Emil Ajak Pengusaha AS Tambah Investasi

PEMBANGUNAN: Sejumlah pekerja sedang beraktivitas di area proyek pembangunan lintasan dan terowongan kereta cepat Jakarta-Bandung di Cibeber, Kota Cimahi, Senin (19/8/2019).
(TAOFIK ACHMAD HIDAYAT/RADAR BANDUNG)

PEMBANGUNAN: Sejumlah pekerja sedang beraktivitas di area proyek pembangunan lintasan dan terowongan kereta cepat Jakarta-Bandung di Cibeber, Kota Cimahi, Senin (19/8/2019). (TAOFIK ACHMAD HIDAYAT/RADAR BANDUNG)

POJOKBANDUNG.com,BANDUNG – Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil mengundang perusahaan-perusahaan Amerika Serikat untuk berinvestasi di Jabar. Ada 209 proyek strategis di Jabar dengan nilai hampir 60 miliar dollar AS atau sekira Rp845 triliun yang ditawarkan Emil sapaan Ridwan Kamil.


Emil yang mendapat penghargaan Inspirational Leader se-Asia Pasifik di Markas PBB Bangkok Oktober lalu ini pun berujar, investor dari AS di Jabar tidak lebih banyak dari investor asal Asia.

“Kami mengundang perusahaan-perusahaan Amerika Serikat lebih banyak, karena kalau proporsi hari ini investor terbesar ke Jawa Barat itu masih negara-negara Asia, Asia Timur khususnya. Jadi, kurang balance,” katanya, Minggu (24/11).

“Problem-nya, investor Amerika Serikat itu sering kali melihatnya (hanya) ke proyek pemerintah pusat. Maka, saya di sini memberikan edukasi bahwa pintu investasi itu ada dua, bisa proyek pemerintah pusat, bisa proyek pemerintah daerah,” tambahnya.

Hingga kini, ujar Emil, investasi AS di Jabar pada berbagai bidang mencapai nilai sekira Rp4 triliun. Emil menambahkan, Pemerintah Provinsi Jabar dengan jumlah penduduk terbesar di Indonesia ini pun harus proaktif dan memahami peluang investasi dari Negeri Paman Sam.

Adapun dari 209 proyek yang ditawarkan, Emil menyatakan bahwa investor AS siap untuk ikut serta dalam 11 proyek siap lelang melalui skema kerja sama Public Private Partnership (PPP), di antaranya proyek TPPAS Legok Nangka, LRT Bandung Raya, Segitiga Rebana, hingga proyek Tol Bandung-Cilacap.

Emil menegaskan, Pemprov Jabar sangat mendukung dan mendorong agar investasi terus tumbuh. Salah satunya dengan tujuan meningkatkan lapangan pekerjaan dan mengurangi pengangguran.

“Saya melanjutkan arahan Presiden (Joko Widodo). Arahan Bapak Presiden adalah semua urusan yang menciptakan lahan pekerja harus diprioritaskan. Maka investasi menjadi penting, supaya bisa mengurangi tingkat pengangguran dan lain-lain,” tuturnya.

Emil juga memaparkan dua cara atau tipe bisnis yang bisa dilakukan para investor untuk menanamkan investasi di Jabar. Pertama, investasi langsung atau Business to Business (B2B), seperti untuk pembangunan industri manufaktur. Kedua, investasi untuk kerja sama pembangunan berbagai proyek Pemda Provinsi Jabar, contohnya pola kerja sama PPP alias Business to Government (B2G).

“Jika menurut anda Jawa Barat adalah tempat yang tepat untuk bisnis, anda beri tahu saya dan mari kita adakan pertemuan. Kita kerja sama untuk menciptakan Jawa Barat sebagai model provinsi terbaik untuk menanamkan investasi,” pungkasnya.

(arh/bbs)

Loading...

loading...

Feeds

Jembatan Ganda Leuwigajah Segera Dibangun

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Pemerintah Kota Cimahi memastikan pembangunan jembatan ganda di Leuwigajah, Kecamatan Cimahi Selatan tahun 2020. Pembangunan tersebut rencanya …

Pembangunan Pasar Tradisional Masuk Tahap Akhir

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung memastikan, pembangunan sejumlah pasar tradisional berjalan sesuai rencana. Bahkan, beberapa di antaranya telah …

Doa untuk Korban Kecelakaan Nagrok

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Pascakecelakaan maut yang menewaskan delapan orang di Jalan Raya Subang – Bandung, polisi dan warga menggelar doa …

Sembilan Kali Bobol Minimarket di Padalarang

Modus Operandi Tersangka dikenal sepsialis pembobol minimarket Saat beraksi pelaku selalu memutus kabel CCTV Pelaku masuk melalui atap minimarket Kunci …

Pelatih Persib Bandung Siapkan Skenario Pengganti

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Pelatih Persib Bandung, Robert Alberts, menyiapkan skenario untuk lini depan timnya setelah kehilangan Ezechiel N’douassel. Seperti diketahui, …

Sup Kelelawar Penyebab Virus Corona

Kelelawar buah diduga menjadi penyebab pembawa virus Corona dan sup kelelawar yang terkenal di kota Wuhan adalah perantara virus itu …