Turki Ingin Dunia Tahu Kekejaman Saudi pada Khashoggi

Penyidik Turki menggeledah kantor Konsulat Saudi di Istambul terkait pembunuhan terhadap Jamal Khashoggi. Foto: Reuters

Penyidik Turki menggeledah kantor Konsulat Saudi di Istambul terkait pembunuhan terhadap Jamal Khashoggi. Foto: Reuters

POJOKBANDUNG.com, ANKARA – Pelan tapi pasti, penyidik Turki mulai mengumpulkan bukti. Salah satu di antaranya, sidik jari beberapa terduga pelaku pembunuhan Jamal Khashoggi di Konsulat Saudi pada 2 Oktober lalu.


Data tersebut didapat dari penyelidikan di dua lokasi. Gedung konsulat dan rumah dinas Muhammad Al Otaibi yang saat itu menjabat konsul Saudi untuk Turki.

“Kami akan memberitahukan hasilnya kepada dunia.” Demikian bunyi pernyataan resmi Kementerian Dalam Negeri Turki sebagaimana dilansir The Guardian kemarin (18/10).

Dini hari kemarin, tim gabungan Turki dengan Saudi tuntas menggeledah kediaman Otaibi. Proses yang bermula pada Rabu (17/10) itu berlangsung sekitar sembilan jam. Di kediaman Otaibi itulah, konon, jenazah Khashoggi sempat disembunyikan.

Dalam penyelidikan, tim melibatkan drone dan lampu sorot. Mereka juga menggali beberapa area di taman kediaman resmi konsul tersebut. Garasi yang menjadi salah satu titik yang disinggahi mobil diplomatik pengangkut jenazah Khashogi juga diteliti.

Saat meninggalkan rumah itu, para penyelidik membawa sejumlah kotak berukuran sedang dan tas berukuran besar. Dalam video yang dipublikasikan Yeni Safak, media Turki, baju hazmat salah seorang petugas tampak terkena noda darah.

Bersamaan dengan itu, investigasi kedua di gedung konsulat juga berlangsung. Petugas berfokus menyelidiki area blok C di kompleks tersebut. Itu merupakan area khusus yang hanya bisa diakses staf diplomatik.

Penyelidik yakin Khashoggi dihabisi di area tersebut. Di blok itulah sidik jari enam di antara 15 terduga pembunuh Khashogi ditemukan.

Kemarin Al Jazeera melaporkan bahwa 15 terduga pembunuh Khashoggi itu masuk Turki dengan menggunakan paspor asli. Beberapa bahkan menggunakan paspor diplomatik.

Salah seorang terduga pelaku adalah orang dekat putra mahkota Arab Saudi, Muhammad bin Salman alias MBS. Pria tersebut ikut MBS saat melawat ke Amerika Serikat (AS) April lalu.

Pria itu tiba di gedung konsulat pada hari yang sama dengan Khashoggi. Dia tiba pukul 09.55 waktu setempat dan Khashoggi sekitar pukul 13.14 waktu setempat. Pria yang sama juga berada di rumah Otaibi sekitar pukul 14.53 waktu setempat.

(sha/c4/hep)

Loading...

loading...

Feeds