31 Pekerja di Papua Dibantai, Menhan Minta TNI Turun, tanpa Negosiasi

lustrasi: ruang kerja DPR jadi sasaran tembak orang tak dikenal. Diduga pelakunya sniper profesional.

lustrasi: ruang kerja DPR jadi sasaran tembak orang tak dikenal. Diduga pelakunya sniper profesional.

POJOKBANDUNG.com – Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu bereaksi keras terkait penembakan 31 pekerja proyek Istaka Karya‎. Penembakan itu dilakukan oleh pemberontak.

Oleh sebab itu, dia meminta TNI turun tangan mengangani hal ini. Menurut Ryamizard, kelompok ini adalah kelompok pemberontak yang ingin memisahkan diri dari Indonesia.

“Mereka itu bukan kelompok kriminal tapi pemberontak. Kenapa saya bilang pemberontak? Ya kan mau memisahkan diri, Papua dari Indonesia. Itu kan memberontak, bukan kriminal lagi. Penanganannya harus TNI. Kalau kriminal iya polisi,” ujar Ryamizard di Gedung DPR, Jakarta, Selasa (4/12).

Ryamizard menjelaskan pelibatan TNI dikarenakan kelompok itu murni gerakan sparatis yang ingin memberontak terhadap Indonesia.‎ Maka tepat dikirim TNI, yang tugasnya tak lain adalah mejaga kedaulatan negara.

‎”Itu tugas pokok Kemenhan, tugas pokok TNI. Satu, menjaga kedaulatan negara. Kedua, menjaga keutuhan negara. Tiga, menjaga keselamatan bangsa,” katanya.

Mantan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) ini mengaku Indonesia tidak akan melakukan negosiasi kepada kelompok separatis‎ yang ingin memisahkan diri. Menurut Ryamizard, mereka harus menyerah.

‎”Bagi saya tidak ada negosiasi. Menyerah atau diselesaikan. Itu saja,” pungkasnya.

‎Sebelumnya, Kasubbid Penmas Bid Humas Polda Papua, AKBP Suryadi Diaz‎ mengatakan sebanyak 31 pekerja proyek Istaka Karya ditembak Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB).

Adapun pembantaian itu terjadi ketika para pekerja sedang membangun jembatan di Kali Yigi-Kali Aurak, di Distrik Yigi, Kabupaten Nduga, Papua. Hingga saat ini, 24 dari 31 pekerja yang tertembak dinyatakan meninggal.

(gwn)

loading...

Feeds

bandung

Aset Koperasi Capai Rp13 Triliun

POJOKBANDUNG.ID, BANDUNG – Wakil Walikota Bandung, Yana Mulyana mengatakan aset koprasi di Kota Bandung mencapai Rp13 triliun. Besaran nilai tersebut …

XL Axiata Pastikan Kemampuan Jaringan Data Meningkat

XL Axiata Tbk (XL Axiata) bersama dengan Vocus Group dan Alcatel Submarine Networks telah berhasil menyelesaikanproyek pembangunan Sistem Komunikasi Kabel Laut(SKKL) Australia-Indonesia-Singapura. Proyekpembangunan yang dimulai sejak Desember 2017 tersebut telah selesai pada kuartal ketiga 2018 dan langsung dimanfaatkan awal Oktober 2018. 

SOYJOY Ajak Ahli Gizi Update Keilmuan

Amerta Indah Otsuka adalah perusahaan yang berkomitmen sejak dulu untuk memproduksi produk-produk sehat yang bermanfaat bagi kehidupan masyarakat banyak.