Acara “Gembrong Liwet” di Bandung Barat, Berhasil Pecahkan Rekor Dunia

Bupati Bandung Barat Aa Umbara saat akan mencicipi liwet untuk memecahkan rekor Muri.

Bupati Bandung Barat Aa Umbara saat akan mencicipi liwet untuk memecahkan rekor Muri.

POJOKBANDUNG.com, NGAMPRAH – Acara “Gembrong Liwet” pada pada Minggu (30/9/2018) berhasil mencatatkan rekor Museum Rekor Indonesia (MURI) setelah mengumpulkan sajian nasi liwet dalam kastrol (panci) terbanyak sejumlah 2.103.

Acara yang merupakan salah satu rangkaian acara “Mapag Jajap Mancen Tugas Bupati dan Wakil Bupati Bandung Barat” di Komplek Pemerintahan KBB Mekarsari, Ngamprah.

Bupati Bandung Barat, Aa Umbara Sutisna mengatakan, pemecahan rekor MURI ini diinisiasi relawan Aa Umbara-Hengky Kurniawan (Akur) sebagai bentuk rasa syukur kemenangan pasangan tersebut dalam perhelatan Pilkada Juni lalu dengan mengumpulkan nasi liwet dari seluruh OPD Pemerintah Daerah hingga masyarakat dan terkumpul sebanyak 2103 kastrol.

“Acara ini digelar sebagai bentuk rasa syukur relawan Akur, namun juga menunjukan nilai gotong royong dan kebersamaan seluruh masyarakat dan Pemerintah Kab. Bandung Barat,” ucap Umbara usai menerima piagam penghargaan MURI.

Ia mengatakan, semua kastrol yang terkumpul tidak menggunakan anggaran pemerintah daerah. Semua terkumpul secara sukarela dan bergotong royong dengan memasak dan membawa nasi liwet untuk dihitung MURI yang kemudian dimakan bersama-sama.

“Nasi liwet ini simbol kebersamaan, tentu harapannya kebersamaan ini terus terjaga selama pemerintahan Akur lima tahun kedepan,” katanya.

Umbara mengajak seluruh masyarakat baik yang mendukung dirinya maupun tidak saat Pilkada lalu untuk merekatkan kebersamaan membangun perubahan di KBB.

“Saya lihat semua hadir termasuk pendukung paslon lain. Ini artinya awal yang baik untuk memulai pemerintahan yang baru,” ujar Bupati yang baru dilantik 20 September 2018 itu.

Ditempat yang sama, senior manager MURI, Awan Rahargo, menerangkan bahwa pemecahan rekor penyajian nasi liwet dalam kastrol sebanyak 2.103 buah ini merupkan yang pertama tercatat di MURI dan bahkan menembus rekor dunia.

“Kami mencatat penyajian nasi liwet dalam kastrol terbanyak di KBB ini yang pertama di MURI bahkan di dunia,”ujar dia.

Selain jumlahnya yang banyak, MURI menilai kriteria yang terukur dengan melibatkan seluruh masyarakatnya. Ini juga menjadi peristiwa budaya lantaran nasi liwet telah menjadi bagian dari kuliner khas nusantara.

“Helaran budaya dengan begitu banyak nasi liwet dalam kastrol dan 16 kecamatan ambil bagian. MURI melihat peristiwa budaya yang perlu dipertahankan agar membuktikan pada dunia bahwa kita kaya akan budaya,” pungkasnya.

(bie)

loading...

Feeds

Ini Varian Kosmetik Baru Marcks’ dan Venus

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Pemilihan produk kosmetik sebaiknya mempertimbangkan segi kecantikan dan kesehatan. Inilah yang mendorong PT Kimia Farma (Persero) Tbk …