Duh…Pesawat Lion Air Tergelincir, KNKT Langsung Investigasi

Pesawat Lion Air JT 174 yang tergeincir di Bandara Supadio Pontianak (Istimewa)

Pesawat Lion Air JT 174 yang tergeincir di Bandara Supadio Pontianak (Istimewa)

POJOKBANDUNG.com – Evakuasi pesawat Lion Air JT 174 yang tergelincir saat landing di runway Bandara Internasional Supadio Kubu Raya Sabtu (16/2) sore akhirnya tuntas. Pihak otoritas Bandara Supadio bisa merampungkannya sekitar pukul 9.05 Wib, Minggu (17/2). Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Kementerian Perhubungan RI masih melakukan investigasi untuk mengetahui penyebab pasti pesawat tersebut tergelincir.

“Kita belum bisa sampaikan apa penyebab kejadian itu. KNKT masih bekerja. Namun memang saat kejadian kondisi cuaca hujan deras,” kata General Menejer Ankasa Pura II Bandara Supadio Pontianak, Jon Mochtarita seperti dikutip Rakyat Kalbar (Jawa Pos Group), Senin (18/2).

Proses evakuasi dilakukan dengan cara ditarik. Menggunakan tiga unit towing car. Dievakuasi ke Parking Stand Bandara Supadio. Proses evakuasi turut dibantu anggota Danlanud Supadio.

Sekitar pukul 10.10 Wib Minggu kemarin, kondisi runway sudah clear. Pelayanan aktivitas penerbangan pun mulai dibuka. Kini semua aktivitas penerbangan di Bandara Supadio kembali normal.

Insiden tersebut tidak membuat badan pesawat rusak. Begitu pula dengan runway Bandara, semua baik-baik saja. Tanpa kurang satu apapun.

Pesawat Lion Air JT 174 yang mengangkut 82 penumpang itu tergelincir di posisi 100 meter dari ujung runway 33. Ujung pesawat keluar dari lintasan landasan. Ban depannya terbenam dalam tanah.

Jon mengaku, dampak dari insiden tergelincirnya pesawat Lion Air JT 174 tersebut, aktivitas penerbangan di Badara Supadio sempat di close. Setidaknya ada 20 penerbangan yang dibatalkan. Baik yang akan berangkat maupun yang datang di Bandara Supadio. Sebab kondisi runway masih belum clear. “Jam 10.10 tadi (Minggu) keadaan runway sudah clear,” ujarnya.

Dia menjelaskan, kondisi cuaca serta kondisi ban yang terbenam dan bobot pesawat mencapai 62 ton menjadi hambatan untuk melakukan evakuasi secara cepat. “Dengan situasi itu, maka kita butuh rekayasa evakuasi dengan sistem engineering,” jelasnya.

Pasca-kejadian itu, tentu akan ada evaluasi dengan melibatkan seluruh stakeholder. Hasil investigasi KNKT akan menjadi bahan proses evaluasi nanti. Supaya ke depan hal seperti itu tak kembali terjadi.

Insiden tergelincirnya pesawat Lion Air JT 174 itu tak memakan korban jiwa. Seluruh penumpang berhasil dievakuasi dengan cepat. Kendati semua selamat, namun peristiwa itu menyisahkan trauma bagi para penumpang.

Bahkan ada dua penumpang yang syok berat. Yaitu Ajeng dan Jamiyah. Keduanya terpaksa dilarikan ke RSAU Lanud Supadio. Karena mengalami sesak dan akhirnya pingsan.

Airport Manejer Lion air, Yan Arayana menuturkan, sampai saat ini pihaknya belum mendapat informasi adanya penumpang yang komplain pasca peristiwa itu. “Kita belum mendapat informasi,” ucapnya.

Ia memastikan, saat kejadian seluruh penumpang telah dievakuasi dengan cepat sesuai prosedur. “Jika ada komplain boleh lapor. Silahkan saja. Apa keluhannya,”katanya.

Yan menyebut, pesawat Lion Air JT 174 yang tergelincir itu bertipe 737-800. Pesawat tersebut terbilang masih baru. Pasca kejadian, pesawat tidak mengalami kerusakan.

Ketika dikonfirmasi soal jam terbang pilot pesawat tersebut, Yan mengatakan saat ini pihaknya masih mempelajari datanya.

“Jam terbang pilot masih kita cek. Data (pilot) itu juga menjadi bahan KNKT dalam melakukan investigasi,” pungkasnya.

General Manager AirNav Indonesia Cabang Pontianak, Wahyudi Zufka mengatakan, saat peristiwa pesawat Lion Air JT 174 tergelincir, kondisi hujan memang sangat lebat. “Waktu kejadian, jarak pandang 1000 meter. Masih normal,” ucapnya.

Menurutnya, komunikasi antara AirNav dengan pilot pesawat tersebut saat hendak landing berjalan baik. Sesuai prosedur. “Landing sudah diizinkan,” pungkasnya.

(jpc)

loading...

Feeds

finance

PT. WOM Finance Salurkan CSR ke 21 Masjid

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – PT. Wahana Ottomitra Multiartha (WOM) Finance memberikan bantuan sarana ibadah kepada 21 mesjid di Indonesia. Pemberian bantuan …

58 Tahun Bjb, Tandamata untuk Negeri

Menginjak usia yang ke 58 tahun, bank bjb bertekad terus bersinergi, berinovasi untuk melahirkan layanan terbaiknya bagi masyarakat Indonesia. 

Gerakan People Power Tak Natural

Bandung – Sejumlah tokoh agama dan alim Ulama di Bandung Raya menilai pengerahan masa atau People Power adalah mekanisme yang …

Amin Rais Cederai Nilai-nilai Demokrasi

Gerakan People Power yang di gembor-gemborkan elit politik dan beberapa tokoh di Jakarta, dinilai Dekan FISIP Universitas Pasundan Bandung, M.Budiana …