Petani Kabupaten Bandung Barat Relakan Lahan Sawah Jadi Lapangan Bola

Lahan sawah kini justru dimanfaatkan warga untuk jadi lapangan bola.

Lahan sawah kini justru dimanfaatkan warga untuk jadi lapangan bola.

POJOKBANDUNG.com, NGAMPRAH – Petani di Kabupaten Bandung Barat (KBB) memilih menelantarkan lahan sawah selama musim kemarau ini. Bahkan, mereka juga tidak keberatan sepetak lahan sawah mereka disulap sementara waktu untuk menjadi arena atau lapang sepak bola dadakan.


Seperti terlihat di beberapa tempat di Kecamatan Cihampelas, beberapa lahan sawah kini justru dimanfaatkan warga untuk jadi lapangan bola. Sementara, sebagian lahan lainnya hanya dibiarkan begitu saja setelah panen terakhir dilakukan. Tidak adanya hujan membuat lahan sawah mengering. Kalaupun ada aktivitas petani, mereka hanya membakar jerami kering sisa-sisa panen beberapa bulan lalu.

“Kalau data yang kami catat untuk lahan sawah, sedikitnya 1.275 hektare (ha) lahan pertanian mengering. Itu diakibatkan musim kemarau yang hingga saat ini belum berakhir,” kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) KBB Duddy Prabowo melalui Kabid Logistik dan Kedaruratan Dicky Maulana, Sabtu (8/9/2018).

Dia menyebutkan, meskipun hujan beberapa kali turun namun belum terlalu berdampak kepada lahan pertanian. Kekeringan lahan pertanian yang cukup parah terjadi di 36 desa yang ada di Kecamatan Cipeundeuy, Parongpong, Cipongkor, dan Cipatat.

Di Kecamatan Cipeundeuy terjadi di 12 desa dengan luas area terdampak 714 ha, Parongpong 6 desa 63 ha, Cipongkor 14 desa seluas 396 ha, dan Kecamatan Cipatat 4 desa dengan luas lahan pertanian 102 ha.

Terkait hal ini, Dicky mengatakan BPBD hanya memiliki fungsi koordinasi. Laporan mengenai kondisi itu sudah diteruskan kepada Dinas Pertanian untuk dilakukan langkah penanggulangan. Diharapkan dinas terkait dengan berkoordinasi kepada lintas sektor bisa melakukan antisipasi ketika musim kemarau masih cukup panjang.

“Kami koordinasikan kepada dinas terkait karena status saat ini masih siaga bencana, jika status naik menjadi tanggap darurat baru kami turun,” ujarnya.

Selain itu, lanjut dia, ada juga 51 desa yang terdampak kekeringan di tujuh kecamatan dan kesulitan air bersih. Kecamatan Cikalongwetan menjadi yang terparah. Berdasarkan hasil inventarisir, di kecamatan itu ada 73.996 jiwa yang tersebar di 14 desa kesulitan memperoleh air bersih.

“Berdasarkan data kami, estimasi kebutuhan air bersih untuk masyarakat Cikalongwetan yang terdampak sebanyak 1.479.920 liter atau jika dirata-ratakan 20 liter per jiwa.”

(net)

Loading...

loading...

Feeds

SAPA Alfamart, Solusi Belanja Saat Pandemi

POJOKBANDUNG.com – Masa PSBB yang diberlakukan di beberapa kota/ kabupaten membuat toko ritel yang menyediakan kebutuhan sehari-hari terpaksa buka lebih …

Pemkot Belum Bisa Akses TPS Legok Nangka

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Kota Bandung tengah menghadapi masalah dengan Tempat Pembuangan Sampah (TPS). Seperti diketahui TPS Sarimukti masih bisa menerima …

249 Tersangka Curanmor Diciduk Polres

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Direktorat Reserse Kriminal Umum (Reskrimum) Polda Jabar besama Polres maupun Polresta jajaran wilayah hukum Jabar berhasil meringkus …

Jonggol Jadi Jalur Pengiriman Motor Curian

POJOKBANDUNG.com, BOGOR – Wilayah Jonggol menjadi jalur pengiriman hasil pencurian kendaraan bermotor sindikat Cianjur yang diamankan Polres Bogor. Tak jarang, …