Astaga…Hasil Tes DNA Ternyata Suami Istri Ini Bersaudara

POJOKBANDUNG.com,  MELBOURNE – Pasangan suami istri ini dibuat kaget. Setelah dilakukan penelusuran di balik dari alasan penolakan visa istrinya oleh Pemerintah Australia, ternyata keduanya dinyatakan bersaudara.

Pasangan suami istri itu adalah Daniel Tadese dan Genet Abebe. Tadese sendiri, pria yang sudah tinggal di Melbourne, Australia.

Daniel Tadese mengatakan pejabat imigrasi menuntut tes DNA dari dia dan istrinya, Genet Abebe, karena kekhawatiran mereka tampak mirip dalam foto pernikahan.

Tadese, 48, adalah warga negara Australia keturunan Ethiopia yang telah tinggal di Melbourne sejak 2007.

Pejabat imigrasi menerima bahwa pria dari West Footscray itu adalah ayah Natnael dan dengan demikian diberikan kewarganegaraan. Namun mereka menolak untuk memberi Genet Abebe visa mitra, semata-mata atas dasar tes DNA yang dilakukan pada tahun 2012.

Pengujian menunjukkan kemungkinan statistik dari pasangan menjadi saudara kandung biologis, dibandingkan dengan individu yang tidak terkait, adalah 66 banding 1.

Abebe hamil dan melahirkan Natnael pada tahun 2014, tapi Departemen Imigrasi kemudian mencabut permohonan visanya, dengan alasan hasil DNA merupakan bukti ‘cukup kuat’ bahwa pasangan itu memiliki ibu yang sama.

Berbicara melalui seorang penerjemah, Tadese menyatakan bahwa ini tidak mungkin karena keluarga mereka tinggal di wilayah berbeda di Etiopia dan belum pernah bertemu sebelum pernikahan mereka.

“Saya benar-benar terkejut, tidak ada hubungan apa pun. Kami bertemu melalui bibinya yang tinggal di Melbourne, yang saya temui melalui gereja,” katanya.

“Kami mulai berbicara melalui telepon selama beberapa bulan, lalu saya kembali ke Ethiopia dan kami bertemu secara pribadi dan benar-benar saling menyukai. Jadi kami mengadakan pernikahan di sana dan saya kembali ke sini dan memulai proses untuk visanya,” jelasnya.

Tadese mengatakan lebih dari 200 tamu menghadiri upacara pernikahan di Addis Ababa pada tahun 2012 dan bahwa pernikahan tersebut diterima di bawah hukum Ethiopia. Dia menegaskan bahwa gereja Ortodoks Ethiopia, yang melakukan pernikahan, tidak mengizinkan saudara tiri untuk menikah.

Tes DNA bukanlah persyaratan standar aplikasi visa mitra, namun dapat diminta jika pelamar dan sponsor dicurigai sebagai saudara kandung. Tes 2012 dilakukan oleh perusahaan bernama Genetic Technologies, yang sejak itu diambil alih oleh Genomic Diagnostics.

Manajer bisnis Genomic Diagnostics, Brett Kennedy mengatakan perusahaan tidak dapat mengomentari pengujian oleh perusahaan yang bukan bagian dari grup pada saat itu.

Tadese mengatakan bahwa dia sejauh ini telah mengumpulkan lebih dari $ 20.000 untuk biaya hukum melawan keputusan Departemen Imigrasi. Pengadilan Banding Administratif tahun lalu menegaskan penolakan visa, mendorong Tadese untuk mengajukan banding terakhir ke Pengadilan Sirkuit Federal, di mana dia telah menunggu lebih dari satu tahun untuk tanggal sidang.

Dia mengatakan karena tes DNA tidak dapat memberikan kepastian yang lebih tinggi, pengadilan harus mempertimbangkan lebih banyak bukti pendukung.

Pandangan itu didukung oleh dosen senior Universitas Monash, Dr Maria O’Sullivan, yang mengatakan bahwa dia tidak mengetahui adanya kasus-kasus seperti ini di Australia.
“Saya pikir pihak berwenang harus melihat pada hal-hal lain selain hanya DNA, karena ada sedikit kemungkinan bahwa tes itu salah,” jelasnya.

Kisah ini sekarang telah berlangsung selama lebih dari enam tahun, membawa beban besar pada keuangan dan kesehatan mental Tadese. Ia telah didiagnosis menderita depresi dan mengatakan percakapan teleponnya dengan istri dan putranya akhirnya berakhir dengan air mata.

“Saya belum melihat mereka selama lebih dari satu tahun, saya khawatir tentang anak saya tumbuh tanpa benar-benar mengenal saya. Setiap kali aku menghubungi, dia bertanya ‘kapan kita akan datang?’. Sangat memilukan mendengarnya. Aku sendiri, aku merasa tersesat dan aku tidak tahu harus berbuat apa,” tutur Tadese.

Seorang juru bicara dari Departemen Dalam Negeri mengatakan departemen tidak mengomentari kasus individu karena alasan privasi.

Juru bicara itu mengatakan meskipun pernikahan asing yang diakui berdasarkan hukum perdata lokal umumnya akan diakui di Australia, namun di bawah Undang-Undang Perkawinan Australia itu akan dibatalkan jika terbukti mereka bersaudara.

(Sydney Morning Herald/Stuff/amr/fajaronline/jpg)

loading...

Feeds