Keras… Luhut Ancam Penjarakan Industri Nakal di Sekitar Citarum

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan di Hotel Hilton, Kota Bandung, Rabu (1/8/2018). Foto:detikcom

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan di Hotel Hilton, Kota Bandung, Rabu (1/8/2018). Foto:detikcom

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengancam bakal memenjarakan para pelaku industri yang membuang limbah sembarangan ke Sungai Citarum. Karena sampai saat ini masih ada saja industri yang membandel.


“Mulai ikuti aturan (kelola limbah yang benar), kalau tidak saya janji pasti (pelaku industri nakal) akan masuk penjara,” kata Luhut, di Hotel Hilton, Kota Bandung, Rabu (1/8/2018).

Luhut mengumpulkan para pelaku industri untuk membahas penanganan Sungai Citarum, di Hotel Hilton. Hadir dalam acara tersebut, Penjabat Gubernur Jabar M Iriawan, Kapolda Jabar Irjen Pol Agung Budi Maryoto, Pangdam III Siliwangi Mayjen Besar Agung Karyawan dan tamu undangan lainnya.

Dalam kesempatan tersebut, Luhut meminta kepada semua pihak termasuk pelaku industri untuk membantu menyelesaikan permasalahan di Sungai Citarum. Pihaknya saat ini tengah fokus dalam penanganan limbah industri yang mengotori sungai terbesar di Jawa Barat.

Berdasarkan data yang dia miliki, sebanyak 340 ribu ton limbah industri mengotori Sungai Citarum. Kondisi ini tentu harus menjadi perhatian karena bisa mengancam kesehatan warga yang berada di sekitar daerah aliran Sungai Citarum.

“Coba bayangin 340 ribu ton limbah, ini data. Limbah ini yang kita hadapi, ada 30 juta lebih penduduk di bantaran. Itu hampir 90 persen orang Sunda. Ini jadi ancaman, karena turunannya bisa kuntet,” katanya.

Luhut juga mengungkapkan, berdasarkan hasil penelitian Institut Pertanian Bogor ikan yang hidup di aliran Sungai Citarum tidak layak untuk dimakan. Karena sudah tercemar oleh limbah dan kotoran lainnya.

“Hasil penelitian IPB hampir semua ikan (yang hidup di Citarum) tidak layak makan. Orang yang makan ikan (tersebut) dan perempuan (hamil) hampir pasti (bayinya) kuntet. Apakah anda mau menjadi penyumbang kuntet. Saya tanya hati nurani masing-masing,” ujarnya.

Untuk itu, dia kembali mengingatkan agar semua pihak ikut membantu menyelesaikan semua permasalahan di Sungai Citarum. Mulai dari masalah limbah hingga permasalahan lain yang bisa merusak Citarum.

“Saya sudah diskusi dengan teman-teman berharap kita kompak. Semua tinggal kerja. Saya akan terus pantau,” ucapnya.

Sementara itu, Ketua Bidang Properti dan Kawasan Ekonomi, Apindo Sanny Iskandar menyatakan siap membantu pemerintah untuk menyelamatkan Sungai Citarum.

“Kami dari himpunan kawasan industri siap bantu (untuk menyelamatkan Sungai Citarum),” ucapnya.

(detikcom/pojokbandung)

Loading...

loading...

Feeds

Ada Efek Pegal-pegal dan Ngantuk

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Setelah disuntik vaksin, Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana tidak berencana melakukan kegiatan yang terlalu berat. “Setelah …

Dinas Lingkungan Hidup Usulkan Perda TPU

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Pemerintah Kabupaten Subang, melalui Dinas Lingkungan Hidup (DLH)  mengusulkan Peraturan Daerah (Perda) tentang Tempat Pemakaman Umum (TPU) …

Pemkab Belum Ada Rencana Perbaikan

POJOKBANDUNG.com, BEKASI – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi, belum ada rencana untuk memperbaiki bangunan sekolah rusak yang terdampak banjir. Kepala Dinas …

Jembatan Cisokan Tak Kunjung Diperbaiki

POJOKBANDUNG.com, CIANJUR – Sebuah jembatan yang menghubungkan Desa Cibanggala dengan pusat pemerintahan Kecamatan Campakamulya, Kabupaten Cianjur ambruk diterjang air Sungai …

Dua Orang Tersangka Masih Buron

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Polres Cimahi menetapkan delapan orang sebagai tersangka dalam bentrokan antar geng motor yang terjadi di Jalan Raya …

Kades Merem Melek, Takut Jarum Suntik

POJOKBANDUNG.com, TANJUNGSARI  – Lantaran belum pernah merasakan disuntik sejak 58 tahun. Kepala Desa Kutamandiri Caca Suryana menutup wajahnya dengan menggunakan …

147 Orang Akan di Test Swab

POJOKBANDUNG.com, PARONGPONG – Berdasarkan hasil tracing Puskesmas Ciwaruga terhadap kontak erat jamaah ziarah yang terpapar COVID-19 di Kampung Pangkalan RW …

Harapan Ekonomi di Tangan Petani

POJOKBANDUNG.com, SOREANG – Ditengah situasi pandemi Covid 19, program 5.000 petani milenial yang digagas oleh Pemerintah Provinsi Jawa Barat diharapkan …