Regulasi Baru F1 2021, Meningkatkan Overtaking sampai 90 Persen

Ilustrasi F1: Pebalap saat melintas di sirkuit

Ilustrasi F1: Pebalap saat melintas di sirkuit

POJOKBANNDUNG.com – Era baru balapan Formula 1 bakal dimulai pada musim 2021. Bukan hanya spek mesin yang sedang digodok agar kekuatan tim-tim peserta lebih merata, tapi juga sisi aerodinamika. Yang paling jadi pembahasan adalah kembalinya konsep lama. Yakni, mobil dibuat sangat sederhana untuk meningkatkan peluang saling menyalip hingga 90 persen.


FIA pun mengonfirmasi kembalinya ground effect aerodinamika. Itu adalah konsep lama yang mengurangi efek downforce dari rumitnya desain pada beberapa bagian mobil. Misalnya, sayap depan dan belakang yang sangat sensitif pada fungsi pemecah angin. Selain itu, munculnya kembali lorong Venturi dengan diffuser ganda yang sempat dilarang pada 1983.

’’Kami ingin membuat mobil F1 jadi lebih mudah untuk saling menyusul. Jadi, bakal terjadi lebih banyak duel di lintasan,’’ papar Direktur Teknis Single-seater FIA Nikolas Tombazis, seperti dilansir Motorsport.

Giorgio Piola, ilustrator mobil F1 yang bekerja untuk Motorsport, memprediksi 12 perubahan signifikan untuk mobil versi 2021. Jika gagasan itu terwujud, fans akan bisa menyaksikan tontonan yang lebih seru di setiap lomba. Tak seperti beberapa musim terakhir di mana balapan lebih didominasi pembalap-pembalap dari tim top. Tim yang punya sumber daya manusia dan dana besar untuk mengembangkan mobil secara maksimal.

Diharapkan, konsep baru tersebut kembali membuka kesempatan buat tim-tim papan bawah dan tengah untuk bersaing meraih podium, bahkan kemenangan. Selain konsep mesin dan teknis mobil, aturan tentang pembatasan anggaran pengembangan mobil bakal diatur. Sejauh ini, tiga tim utama pabrikan Mercedes, Ferrari, dan Red Bull dominan di papan atas.

’’Kami juga ingin menciptakan ban yang memungkinkan pembalap untuk bertarung satu sama lain tanpa khawatir pada degradasi. Jadi, mereka bisa terus saling serang saat balapan,’’ ujar Tombazis, seperti dikutip Motorsport. Persoalan saat ini, ketika dua mobil berjarak beberapa meter, mobil belakang akan kehilangan separo downforce. Itu membuatnya lebih sulit untuk menempel lebih dekat.

Kondisi tersebut praktis membuat ban lebih mudah tergerus. Pembalap akan banyak mengalami slide. Dampaknya, ban lebih cepat aus. Desain baru nanti menawarkan kesempatan bagi mobil di belakang untuk mendapatkan jalur yang lebih bersih. ’’Biasanya pembalap akan kehilangan 50 persen dari downforce untuk mobil di belakangnya. Selanjutnya, akan berkurang 5–10 persen saja,’’ tambah Tombazis.

F1 berharap bisa mencapai kesepakatan dengan tim peserta terkait regulasi baru itu pada 15 September mendatang. Selanjutnya, proses dapat berjalan lebih maju untuk diratifikasi FIA World Motor Sport Council sebelum akhir Oktober.

(nap/cak)

Loading...

loading...

Feeds

Kebijakan Relaksasi Iuran BPJAMSOSTEK

BPJAMSOSTEK memberikan respon terkait penerbitan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 49 Tahun 2020 tentang penyesuaian iuran program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan selama …

Manfaat Pensiun Anak sampai Usia 23 Tahun

Seseorang yang terdaftar sebagai peserta BPJAMSOSTEK, yang didaftarkan dengan program jaminan pensiun oleh perusahaannya, maka Peserta bisa menikmati Jaminan Pensiun …
Puluhan Kendaraan Laku Dilelang

Puluhan Kendaraan Laku Dilelang

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Sebanyak 87 unit kendaraan roda dua dan roda empat milik aset daerah Pemerintah Kota (Pemkot) Cimahi telah …
Bergabung karena Terus Dihubungi Lampar

Bergabung karena Terus Dihubungi Lampar

POJOKBANDUNG.com, LONDON – Timo Werner, penyerang muda Jerman itu mengungkapkan salah satu alasan bergabung dengan Chelsea. Sebabnya, dia selalu ditelfon …

Ancaman Baru di Tengah Pandemi

Pandemi virus Covid-19 belum usai dengan segudang permasalahan yang menyertainya. Kini kita juga diliputi kegelisahan serangan demam berdarah dengue (DBD) …