Kian Patuh Sambil Makan Bakso Puyuh

Kakanwil DJP Jabar I Yoyok Satiotomo (kiri) bersama pelaku UKM Slamet Wuryadi.

Kakanwil DJP Jabar I Yoyok Satiotomo (kiri) bersama pelaku UKM Slamet Wuryadi.

POJOKBANDUNG.com, SUKABUMI–Puluhan pelaku Usaha Kecil dan Menegah (UKM) di wilayah Pelabuhan Ratu mengikuti diskusi bertajuk “Peran UKM Untuk Negeri” di Pondok Wirausaha Dewin Assalam, Cikembar, Sukabumi, Kamis (22/2). Pondok yang dikelola CV Slamet Quail Farm (SQF) ini merupakan pusat pelatihan kewirausahaan sekaligus usaha pembibitan, produksi telur serta daging puyuh terbesar, termodern, dan terbaik di Jawa Barat.

Dalam acara tersebut, Kepala Kantor Wilayah DJP Jawa Barat I (Kanwil DJP Jabar I), Yoyok Satiotomo, memaparkan pentingnya pajak bagi negeri ini.

“Salah satu pilar kehidupan bernegara adalah partisipasi warga negara dalam menunjang pembiayaan bernegara itu sendiri, dalam hal ini adalah melalui pembayaran pajak. Sekitar 80% APBN kita berasal dari uang pajak yang kita semua bayarkan,” kata Yoyok.

Yoyok mengungkapkan proporsi Dana Perimbangan dalam APBD Kabupaten Sukabumi yang amat dominan.

“Total pendapatan dalam APBD Kabupaten Sukabumi tahun 2017 sebesar Rp3,48 triliun. Dari jumlah tersebut, sebesar Rp2,4 triliun atau sekitar 68,94% berasal dari APBN melalui Dana Perimbangan. Sumber dana perimbangan ini 80%-nya dari pajak yang kita bayarkan sehingga bisa digunakan untuk membiayai program kerja pemerintah Kabupaten Sukabumi,” ungkapnya.

Dia menambahkan, dalam upaya meningkatkan penerimaan pajak, Ditjen Pajak melakukan perubahan atas peraturan-peraturan perpajakan. Salah satunya dengan diterbitkannya PP-46 tahun 2013 yang bertujuan untuk memudahkan wajib pajak melaksanakan kewajibannya.

“Wajib Pajak dengan omzet dibawah Rp4,8 miliar setahun (UKM) tidak perlu membuat laporan keuangan untuk menghitung pajaknya, cukup menghitung omzet per bulan, lalu dikalikan tarif PPh final sebesar 1%,” katanya.

Selain itu, menurut Yoyok, Ditjen Pajak juga terus berupaya memberikan pelayanan prima kepada para Wajib Pajak dan melakukan inovasi-inovasi dalam pelayanannya. Salah satu inovasi yang dilakukan oleh Ditjen Pajak adalah dengan melakukan perubahan pada administrasi pelaporan perpajakan dengan membuat sebuah sistem yang lebih sederhana dengan memanfaatkan teknologi informasi yang berkembang semakin maju saat ini.

“Sistem aplikasi pelaporan perpajakan itu kita kenal dengan e-filing. Adanya sistem pelaporan pajak dengan menggunakan e-filing dapat memudahkan Wajib Pajak. Wajib Pajak dapat melaporkan SPT-nya 24 jam selama 7 hari. Hal ini berarti wajib pajak dapat melaporkan SPT-nya meskipun pada hari libur. Selain itu, dengan adanya e-filing ini dapat mengurangi biaya yang ditimbulkan dari penggunaan kertas sehingga mendukung upaya pelestarian lingkungan hidup,” pungkasnya.

Acara yang berlangsung sekitar dua jam itu berlangsung santai. Peserta disuguhi salah satu produk olahan SQF berupa bakso puyuh.

Dalam kesempatan tersebut, Yoyok juga menyampaikan tanda terima SPT Tahunan milik Slamet Wuryadi, tuan rumah acara ini. Slamet menyatakan komitmennya untuk mendukung program kerja Ditjen Pajak. Pria asal Kudus ini juga mengajak para pelaku UKM untuk taat pajak.

“Akses transportasi yang makin baik adalah salah satu bukti nyata manfaat pajak yang kita bayar,” kata Slamet.

Slamet berkeyakinan, UKM mampu berperan dalam sektor pajak. Dengan jumlah 24 ribu UKM di Sukabumi, Slamet berangan peran mereka kian signifikan. (*/nto)

loading...

Feeds

Dua Pendiri Instagram Mengundurkan Diri

Co Founder Facebook Inc  Instagram, Kevin Systrom dan Mike Krieger mengumumkan pengunduran dirinya dari jabatannya di perusahaan besar tersebut. Pada …