelas dia anggap berpotensi tumpang-tindih dengan lembaga sebelumnya. Misalnya, Kantor Staf Presiden (KSP). Apalagi, saat ini juga ada lembaga Sekretariat Kabinet (Setkab), Sekretariat Negara (Setneg), Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres), dan utusan khusus. ”Makanya, saya katakan gimmick. Karena hanya akan menjadi aksesori,” paparnya.

 

Meski demikian, PKS tetap memberikan apresiasi lantaran Presiden Jokowi mau merangkul anak-anak muda untuk terlibat langsung dalam ring satu kekuasaan. Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah menyoroti fungsi stafsus yang menurutnya minimalis. Stafsus, jelas dia, hanya bertugas memberikan input kepada presiden. Tidak ada kewenangan untuk melakukan eksekusi program.

 

”Staf khusus hanya bisa menjadi pembisik dan teman diskusi. Presiden juga tidak punya keharusan menerima input itu,” kata Dedi.

 

Dengan fungsi tersebut, menurut dia, jumlah stafsus Presiden Jokowi terlalu banyak. Sebetulnya sudah cukup di periode sebelumnya yang diisi tokoh-tokoh matang di bidang masing-masing. Di antaranya, Sukardi Rinakit, Fadjroel Rachman, Arif Budimanta, Ari Dwipayana, dan Diaz Hendropriyono. Dia ragu keberadaan stafsus milenial punya daya pengaruh terhadap kebijakan presiden.

 

Input tentang kepemudaan dan persoalan milenial sebetulnya bisa diambil dari lembaga lain yang sudah eksis. Apalagi, tidak ada jaminan gagasan atau input anak-anak muda tersebut dipakai presiden sebagai landasan kebijakan yang diambil.

 

Stafsus milenial diangkat karena Jokowi sangat ingin dianggap sebagai presiden yang memberikan perhatian kepada anak muda. Di bagian lain, Jokowi sedang melanjutkan politik akomodatif untuk merangkul semua kalangan.

 

Staf Khusus Presiden milenial Aminuddin Ma’ruf, 33, mengakui bahwa pihaknya tidak memiliki kewenangan mengeksekusi program kerja. Sebatas memberikan masukan kepada presiden. Juga mendorong sisi kreativitas, inovasi, untuk percepatan pencapaian program kerja prioritas presiden.

 

Aminuddin tidak setuju dengan anggapan bahwa keberadaan stafsus berpotensi bertentangan dengan KSP. Sebab, pihaknya akan menerapkan ritme kerja yang kolaboratif. KSP juga akan banyak berfungsi dalam memberikan input ke kementerian yang sesuai dengan tugas pokok dan fungsi.

 

Di sisi lain, stafsus akan lebih sering di lapangan untuk menampung aspirasi di kelompok masyarakat. Mulai kelompok pengusaha muda, pegiat civil society, mahasiswa, hingga santri di pesantren. ”Kami akan lebih banyak di lapangan untuk menghimpun aspirasi. Itulah yang menjadi bahan masukan ke presiden,” papar alumnus Universitas Negeri Jakarta (UNJ) itu.

(jpc)

Loading...

loading...

Feeds

Ada Efek Pegal-pegal dan Ngantuk

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Setelah disuntik vaksin, Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana tidak berencana melakukan kegiatan yang terlalu berat. “Setelah …

Dinas Lingkungan Hidup Usulkan Perda TPU

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Pemerintah Kabupaten Subang, melalui Dinas Lingkungan Hidup (DLH)  mengusulkan Peraturan Daerah (Perda) tentang Tempat Pemakaman Umum (TPU) …

Pemkab Belum Ada Rencana Perbaikan

POJOKBANDUNG.com, BEKASI – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi, belum ada rencana untuk memperbaiki bangunan sekolah rusak yang terdampak banjir. Kepala Dinas …

Jembatan Cisokan Tak Kunjung Diperbaiki

POJOKBANDUNG.com, CIANJUR – Sebuah jembatan yang menghubungkan Desa Cibanggala dengan pusat pemerintahan Kecamatan Campakamulya, Kabupaten Cianjur ambruk diterjang air Sungai …

Dua Orang Tersangka Masih Buron

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Polres Cimahi menetapkan delapan orang sebagai tersangka dalam bentrokan antar geng motor yang terjadi di Jalan Raya …

Kades Merem Melek, Takut Jarum Suntik

POJOKBANDUNG.com, TANJUNGSARI  – Lantaran belum pernah merasakan disuntik sejak 58 tahun. Kepala Desa Kutamandiri Caca Suryana menutup wajahnya dengan menggunakan …

147 Orang Akan di Test Swab

POJOKBANDUNG.com, PARONGPONG – Berdasarkan hasil tracing Puskesmas Ciwaruga terhadap kontak erat jamaah ziarah yang terpapar COVID-19 di Kampung Pangkalan RW …

Harapan Ekonomi di Tangan Petani

POJOKBANDUNG.com, SOREANG – Ditengah situasi pandemi Covid 19, program 5.000 petani milenial yang digagas oleh Pemerintah Provinsi Jawa Barat diharapkan …