Seleksi XL Future Leaders Batch 8 Dimulai Pendaftar Tembus 17 Ribu Mahasiswa

POJOKBANDUNG.com, SEMARANG – Program XL Future Leaders 2019 (XLFL) mulai masuk tahap seleksi. Tercatat lebih dari 17 ribu mahasiswa dari berbagai penjuru Tanah Air mendaftar program yang diselenggarakan PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) dan telah memasuki tahun ke-8 ini. Seleksi akan berlangsung secara bertahap dan berlangsung di sejumlah kota sejak 27 Juli hingga 25 September 2019 mendatang.

Group Head Corporate Communication XL Axiata, Tri Wahyuningsih mengatakan,”Antusiasme mahasiswa dari berbagai daerah yang ingin bergabung dengan program XL Future Leaders tahun ini tembus 17 ribu. Jumlah ini lebih tinggi dari tahun lalu yang sekitar 16 ribu mahasiswa. Ini menunjukkan program XLFL semakin dikenal luas oleh mahasiswa Indonesia, termasuk manfaat yang diberikan. Selain hasil dari sosialisasi yang kami kami lakukan sepanjang tahun, popularitas XLFL juga terus meningkat karena informasi yang tersebar dari para alumni yang telah merasakan langsung manfaat program ini.”

Tri Wahyuningsih menambahkan, untuk program XLFL tahun ini, jumlah peserta yang diterima berjumlah minimal 150 orang terpilih melalui serangkaian seleksi ketat yang diadakan oleh XL Axiata. Tidak ada kuota khusus untuk masing-masing daerah pada saat seleksi peserta dilakukan. Rangkaian kegiatan sosialisasi program di beberapa kota besar seperti di Pontianak, Semarang, Malang, dan Banda Aceh, telah XL Axiata laksanakan pada Maret hingga April 2019 lalu. Berbarengan dengan kegiatan itu, pendaftaran XLFL 2019 juga telah dibuka secara online, persisnya mulai 1 Maret 2019 hingga penutupuan pada 30 Juni 2019 lalu.

Setelah dilakukan proses awal penyaringan kelengkapan data administratif dari seluruh pendaftar online sekitar lebih dari 7 ribu peserta yang tersaring mengikuti tes secara online berupa tes GMAT dan Bahasa Inggris pada pertengahan Juli lalu. Dari test tersebut sebanyak lebih dari seribu peserta berhasil lolos dan bisa melanjutkan ke test selanjutnya. Sejak awal Agustus, XL Axiata mulai melakukan proses seleksi di Jakarta, Bandung, hingga Semarang dengan mengundang lebih dari 400 kandidat terpilih untuk mengikuti beberapa tahapan seleksi lanjutan. Para kandidat ini mengikuti beberapa tahapan tes setelah mereka berhasil lolos syarat awal seleksi secara online. Tahapan tes yang harus dijalani selama 2 hari adalah tes studi kasus, presentasi, Leaderless Group Discussion (LGD) dan diakhiri dengan wawancara.

Seleksi penerimaan akan turut pula dilaksanakan di beberapa kota lain seperti Yogyakarta, Surabaya, Bali, Aceh, Medan, Palembang, Lampung, Makassar, Gorontalo, Pontianak, Samarinda, Mataram, Kupang, dan Ambon. Hasil seleksi kandidat dari kota-kota tersebut nantinya akan dipilih 150 mahasiswa terbaik yang akan menjadi peserta XLFL Batch 8 dan berhak mengikuti program pelatihan soft skills selama 2 tahun. Selain itu para penerima program nantinya akan mendapatkan berbagai fasilitas gratis dari XL Axiata, termasuk peralatan gadget sebagai sarana untuk mendukung program pelatihan mereka.

XLFL adalah program pengembangan kepemimpinan untuk mempersiapkan calon pemimpin global yang mempunyai jiwa kepemimpinan sekaligus mempunyai sifat kepedulian dengan lingkungan sekitar. Dengan begitu, XL Axiata berharap para peserta suatu saat nanti akan bisa secara maksimal ikut membangun masa depan Indonesia yang lebih baik. Program ini berlangsung selama dua tahun untuk setiap angkatan.

Untuk bisa mengikuti program berdurasi 2 tahun ini, peserta harusnya berstatus mahasiswa tahun pertama dan kedua atau masuk semester pertama sampai keempat, dengan jurusan baik dari rumpun ilmu eksakta maupun ilmu sosial. Program ini terbuka untuk semua jurusan karena kurikulum yang diajarkan lebih mengedepankan penguasaan peserta atas berbagai soft skills yang bertumpu pada kemampuan dalam komunikasi yang efektif, kemampuan mengelola perubahan, serta inovasi dan kewirausahaan.

Soft skills yang diajarkan tersebut akan membekali kemampuan para alumni untuk mampu antara lain beradaptasi dengan lingkungan pekerjaan dan segala kegiatan di dalamnya. Mereka akan mudah untuk bekerja dan berkomunikasi secara efektif, juga berpikir secara kritis. Kurikulum yang diterapkan juga sejak awal, sudah dirancang dengan menyesuaikan pada perkembangan era digital hingga beberapa tahun ke depan.

(apt)

 

Loading...

loading...

Feeds

undip

Trainer UNDIP Gembleng Ratusan Guru

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Charoen Pokphand Foundation Indonesia (CPFI) bekerjasama dengan Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro (UNDIP) Semarang dan Dinas Pendidikan dan …
pembangunan

Pembangunan NS-Link Belum Jelas

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Rencana pembangunan tol dalam kota North South Link (NS-Link) di Kota Bandung tidak jelas keberlanjutannya. Padahal sebelumnya, …
pts

Tel-U Peringkat Pertama PTS di Indonesia

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Telkom University (Tel-U) menempati peringkat kesatu Perguruan Tinggi Swasta (PTS) nasional dalam klasterisasi Perguruan Tinggi (PT) Indonesia …
sportifitas

Tanamkan Sportifitas Sejak Dini

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Sebanyak 16 tim sepak bola tingkat SMP se – Jawa Barat meriahkan Gala Siswa Indonesia (GSI) 2019. …
mamah

Mamah Dedeh Singgung BLT dan LPG

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Dalam rangka tasyakur HUT RI ke-74, Pemkab Subang menggelar Tabligh Akbar dengan penceramah Ustadzah Dedeh Rosidah atau …
narkoba

Ingatkan Peran Desa Tangkal Narkoba

POJOKBANDUNG.com, NGAMPRAH – Untuk mencegah penyalahgunaan dan peredaran narkoba hingga ke pelosok desa, Badan Narkotika Nasional (BNN) Kabupaten Bandung Barat …
asn

ASN Cimahi Masih Belum Profesional

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Konsep Aparatur Sipil Negara (ASN) yang boleh bekerja di rumah, dari  Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara Reformasi Birokrasi …

KPK Tangkap Jaksa di Kejari Jogjakarta

Tim penindakan KPK kembali menggelar OTT. Dalam operasi senyap di Jogja ini, tim berhasil menangkap beberapa aparat penegak hukum di …

Targetkan 11 Daerah Dimekarkan

BANDUNG – Provinsi Jawa Barat membutuhkan Daerah Otonomi Baru (DOB) untuk meningkatkan kesejahteraan sekaligus pemenuhan layanan pemerintah dan infrastruktur kepada …