Alihkan “Gawai” Melalui Literasi

PENGUKUHAN : Pengukuhan tujuh Bunda Literasi Desa se-Kecamatan Ciwidey, Senin (1/7/2019). (foto : IST)

PENGUKUHAN : Pengukuhan tujuh Bunda Literasi Desa se-Kecamatan Ciwidey, Senin (1/7/2019). (foto : IST)

POJOKBANDUNG.com, CIWIDEY – Dalam rangka meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) dan budaya literasi, Kecamatan Ciwidey mengukuhkan tujuh Bunda Literasi Desa se-Kecamatan Ciwidey, Senin (1/7/2019). Masing-masing dari Desa Panundaan, Lebakmuncang, Rawabogo, Nengkelan, Sukawening, Panyocokan dan Desa Ciwidey.

Bunda Literasi Kecamatan Ciwidey Hj. Fitri Priminingrum mengungkapkan, pengukuhan tersebut merupakan salah satu upaya yang dilakukan pihaknya, dengan pertimbangan dibutuhkannya seorang tokoh masyarakat. Tokoh tersebut tentunya harus memiliki perhatian dan kepedulian yang tinggi, terhadap peningkatan minat baca masyarakat.

“Mendorong masyarakat untuk meningkatkan budaya gemar membaca, memerlukan usaha nyata dan ketauladanan. Seorang tokoh masyarakat dari lingkungan terdekat, terutama yang memiliki perhatian dan kepedulian yang tinggi terhadap kualitas SDM, dirasa sangat diperlukan. Sifat ketauladanan bisa didapatkan dari  kehadiran sosok seorang ibu,” ucap Hj. Fitri Priminingrum di Ciwidey, Kamis (4/7/2019).

Selain menjadi teladan bagi keluarga menurutnya, sosok ibu akan menjadi peran sentral dalam membangun karakter anak. ”Dewasa ini anak-anak lebih senang bermain gawai (gadget) daripada membaca buku, menulis atau mencari pengetahuan lainnya. Peran seorang ibu tentunya sangat sentral dalam membangun karakter anak,” tutur Fitri yang juga istri Camat Ciwidey H. Karyadi Raharjo Adi Nugroho.

Pengukuhan bunda literasi desa lanjut Fitri, merupakan harapan Bunda Literasi Kabupaten Bandung Kurnia Agustina Dadang M. Naser. Disamping itu juga merupakan salah satu upaya, untuk menekan pemakaian gawai pada anak-anak.

“Sempat diungkapkan oleh Ibu Kurnia, bahwa ia menginginkan terbentuknya bunda literasi di 270 desa dan 10 kelurahan. Mereka harus mampu merangkul komunitas-komunitas TBM (Taman Baca Masyarakat), yang sudah ada di tengah masyarakat. Sehingga keberadaannya bisa menekan maraknya pemakaian gawai pada anak, serta memaksimalkan keberadaan perpustakaan desa,” tambah Fitri.

Selain itu, bunda literasi desa juga merupakan solusi pembentukan generasi terbaik bangsa, khususnya anak-anak Kabupaten Bandung yang sehat, cerdas, ceria dan berahlak mulia serta berbudi pekerti yang luhur.

“Mudah-mudahan keberadaan ibu sebagai figur yang memayungi gerakan literasi ini, juga bisa menekan angka putus sekolah, serta mendukung budaya literasi di lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat,” harapnya pula. Di kantor kecamatan Ciwidey sudah mempunyai space Pojok Baca Kreatif Sabilulungan yang setiap hari mendapat kunjungan dari anak anak sekolah di sekitar desa Lebakmuncang, selain itu pula juga tersedia Taman Bermain Ramah Anak

Sementara itu Kepala Dinas Arsip dan Perpustakaan (Disarpus) Kabupaten Bandung Tri Heru Setiati menyebutkan, untuk membangun masyarakat dibutuhkan manusia cerdas dan memiliki kemampuan tinggi dalam membangun diri dan jiwanya. Hal itu dapat terwujud dengan terbentuknya litera-litera yang kuat.

“Untuk mendukung pembangunan kualitas SDM masyarakat Kabupaten Bandung, diperlukan peningkatan beberapa aspek. Yaitu meliputi pemantapan moral dan mental, peningkatan kemampuan intelektual, keahlian, derajat kesehatan, kemandirian dan kepercayaan diri. Aspek-aspek tersebut akan bermuara pada peningkatan keberdayaan, produktivitas dan kesejahteraan masyarakat,” papar Kepala Disarpus.

Tri juga menambahkan, bunda literasi sebagai medium yang bergerak dalam bidang pemberdayaan dan kesejahteraan keluarga, dituntut untuk selalu mengkonsolidasi dan merevitalisasi programnya. “Hal itu dibutuhkan agar seorang bunda literasi mampu menunjukkan eksistensinya sebagai pilar keberdayaan dan kesejahteraan keluarga, masyarakat, bangsa dan negara. Pada tingkat desa, juga diharapkan menjadi kepanjangan tangan yang  mampun menyentuh lapisan masyarakat paling bawah. Terutama dalam mengemban misi peningkatan SDM dan kader-kader masyarakat litera,” pungkas Tri.

(den)

Loading...

loading...

Feeds

habibie

Wabup Pimpin Salat Gaib untuk B.J Habibie

POJOKBANDUNG.com, SUBANG- Berduka atas wafatnya Presiden Indonesia ke-3 almarhum Bacharuddin Jusuf Habibie, ratusan ASN Pemkab Subang bersama masyarakat melaksanakan Salat …
habibie

Oded: Habibie Pengingat Zikir dan Berpikir

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Walikota Bandung, Oded M Danial punya pandangan sendiri tentang Presiden ke-3 RI B.J Habibie. Di mata Oded, …
terkotor

Bandung Kota Terkotor di Jabar

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Berbagai cara telah dilakukan Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung untuk menyandang predikat kota yang bersih. Dari seabrek program …