31 Pekerja di Papua Dibantai, Menhan Minta TNI Turun, tanpa Negosiasi

lustrasi: ruang kerja DPR jadi sasaran tembak orang tak dikenal. Diduga pelakunya sniper profesional.

lustrasi: ruang kerja DPR jadi sasaran tembak orang tak dikenal. Diduga pelakunya sniper profesional.

POJOKBANDUNG.com – Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu bereaksi keras terkait penembakan 31 pekerja proyek Istaka Karya‎. Penembakan itu dilakukan oleh pemberontak.

Oleh sebab itu, dia meminta TNI turun tangan mengangani hal ini. Menurut Ryamizard, kelompok ini adalah kelompok pemberontak yang ingin memisahkan diri dari Indonesia.

“Mereka itu bukan kelompok kriminal tapi pemberontak. Kenapa saya bilang pemberontak? Ya kan mau memisahkan diri, Papua dari Indonesia. Itu kan memberontak, bukan kriminal lagi. Penanganannya harus TNI. Kalau kriminal iya polisi,” ujar Ryamizard di Gedung DPR, Jakarta, Selasa (4/12).

Ryamizard menjelaskan pelibatan TNI dikarenakan kelompok itu murni gerakan sparatis yang ingin memberontak terhadap Indonesia.‎ Maka tepat dikirim TNI, yang tugasnya tak lain adalah mejaga kedaulatan negara.

‎”Itu tugas pokok Kemenhan, tugas pokok TNI. Satu, menjaga kedaulatan negara. Kedua, menjaga keutuhan negara. Tiga, menjaga keselamatan bangsa,” katanya.

Mantan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) ini mengaku Indonesia tidak akan melakukan negosiasi kepada kelompok separatis‎ yang ingin memisahkan diri. Menurut Ryamizard, mereka harus menyerah.

‎”Bagi saya tidak ada negosiasi. Menyerah atau diselesaikan. Itu saja,” pungkasnya.

‎Sebelumnya, Kasubbid Penmas Bid Humas Polda Papua, AKBP Suryadi Diaz‎ mengatakan sebanyak 31 pekerja proyek Istaka Karya ditembak Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB).

Adapun pembantaian itu terjadi ketika para pekerja sedang membangun jembatan di Kali Yigi-Kali Aurak, di Distrik Yigi, Kabupaten Nduga, Papua. Hingga saat ini, 24 dari 31 pekerja yang tertembak dinyatakan meninggal.

(gwn)

loading...

Feeds

SIMBOLIS : Peresmian secara simbolis monumen Gor Sasakawa yang dibangun di Jalan Padjadjaran, Bandung, disaksikan langsung oleh Sekjen KKI Pusat, Ketum Forki Jabar, Wali Kota Cimahi, Wakil Wali Kota Cimahi, Kasubdisbinor Disjasad, Ketum Forki Kota Cimahi dan pengurus, serta perwakilan pengurus perguruan-perguruan yang ada di Cimahi.

Kuatkan Tali Persaudaraan

CIMAHI – Keluarga besar Vira Prakarsa Yudha Sawa Dojo, Kushinryu M Karatedo Indonesia (KKI) melaksanakan buka puasa bersama dengan 400 …

Robert Puas, Persib Pantas Menang

Start apik dicetak Persib Bandung di Liga 1 musim 2019. Maung Bandung menghajar Persipura Jayapura di Stadion Si Jalak Harupat, …

Anak Tito Jadi Korban Hoaks

Jagat media sosial sedang ramai membahas video perempuan muda dengan gaya hidup glamor. Turun dari pesawat pribadi, memamerkan tempat tinggal …