Konjen Israel Berikan Kuliah Umum, Ratusan Mahasiswa Harvard Bubar

100 lebih mahasiswa Harvard University, walk out saat kuliah umum Konjen Israel untuk New York Dani Dayan di Harvard Law School, 13 November 2019.[Twitter Alexandra Halab/@iskandrah]

100 lebih mahasiswa Harvard University, walk out saat kuliah umum Konjen Israel untuk New York Dani Dayan di Harvard Law School, 13 November 2019.[Twitter Alexandra Halab/@iskandrah]

POJOKBANDUNG.com – Ratusan mahasiswa Harvard University bubar ketika Konsulat Jenderal Israel hendak memberi kuliah umum di Harvard Law School, New York.


Menurut Middle East Monitor, 15 November 2019, Konjen Israel untuk New York Dani Dayan hendak memberikan kuliah umum kepada ratusan mahasiswa pada Rabu kemarin. Ketika Dayan akan memulai ceramahnya tentang “Strategi Hukum Permukiman Israel” di Palestina yang diduduki, mahasiswa yang telah memenuhi ruang kuliah berdiri mengangkat plakat bertuliskan “Permukiman adalah kejahatan perang” dan berjalan keluar dari ruangan.

Aksi walk out mahasiswa disambut Dayan dengan gumam, “Aku ingat melakukan ini di TK”, ketika auditorium itu sudah kosong. Dia kemudian dibiarkan melanjutkan pidatonya kepada beberapa hadirin yang masih tinggal.

Harvard PSC@HarvardPSC

100+ ppl protested Israeli war criminal Dani Dayan’s talk on “The Legal Strategy of Israeli Settlements.” Settlements are illegal under int’l law and part of a grander strategy of settler colonialism and the displacement of Palestinians.

We cannot tolerate his extremist views.

248 people are talking about this

Petugas keamanan kampus memindahkan para pengunjuk rasa lainnya dan ceramah berlangsung sesuai rencana.

“Dalam perjalanan kembali ke New York, saya berpikir: Mengapa mereka begitu bahagia? Sekelompok pecundang gemetar ketakutan akan komite disiplin universitas,” balas Dayan menanggapi aksi tersebut, seperti dikutip dari Arutz Sheva.

“Jadi, bukannya berkonfrontasi dengan saya, mereka malah diam-diam meninggalkan aula dan membiarkanku berbicara dengan bebas. Itu membuat saya optimis. Mereka yang takut tidak percaya,” lanjutnya.

Dayan menyebut para mahasiswa pengunjuk rasa sekelompok pecundang dalam sebuah tweet setelah ceramah, seperti dilaporkan Arab News.

“Saya kecewa bahwa Harvard Law School akan membiarkan propaganda semacam ini demi proyek kolonial untuk akumulasi dengan perampasan dibingkai sebagai (tindakan) legal,” kata seorang mahasiswa yang memprotes dikutip oleh Komite Solidaritas Palestina Harvard College (HCPSC).

“Ini tidak hanya melibatkan tetapi juga tidak jujur,” tambah mahasiswa itu.

“Mari kita perjelas, ada konsensus di antara komunitas internasional bahwa permukiman Israel ilegal menurut hukum internasional dan pelanggaran terhadap Konvensi Jenewa Keempat,” kata mahasiswa yang dikutip oleh HCPSC.

Dani Dayan adalah penasihat utama untuk pendirian dan pemeliharaan permukiman Israel di Tepi Barat yang diduduki. Dia menjabat sebagai Ketua Dewan Yesha, sebuah aliansi permukiman ilegal Israel, dari 2007 hingga 2013. Dia kemudian ditunjuk sebagai Kepala Utusan Asing Dewan, satu-satunya perwakilan resmi dari gerakan penyelesaian ilegal Israel untuk komunitas internasional.

(tmp)

Loading...

loading...

Feeds

cipali

Tol Cipali KM 40-86 Rawan Kecelakaan

POJOKBANDUNG.com,BANDUNG – Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Jawa Barat mengimbau masyarakat yang akan menggunakan Tol Cipali untuk mewaspadai kecelakaan. Kecelakaan …
MK

Sepakat Takkan Usung Eks Koruptor

POJOKBANDUNG.com, Mahkamah Konstitusi (MK) mengabulkan sebagian gugatan terkait pencalonan mantan narapidana korupsi untuk maju dalam gelaran Pilkada. Dalam putusan MK, …

Rumah 2 Lantai Hanya Rp 900 Jutaan di Bandung

Podomoro Park Bandung yang dipersembahkan oleh Agung Podomoro Land sebelumnya telah berhasil meluncurkan hunian resort satu lantai klaster Padmagriya tahap …