Musim Kemarau Sebabkan Sayuran Gagal Panen

TRANSAKSI: Sejumlah petani saat sedang menjual sayuran di sentral pasar sayur di Lembang, belum lama ini. (foto : MOCH HABIBI/RADAR BANDUNG)

TRANSAKSI: Sejumlah petani saat sedang menjual sayuran di sentral pasar sayur di Lembang, belum lama ini. (foto : MOCH HABIBI/RADAR BANDUNG)

POJOKBANDUNG.com, LEMBANG – Berkurangnya pasokan air di musim kemarau ini menyebabkan banyak tanaman petani sayuran di wilayah Lembang mengering dan buahnya rusak sehingga tidak bisa dipanen.


“Daun-daun tanaman mengering, padahal musim kemarau baru sebulan lebih tapi dampaknya sudah terasa seperti buahnya rusak dan diserang hama, otomatis kami rugi karena banyak tanaman yang dibuang daripada yang dipanen,” jelas salah seorang petani tomat di Lembang, Ajah (54), Sabtu (6/7/2019).

Dia mengatakan, pada kondisi  seperti ini banyak terpapar sinar matahari buah  tomat banyak yang rusak, bolong-bolong, dan berwarna hitam. Sehingga dari 3.000 pohon tomat yang ditanam, yang berhasil dipanen hanya sekitar 2,5 kuintal. Padahal jika dalam kondisi cuaca normal, hasil panen tomat dapat mencapai lima kuintal.

Selain dirinya, banyak juga petani lain di Lembang yang bernasib serupa. Imbas dari musim kemarau dan banyaknya tomat yang gagal panen membuat harga tomat dari sentra produksi jadi lebih mahal.

Dari petani ke bandar dijual Rp9.000/kilogram (kg), sementara normalnya hanya sekitar Rp4.000-Rp5.000/kg. Guna menghindari kerugian yang lebih besar, dirinya mengaku akan menunda masa tanam sampai musim hujan.

“Daripada rugi mendingan saya gak nanam dulu. Ya dampaknya karena pasokan berkurang maka harga tomat di masyarakat jadi mahal,” kata dia.

Terpisah, petani paprika di Desa Pasirlangu, Kecamatan Cisarua, Eman (42) juga mengeluhkan hal yang sama. Menurutnya, tanaman sayurannya mengalami penurunan produksi dan perlu biaya pemeliharaan yang lebih mahal. Penurunan produksi itu mengakibatkan harga paprika mengalami kenaikan signifikan dari Rp30.000/kg menjadi Rp40.000-Rp45.000/kg.

“Kalau lagi gini (kemarau) hama lebih cepat berkembang biak. Biasa penyemprotan obat hama seminggu sekali, sekarang bisa dua sampai tiga kali. Jadinya biayanya bertambah, sementara hasil panen turun,” keluhnya.

(bie)

Loading...

loading...

Feeds

Sampah Sumbat Sungai, Aktivis Demo

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Terkait timbunan sampah yang kerap menyumbat aliran Sungai  Cigadung yang berasal dari gundukan sampah di tempat pembuangan …

Setahun Zona Merah di Indonesia

PADA 2 Maret 2020, Presiden Jokowi mengumumkan dua warga Depok, Jawa Barat, terpapar virus mematikan Covid-19. Setelah pengumuman menyeramkan itu, suasana …