Kisah Tatang Berbagi THR untuk Tiga Istri, Anda Mampu?

Tatang Romansyah awak bus di Terminal Kampung Rambutan.

Tatang Romansyah awak bus di Terminal Kampung Rambutan.

POJOKBANDUNG. com, JAKARTA – Lebaran menjadi momen bahagia, bagi sebagian orang yang memliki materi dan pendapatan yang cukup. Namun, bagi Tatang Romansyah yang berprofesi sebagai sopir bus Hiba Putra sejak 1991 makin pusing ketika hari raya umat Islam tiba.


Biasanya momen mudik bisa banyak meraup pundi-pundi uang. Tetapi tahun ini, Tatang lebih murung dan kecewa. Penumpang tiap tahun makin berkurang.

Ia sesekali berupaya membunuh bosan sambil menatap ke arah kursi penumpang yang hanya terisi setengah pemudik. Lima belas lagi bus Hiba Putra akan berangkat dari Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, menuju Garut, Jawa Barat.

“Kalau sewa sepi begini, bingung juga saya Lebaran nanti mau bagaimana. Beberapa tahun terakhir ini, pendapatan saya berkurang karena ada terminal bayangan di Cililitan,” katanya seperti dilansir Merdeka.com, Kamis  (30/5) siang .

Kebutuhan bagi keluarga menjelang Idul Fitri 1440 Hijriah atau Lebaran 2019 yang belum terpenuhi membuat pria kelahiran 42 tahun silam itu resah. Alasannya, dia punya tanggungan tiga istri berikut tujuh anak dan tiga cucu.

Dengan postur tubuh tinggi dan potongan rambut cepak, Tatang cukup disegani di kalangan rekan seprofesi. Salah satunya karena keramahannya. Tatang tak segan berbagi kisah kebutuhan keluarga besarnya.

Bagi Tatang, adil itu tidak selalu harus sama rata. Hak masing-masing istri dan keluarganya bisa tercukupi sesuai dengan kebutuhan menjadi hal yang penting.

“Yang penting cukup buat beli baju, makan, dan beli barang-barang yang diminta istri dan anak meskipun nominalnya tidak selalu sama rata,” katanya.

Tatang menyontohkan, MN (39) istri pertamanya yang dinikahi pada 1996, saat ini sudah dikaruniai dua anak laki-laki dan dua perempuan. MN saat ini memiliki penghasilan dari kerja serabutan serta pemberian dari dua putranya yang sudah bekerja dan berkeluarga. Tatang masih berkewajiban memenuhi kebutuhan Lebaran bagi dua putri MN yang masih bersekolah, termasuk dua cucunya yang masih balita.

Sementara AH (41) yang menikah dengan Tatang pada 2000, dikaruniai dua putri serta satu cucu. Tatang memutuskan hanya memberi Tunjangan Hari Raya (THR) berikut uang bulanan kepada AH dan si bontot yang masih di bangku SMA karena putri sulung dari AH sudah berkeluarga.

“Kalau AH dapatnya bisa agak gedean karena masih saya tanggung penuh untuk anak dan cucu,” katanya.

Hal yang justru agak memusingkan bagi Tatang adalah tuntutan dari istri mudanya, MG (28). Bahtera rumah tangga yang baru berjalan setahun membuat MG cenderung manja dan menuntut lebih dari istri lain Tatang.

Tatang mengaku hidup berumah tangga dengan tiga istri yang kediamannya terpisah di Garut relatif harmonis karena masing-masing istrinya sudah saling menerima keadaan mereka.

Tatang lantas berhitung soal target rupiahyang harus dikejar hingga H-6 Lebaran atau Kamis (30/5). “Saya harus dapat minimal Rp 500.000 per hari untuk Lebaran nanti dari sewa penumpang,” katanya.

Perusahaan Otobus (PO) tempatnya bekerja menetapkan sistem setoran dari pendapatan karcis penumpang. Tatang harus menyetor Rp 2 juta ke perusahaannya untuk rata-rata pendapatan yang diperoleh sekitar Rp 5 juta per bulan.

Khusus saat mudik Lebaran, Tatang harus mengejar pendapatan tambahan Rp 500.000 per hari. Total pendapatan dari tambahan tersebut, menurut Tatang, sudah cukup untuk membiayai seluruh keluarganya.

Tradisi kumpul keluarga pada hari Lebaran juga menuntut kepiawaian Tatang dalam mengatur waktu silaturahmi menuju ke kediaman istrinya di tengah waktu kerja melayani pemudik.

“Yang jadi masalah, jarak dari satu rumah istri ke rumah istri lain di Garut itu bisa satu sampai dua jam perjalanan. Tapi, saya utamakan istri yang tua. Minimal bisa salat Id bersama,” katanya.

Bagi Tatang, berpoligami dengan pendapatan terbatas bukan halangan untuk membahagiakan seluruh anggota keluarganya pada hari raya umat Islam itu. Kerja keras dan tetap menjaga stamina prima menjadi kunci keharmonisan keluarga ketika merayakan Lebaran nanti.

(mdk/pojokbandung)

Loading...

loading...

Feeds

Telkomsel Jamin Data Pelanggan Tetap Aman

POJOKBANDUNG.com, JAKARTA – Sebagai perusahaan telekomunikasi digital terdepan di Indonesia, Telkomsel senantiasa berkomitmen untuk menghadirkan manfaat teknologi secara menyeluruh untuk …

Pengisi Suara Doraemon Meninggal Dunia

Kabar duka datang dari Nurhasanah. Wanita yang namanya dikenal sebagai pengisi suara Doraemon ini dikabarkan meninggal dunia pada Minggu (12/7) …