Lebih Aspiratif, Disain Perpustakaan IPDN Berubah

Focus Group Discussion membahas berbagai masukan terkait rencana pembangunan perpustakaan IPDN.

Focus Group Discussion membahas berbagai masukan terkait rencana pembangunan perpustakaan IPDN.

POJOKBANDUNG.com, SUMEDANG —Proyek pembangunan perpustakaan IPDN terus digeber. Kendati masih dalam tahap perencanaan, pihak IPDN berupaya untuk mempercepat pembangunan seraya menampung masukan dari berbagai pihak melalui ajang Focus Group Discussion.

Alhasil, rencana pembangunan perpustakaan IPDN, pun mengalami berbagai perubahan baik design gedung perpustakaan maupun konsep mekanikal elektrikal gedung.

Salah satu perubahan mendasar terjadi di lahan parkir atau basement. Yang awalnya lahan parkir akan diurug (karena lokasi gedung perpustakaan berada di dataran rendah) menjadi dibuat basement.

“Berdasarkan masukan dari berbagai pihak, karena di IPDN itu sulit lahan parkir, sehingga diharapkan ada basement untuk parkir kendaraan. Lahan parkir basement dapat menampung 30 untuk roda empat dan 40 kendaraan roda dua, dengan Luar area ruang basement seluas 1500 m2,” ujar Kepala Biro Adm Umum dan Keuangan Dr Bernhard E Rondonuwu.

Menurut Bernhard masukan lain dari beberapa pejabat di IPDN, setiap lantai harus ada semacam kantin (foodcourt). Agar para pembaca semakin betah dan tidak harus keluar gedung untuk membeli makan.

“Karena jumlah lantainya 5, maka akan ada eskalator terbuka untuk memudahkan para pembaca dan guru besar untuk mobilitas dari lantai satu ke lantai berikutnya,” ungkapnya.

Sementara untuk memberikan rasa nyaman kepada profesor dan guru besar, maka akan disediakan ruang baca profesor, ruang baca mahasiswa, dan guru besar. Termasuk adanya toilet di setiap ruangan dan toilet untuk penyandang disabilitas.

Tak hanya WC di setiap lantai juga ada mushola dan ruang pertemuan antara praja, dosen, dan profesor.

“Dari segi out dor nya memang terjadi perubahan di atap gedung, yang tadinya seperti buku terbuka, menjadi buku terbalik. Karena kalau buku terbuka dikhawatirkan akan bocor,” katanya.

Sementara, Kepala Desa Cibeusi, Yoyo Iskandar mengatakan lokasi pembangunan ada di RW 03 dan 07 Desa Cibeusi. Sehingga, ada permintaan dari masyarakat yang harus diperhatikan pihak IPDN. Seperti izin lingkungan, dampak Amdal dan Amdalalin termasuk pemberdayaan warga dan karang taruna.

“Kami mewakili warga meminta perhatikan dampak lingkungan seperti bising, debu dan mobilitas mobil besar dan dampak lalu lintasnya. Karena lokasi pembangunan dekat dengan akses ke kantor desa sehingga dikhawatirkan mengganggu,” katanya.

Yoyo berharap, sebelum pembangunan harus disosialisasikan kepada warga sekitar terkait dampak lingkungan dan kesehatan masyarakat sekitar. Jika sudah disosialisasikan maka akan enak antara pihak IPDN dengan warga.

(*/nto)

Loading...

loading...

Feeds

Pemkab Bandung Serius Tegakkan KTR

Keseriusan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bandung untuk mengimplementasikan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 13 Tahun 2017 Tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR) sangat …

DLH Juara KIP Kabupaten Bandung 2019

Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Bandung mendapatkan penghargaan sebagai peringkat pertama untuk kategori Utama Monitoring dan Evaluasi (Monev) Penerapaan Undang-undang …

Ketua KPK “Kejar” Jokowi Terbitkan Perppu

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo berharap Presiden Joko Widodo (Jokowi) masih bersedia untuk dapat menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti …