Jutaan Orang Hadir tapi Kalah dengan Isu Sampah Plastik

Suasana massa aksi dalam reuni 212 memadati pelataran silang Monas, Jakarta.  (Derry Ridwansyah/JawaPos.com

Suasana massa aksi dalam reuni 212 memadati pelataran silang Monas, Jakarta. (Derry Ridwansyah/JawaPos.com

POJOKBANDUNG.com – Ketua Sekretariat Nasional (Seknas) Prabowo – Sandi, M Taufik mempertanyakan kebijakan sejumlah media massa yang terkesan tidak memberitakan secara proporsional pelaksanaan Reuni 212 di Monas, Jakarta, Minggu (2/12) kemarin.

Taufik merasa heran, karena ada jutaan umat yang hadir. Namun tidak menjadi sesuatu yang menarik buat sejumlah media.

Saya prihatin, apa betul pendapat orang mengatakan media dikendalikan oleh pemilik,” ujar Taufik di sela-sela diskusi bertajuk ‘Karut-Marut Komunikasi Kebijakan Jokowi: Konsistensi, Inkonsistensi dan Ambivalensi’ yang digelar Seknas Prabowo-Sandi di Jakarta, Selasa (4/12).

Ketua DPD Partai Gerindra DKI Jakarta ini kemudian menyindir salah satu media massa yang malah mengangkat isu sampah plastik sebagai berita utama.

“Jutaan orang hadir, (tapi isunya) kalah dengan sampah plastik. Saya kira ini enggak fair. Kalau kubu sebelah (kubu Joko Widodo-Ma’ruf Amin, red) yang bikin acara, sepuluh ribu orang yang hadir juga diberitakan,” ucapnya.

Taufik menegaskan Reuni 212 murni gerakan umat. Kubu pasangan calon presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Salahudin Uno tidak terlibat sebagai panitia. Demikian juga dengan Prabowo, hadir hanya sebagai undangan.

“Kalau ada yel-yel (Prabowo presiden 2019) ya wajar, karena yang hadir sekian banyak orang. Tapi kan Bawaslu juga bilang itu enggak ada unsur kampanye. Pak Prabowo juga bilang itu bukan kampanye,” pungkas Taufik.

(gir)

loading...

Feeds

Sidang Korupsi Meikarta Digelar Besok Rabu

Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah melimpahkan empat tersangka dalam kasus dugaan suap proyek Meikarta ke Pengadilan Tipikor. Bahkan majelis …