Jabar Targetkan Kualitas Pendidikan di Pelosok Sama dengan di Perkotaan

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Jabar, Ahmad Hadadi

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Jabar, Ahmad Hadadi

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Jauh sebelum dialihkannya pengelolaan SMU/SMK ke pemerintah provinsi, Pemprov Jawa Barat sudah berupaya meningkatkan kesejahteraan dan kualitas para guru.


Hal ini, seperti mengalokasikan dana T3 (tertinggal, terpencil, terluar) untuk semua tingkatan sekolah dari SD hingga SMU demi pemerataan kualitas dan kesejahteraan.

“Kita sudah lama memperhatikan para guru, terutama di kawasan terpencil jauh sebelum ada peralihan wewenang ke provinsi,” kata Gubernur Jabar, Ahmad Heryawan (Aher), usai memimpin upacara peringatan hari guru nasional dan HUT ke-78 PGRI di Gedung Sate Bandung, Senin (27/11).

Menurut Aher, guru harus terus diperhatikan agar kualitasnya tetap baik dan prima saat mengajar, termasuk meningkatkan kesejahteraannya.

“Kita fasilitasi mereka dengan pelatihan-pelatihan termasuk kesejahteraannya, sebab ketika mereka profesional dalam mengajar maka ini akan menjadi hal yang penting bagi kemajuan bangsa ke depan,” ujarnya.

Baca Juga:

Jawa Barat Target Pertahankan Juara Umum O2SN 2017

Disdik Jabar Bantah Pungli di SMAN 27 Bandung

Bahkan pasca-alih kelola SMU/SMK ke pemerintah provinsi awal tahun 2017, kualitas pendidikan dan kesejahteraan para guru di Jabar semakin meningkat.

Walaupun jumlah guru yang bermigrasi ke Pemprov Jabar bertambah 28 ribu orang, namun kesejahteraan mereka meningkat dengan diberikannya TPP (tunjangan perbaikan penghasilan) yang sebelumnya tidak ada.

Hal ini juga akan menghilangkan sekat antara daerah terpencil dengan perkotaan dalam kualitas dan kesejahteraannya.

“Kita ingin hadirkan pemerataan kualitas, sehingga orang-orang terpencil pun di Jabar kualitasnya sama dengan di perkotaan karena sekarang tidak ada sekat kedaerahan. Pokoknya, orang Pameungpeuk, Cipatujah, Tegal Buleud, Bojong Lopang, Ujung Genteng, Pangandaran, Muara Gembong, Blanakan, Patrol, dan daerah terluar lainnya kita akan kelola dengan baik secara bertahap sehingga pemerataan akan terwujud,” jelas Aher.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Jabar, Ahmad Hadadi, mengatakan kualitas guru sangat berperan dalam kelangsungan belajar dan mengajar demi meningkatkan kualitas siswa di masa mendatang.

Saat ini, jumlah guru di Jabar mencapai 81.403 guru dengan rincian 23.928 guru PNS dan 14.401 guru non PNS di sekolah negeri. Sementara guru non PNS di sekolah swasta mencapai 23.928 guru.

“Seluruh guru tersebut akan mendapatkan tunjangan dan honor. Begitupula dengan kompetensinya akan dilakukan dalam bentuk pelatihan, lomba baik di tingkat provinsi maupun nasioanl,” terang Hadadi.

Baca Juga:

Tunjangan Meningkat, Kualitas Guru di Jabar Diharapkan Naik

Jabar Raih Penghargaan Pemerintah Bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi

Saat ini Pemprov Jabar mengelola tiga kategori guru SMU/SMK, yaitu kategori guru berstatus PNS, guru honorer, dan guru di sekolah swasta. Untuk jumlah guru honorer, kini ada sekitar 40 persen dari setiap satu sekolah, tidak terkecuali di sekolah favorit.

“Tidak ada satu sekolah pun yang tidak ada guru honorernya, sekolah favorit pun pasti ada. Jadi 40 persen di sekolah itu adalah honorer, maka kalau tidak diperhatikan bahaya masa depan pendidikan kita,” ucapnya.

Untuk kategori guru yang bekerja di sekolah swasta, Aher mengatakan, saat ini sedang dirumuskan mengenai besaran tunjangan profesi yang akan diberikan selain dari bantuan PMU (pendidikan menengah universal).

“Jadi ada tunjangan profesi dan ke depan kita akan meningkatkan biaya BOS untuk swasta, sehingga swasta bisa lebih mengalokasikan dari BOS tersebut untuk kualitas para gurunya,” katanya.

(mun)

Loading...

loading...

Feeds