Pemkot Bandung Gaungkan Pentingnya Program ‘Keluarga Berencana’

Ilustrasi

Ilustrasi

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Dinas Pengendalian Pendudukan dan Keluarga Berencana (DPPKB) mengklaim tingkat kesadaran pasangan suami isteri (pasutri) untuk sterilisasi agar tak memiliki anak banyak di kota Bandung cukup tinggi.


Menurut Sekretaris DPPKB Ine Indriyani ‎dari 12 ribu usia subur 40 persennya ikut Metode Operasi Wanita (MOW).

Data DPPKB menyebutkan, saat ini terdapat 396 ribu pasangan usia subur di Kota Bandung. Namun dari jumlah tersebut, baru 292 ribu yang menjadi akseptor KB, atau orang yang menjalankan program KB. Oleh karena itu, DPPKB terus berusaha keras merangkul 104 pasangan untuk bergabung menjadi akseptor KB.

“Ada banyak program KB. Kalau dulu terkenal menggunakan pil dan suntik karena paling gampang. Sekarang, sudah ada MOW (Metode Operatif Wanita). IUD (Intrauterine Device) juga masih dilakukan,” jelas Ine. ‎

Ine mengakui, tidak mudah meyakinkan masyarakat untuk menjadi akseptor KB. Kurangnya pengetahuan, ketakutan, hingga adanya stigma tertentu terhadap KB membuat DPPKB harus mencari cara-cara yang efektif.

“Inilah tugas kita sebagai pemerintah untuk memberikan pengetahuan, mengedukasi masyarakat agar berkenan mengikuti program ini,” katanya.

Ia menambahkan, tahun ini DPPKB menargetkan ada penambahan 2000 akseptor KB. Ia bersama tim di 1.672 pos KB di Kota Bandung terus menyosialisasikan pentingnya menjadi akseptor KB.

“Kami juga memprogramkan akseptor KB Lestari, yaitu menjaga agar yang sudah menjadi akseptor tetap bertahan, tidak drop out,” ungkap Ine.

Guna mempertahankan para akseptor KB, DPPKB senantiasa memberikan apresiasi secara berkala kepada mereka yang tetap melaksanakan KB.

“Kami beri reward berupa uang pembinaan ke mereka yang menjadi peserta KB Lestari, yang 10 tahun, 20 tahun, dan sebagainya. Mereka juga menjadi motivator bagi masyarakat lain agar mau ber-KB,” imbuhnya.

(mur)

Loading...

loading...

Feeds