Satu Lagi Kelurahan di Cimahi Dikukuhan Sebagai Kampung Siaga Bencana

Warga keluraran Cipageran Kota Cimahi meronta meminta pertolongan saat terjadi bencana. WHISNU PRADANA/RADAR BANDUNG

Warga keluraran Cipageran Kota Cimahi meronta meminta pertolongan saat terjadi bencana. WHISNU PRADANA/RADAR BANDUNG

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Kendati tidak termasuk dalam zona merah bencana di Jawa Barat, namun Pemerintah Kota Cimahi terus menyiapkan masyarakatnya sigap menghadapi potensi bencana, sebab sewaktu-waktu bencana itu bakal terjadi tanpa bisa diprediksi.


Berdasarkan data yang diperoleh dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jawa Barat menjadi provinsi dengan angka bencana paling banyak, yakni 700 kejadian. Bencana yang dominan terjadi seperti banjir dan longsor, paling banyak menerpa wilayah Garut, Tasikmalaya, dan Sukabumi.

Pemerintah Kota Cimahi kembali mengukuhkan satu kelurahan sebagai Kampung Siaga Bencana (KSB). Terbaru, Kelurahan Leuwigajah disiapkan sebagai KSB. Pengukuhan Kelurahan Leuwigajah sebagai KSB dilakukan di Lapangan Poral, Jalan Kihapit, Kelurahan Leuwigajah, Kecamatan Cimahi Selatan.

Wakil Wali kota Cimahi, Ngatiyana mengatakan, bekal penanggulangan bencana mesti menjadi hal yang dikuasai oleh masyarakat.

“Masyarakat adalah pihak pertama yang langsung berhadapan dengan ancaman bencana. Kesiapan masyarakat menentukan besar kecilnya dampak bencana,” ujar Ngatiyana.

Apel siaga merupakan bentuk kesadaran bersama bahwa rentetan bencana yang terjadi di tanah air merupakan rangkaian peristiwa yang dapat mengancam dan mengganggu aktivitas serta kehidupan masyarakat.

Berbagai kejadian bencana tersebut tidak jarang mengakibatkan korban jiwa, kerugian harta benda dan dampak psikologis para korban.

Bencana juga menimbulkan permasalahan lain seperti pemenuhan kebutuhan hidup bagi masyarakat yang mengungsi, kerawanan penyakit menular, serta masalah keamanan harta benda yang ditinggalkan.

BNPB merilis jika kawasan Bandung Raya sebelah utara dan barat laut, termasuk Kota Cimahi di dalamnya, memiliki tingkat kerawanan bencana yang tinggi karena termasuk dalam kawasan Sesar Lembang.

Jika Sesar Lembang terjadi, potensi yang ditimbulkan menimbulkan bencana gempa bumi dan tanah longsor, juga potensi bencana lainnya seperti kebakaran, banjir, dan kekeringan.

“Sebelum terjadi, masyarakat mesti menyadari dia berada di lingkungan yang potensi bencananya sangat besar, tidak tahu kapan terjadi, tapi mesti waspada,” katanya.

Ke depan pihaknya akan mencari solusi agar penanganan bencana di Kota Cimahi bisa lebih cepat tanpa mengandalkan satu sama lain.

“Kita upayakan agar semua pihak siap dalam menghadapi berbagai potensi bencana alam yang menerjang Cimahi. Jangan saling mengandalkan,” bebernya.

Terkait penetapan Kelurahan Leuwigajah sebagai Kampung Siaga Bencana, Ngatiyana berharap daerah lain di Cimahi bisa mengikuti jejak yang sama.

“Kedepannya akan kita upayakan kelurahan lain juga jadi KSB, selain Cipageran dan Leuwigajah. Sangat bagus, tentunya untuk meminimalisir dampak buruk dari bencana itu sendiri,” tandasnya.

(dan)

Loading...

loading...

Feeds

249 Tersangka Curanmor Diciduk Polres

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Direktorat Reserse Kriminal Umum (Reskrimum) Polda Jabar besama Polres maupun Polresta jajaran wilayah hukum Jabar berhasil meringkus …

Pantau Pelayanan, Bupati Sidak RSUD

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Bupati Subang H. Ruhimat menggelar inspeksi mendadak (sidak) di rumah sakit umum daerah (RSUD). Hal ini dilakukan …