Dirut RSCM Bantah Omongan Prabowo Soal Selang Cuci Darah

POJOKBANDUNG.com – Pernyataan Prabowo Subianto yang menyebut selang cuci darah di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta dipakai hingga 40 kali, menuai kontroversi.

Prabowo menyampaikan hal itu saat menyampaikan pidato akhir tahun di rumahnya, Hambalang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (30/12) dan videonya diunggah di akun resmi Facebook-nya.

Semula, Prabowo mengkritik berbagai isu yang menjadi persoalan bangsa, mulai dari kekayaan mengalir ke luar negeri sampai pada sektor kesehatan. Dalam bidang kesehatan ini, dia lantas mengkritik alat kesehatan yang dinilainya tak layak.

“Saya dapat laporan di RSCM, ada alat pencuci ginjal, seharusnya itu punya saluran-saluran dari plastik, dari karet, dan tentunya dipakai satu orang satu kali. (Tapi) saya dengar ada yang melaporkan kepada saya di RSCM hari ini dipakai 40 orang,” kata Prabowo.

Dia menilai, pengunaan alat kesehatan yang digunakan berkali-kali sangat berbahaya. Dia bilang, seseorang yang semula hanya menderita gagal ginjal, dapat terinfeksi penyakit lainnya. Sebab, alat cuci darahnya digunakan oleh beberapa orang.

“Jadi, kalau ke RSCM, alat dipakai 40 orang, dia bisa dapat macam-macam penyakit. Hepatitis A, B, C, dia bisa dapat malaria, dia bisa dapat HIV. Menurut saya, negara kita ini gagal melayani rakyat,” tutupnya.

Merespons pidato Prabowo itu, Direktur Utama RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo dr. Lies Dina Liastuti langsung angkat bicara. RSCM, kata dia, selalu menjaga mutu pelayanan dan keselamatan pasien, begitu pula dengan pelayanan cuci darah.

“Pelayanan hemodialisis (cuci darah) di RSCM menggunakan selang dan dialiser satu kali pakai,” kata Dina dalam keterangan tertulis yang diterima JawaPos.com, Rabu (2/1).

Diketahui, dialiser merupakan ginjal buatan yang berfungsi untuk membersihkan darah dari toksin sisa metabolisme tabung. Di samping itu, selang cuci darah berfungsi sebagai pengalir darah dari tubuh pasien ke dialiser.

Atas dasar itu, Dina memastikan, dialiser pada proses cuci darah hanya dapat digunakan satu kali. Namun, bisa pula digunakan berulang kali. Dengan catatan, alat itu digunakan pada pasien sama setelah alat tersebut telah disterilisasi dan uji kelayakan.

“RSCM menggunakan sekali pakai (single use) baik untuk selang hemodialisis (blood tubing), maupun dialiser,” pungkasnya.

(aim)

 

loading...

Feeds

Gali Potensi Para Pemuda, ABS Berikan Edukasi Pemilu

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Dalam upaya mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), tentunya generasi penerus bangsa terutama kalangan pemuda, perlu mendapat …

Rekayasa Jalan Sukajadi Mulai Diujicobakan

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Setelah Antapani, giliran Jalan Sukajadi yang mulai uji coba rekayasa selama sepekan kedepan. Kasatlantas Polrestabes Kota Bandung AKBP …

Ketua KPK Ogah Hadiri Debat Capres, Nih Alasannya

POJOKBANDUNG.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memastikan tidak akan menghadiri debat perdana kontestan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 pada Kamis (17/1) malam. …

OYO Naikkan Okupansi Kamar Hotel di Bandung

OYO Hotels, jaringan hotel berbasis teknologi dengan pertumbuhan terdapat di dunia, pada hari ini mengumumkan bahwa layanannya telah resmi beroperasi di Bandung. …