Pemkot Bandung Akan Memulai Dua Pembangunan Jembatan Layang pada 2020 dan 2021.

MENINJAU: Wakil Walikota Bandung, Yana Mulyana meninjau 
lokasi pembangunan flyover di Pasteur, Rabu (27/2/2019).(foto : dokumend ).

MENINJAU: Wakil Walikota Bandung, Yana Mulyana meninjau lokasi pembangunan flyover di Pasteur, Rabu (27/2/2019).(foto : dokumend ).

POJOKBANDUNG.COM, BANDUNG – Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung baru akan memulai pembangunan flyover atau jembatan layang Leuwipanjang-Kopo pada 2020. Sementara flyover Kiaracondong-Buahbatu akan dibangun pada tahun 2021.


Hal itu terungkap saat Wakil Walikota Bandung, Yana Mulyana meninjau lokasi pembangunan dua flyover tersebut, Rabu (27/2/2019). Yana meninjau lokasi pembangunan bersama Plt. Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bandung, Ema Sumarna dan Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kota Bandung, Arief Prasetya.

Flyover Leuwipanjang-Kopo rencananya akan membentang dari Jalan Sekitar BCC Soekarno Hatta hingga sebelum perempatan Kopo sepanjang 1,3 Kilometer. Sedangkan Flyover Kiaracondong- Buahbatu akan membentang sepanjang 1,9 kilometer dari sekitar kampus STT Mandala Kiaracondong hingga setelah perempatan Buahbatu.

Yana mengungkapkan, pembangunan flyover ini akan dibiayai oleh pusat dan provinsi.

“Dua flyover ini untuk mengurai kemacetan yang terjadi di Jalan Soekarno-Hatta. Itu merupakan titik kemacetan di Bandung. Sehingga menjadi bahan pertimbangan rekan-rekan di PUPR (Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia),” ujar Yana di sela-sela peninjauan.

Sebelum meninjau dua lokasi rencana pembangunan flyover, Yana juga sempat meninjau pembangunan interchange exit tol kilometer 149 di Gedebage. Kata dia, saat ini masih ada pengerjaan jalan sepanjang sekitar 2 kilometer untuk tersambung menuju Jalan Gedebage.

“Kami memastikan interchange kilometer 149 akan terhubung dengan Jalan Gedebage menuju Jalan Soekarno Hatta. Kalau interchange kilometer 149 sudah dibuka, tentu ini akan mengurangi beban kemacetan di Kota Bandung,” ujar Yana.

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU) Arif Prasetya mengungkapkan, pembebasan lahan untuk flyover Leuwipanjang-Kopo telah mencapai 90 persen.

“Karena pembebasan lahan sudah mencapai 90 persen, pekerjaan ini akan dimulai pada tahun 2020. Saat ini, Pemkot Bandung terus berkoordinasi dengan Perencanaan dan Pengawasan Jalan Nasional (P2JN) agar proyek ini bisa segera terealisasi,” pungkasnya.

(mur)

Loading...

loading...

Feeds

PDKB UPT Bandung Siaga Jaga Stabilitas Listrik

RADARBANDUNG.id, BANDUNG – Kebutuhan listrik semakin meningkat seiring dengan datangnya alat dan penemuan terbaru yang membutuhkan energi listrik sebagai sumbernya. …
PPB

PPB Perkuat Peran Jurnalis dan Perangi Hoaks

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Menghadapi bonus demografi di Indonesia pada tahun 2045  mendatang, Pemuda Peduli Bangsa (PPB) mengantisipasi hambatan yang akan …
PNS

Oknum PNS Subang Main Narkoba Berjenis Sabu

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Petugas Kepolisian Polres Subang menangkap seorang oknum Pegawai Negeri Sipil (PNS) di jajaran Pemkab Subang ditangkap karena …
Persib

Lawan Badak Lampung dengan Skuad Lengkap

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Persib Bandung tinggal menyisakan dua laga di Liga 1 2019. Terdekat, Maung Bandung akan menghadapi Perseru Badak …
PRESIDEN

Demokrat Tolak Penambahan Masa Jabatan Presiden

POJOKBANDUNG.com, Wacana penambahan masa jabatan presiden terus mengemuka, kendati Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan tidak setuju dengan penambahan jabatan kepala …
cipali

Tol Cipali KM 40-86 Rawan Kecelakaan

POJOKBANDUNG.com,BANDUNG – Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Jawa Barat mengimbau masyarakat yang akan menggunakan Tol Cipali untuk mewaspadai kecelakaan. Kecelakaan …
sdn

Enam Kelas SDN Cinta Warna Rusak

POJOKBANDUNG.com,SUBANG – Enam ruang kelas di Sekolah Dasar Negeri (SDN) Cinta Warna yang berlokasi di Kampung Cigebang, RT 13/RW 05, …