Tolak Deklarasi #2019 Ganti Presiden, FMPD Lakukan Aksi Jalan Mundur

Forum Mahasiswa Pejuang Demokrasi (FMPD) melakukan aksi jalan mundur di depan Gedung Sate, Jl Diponegoro,  Kamis (16/8/2018).Foto:Istimewa

Forum Mahasiswa Pejuang Demokrasi (FMPD) melakukan aksi jalan mundur di depan Gedung Sate, Jl Diponegoro, Kamis (16/8/2018).Foto:Istimewa

POJOKBANDUNG.com,BANDUNG – Ratusan mahasiswa yang tergabung dalam Forum Mahasiswa Pejuang Demokrasi (FMPD) melakukan aksi jalan mundur di depan Gedung Sate, Jl Diponegoro,  dan di depan Markas Polda Jabar, Jl Soekarno-Hatta Bandung.


Jalan mundur dilakukan sebagai simbol kemunduran demokrasi di Indonesia yang diindikasikan dengan merebaknya konflik horisontal akibat gerakan #2019Ganti Presiden. Forum mahasiswa ini juga memprotes keras aksi pemukulan terhadap aktivis mahasiswa di Makasar pada saat menyampaikan aspirasi.

Forum Mahasiswa Pejuang Demokrasi (FMPD) melakukan aksi jalan mundur di depan Gedung Sate, Jl Diponegoro, Kamis (16/8/2018).Foto:Istimewa

Koordinator Aksi, Dohir menegaskan pihaknya mendesak aparat menolak izin deklarasi #2019 Ganti Presiden karena sarat akan pesan provokatif yang menciptakan konflik horizontal di tengah masyarakat.

“Kami mengecam tindakan pemukulan yang dilakukan kelompok deklarasi #2019 Ganti Persiden di Makassar terhadap aktivis PMII,” tegas Dohir, di sela aksinya, Kamis (16/8/2018).

Dohir menegaskan, puhaknya menengarai gerakan #2019 Ganti Presiden ditunggangi oknum eks ormas tertentu yang sudah secara resmi dibubarkan pemerintah karena mengancam kedaulatan negara.

“Kami mendesak aparat negara untuk memerangi gerakan yang ditunggangi HTI dalam gerakan deklarai #2019 ganti presiden,” tegasnya.

FMPD menilai deklarasi ganti presiden itu hanya merontokkan nilai-nilai demokrasi, pembodohan dan provokasi. “Jangan bodohi masyarakat. Jangan bodohi masyarakat dengan kepentingan politik tertentu,” tegasnya.

(azm/pojokbandung)

Loading...

loading...

Feeds