Dokumen 1965 yang Dipublikasikan AS Ungkap Pembantaian Massal

Peristiwa 1965. (JPNN)

Peristiwa 1965. (JPNN)

POJOKBANDUNG.com – Pada bulan November 1965, pasukan Angkatan Darat (AD) TNI memperingatkan seorang warga Belanda di perusahaan minyak di Sumatra bahwa juru masak pribadinya akan ditangkap karena dicurigai sebagai komunis.


Orang Belanda itu menyatakan pendapatnya. “Tidak boleh – sampai setelah makan siang,” katanya.

“Saya ada acara pesta besar yang sudah direncakanan,” tambah pria yang tak disebutkan namanya tersebut.

Pasukan AD tersebut mematuhi permintaan si Belanda tadi dan juru masak itu pun baru ditangkap setelah selesai melaksanakan tugasnya di dapur.

Kisah ini menjadi gambaran ringkas yang cukup bagus tentang bagaimana sikap negara-negara Barat melihat apa yang terjadi di Indonesia pada tahun 1965 dan 1966.

BACA JUGA:

Para Jenderal Dibantai PKI, Anak Aidit Salahkan Orang Ini…

Polisi Bakal Buru Akun Media Sosial Penyebar Isu PKI

Mereka melihatnya bukan masalah besar. Masalahnya agak membingungkan, namun partai komunis setempat mendapatkan balasannya sebagai bagian dari perebutan kekuasaan di kalangan jenderal Indonesia yang berkuasa saat itu.

Ini merupakan hari-hari paling gelap di Indonesia, dan apa yang terjadi saat itu menodai bangsa ini sampai setengah abad.

Diperkirakan setengah juta terbunuh

Bayang-bayang peristiwa tahun 1965 masih terdengar di jalanan Jakarta hingga hari ini. Histeria anti-komunis dan anti-China yang muncul secara berkala, seperti saat demonstrasi tahun lalu menentang Gubernur Ahok yang kebetulan Kristen dan China.

Diperkirakan setengah juta orang terbunuh dalam beberapa bulan setelah kejadian pembunuhan para jenderal AD.

Juru masak yang bekerja bagi pegawai perusahaan minyak Belanda tersebut hampir pasti telah dibunuh – sama seperti orang lainnya yang ditangkap karena dituduh komunis.

Kejadian ini dijelaskan secara terperinci dalam sebuah kabel diplomatik AS yang pekan lalu telah dideklasifikasi.

Surat diplomatik ini merupakan bagian dari 30.000 halaman dokumen yang semakin memperjelas bahwa kedutaan besar negara-negara Barat di Jakarta saat itu mengetahui semua tentang pembantaian anti-komunis tahun 1965 dan 1966 – pembunuhan berdarah dingin yang tidak pernah diakui pihak berwenang Indonesia.

Laporan tentang terjadinya eksekusi secara meluas tiba di kantor kedutaan AS dari seluruh wilayah Indonesia, termasuk: Puluhan mayat mengambang di sungai;  Stasiun kereta api ditinggalkan para pekerja yang takut akan kehidupan mereka; Pemuda dari ormas keagamaan  menyembelih siapa saja yang berani mengkritik Islam; Pemuka agama menyerukan pembunuhan anggota partai komunis “yang darahnya sebanding dengan membunuh ayam”; Tentara yang menyerahkan kelompok 15 orang tahanan setiap malam ke warga setempat untuk dibunuh.

Tidak banyak yang bisa diperbuat kedutaan besar negara asing mengenai pembunuhan itu, bahkan jika mereka menginginkannya. Dan para pejabat AS, di balik tembok kedutaan mereka, justru bersorak-sorai.

BACA JUGA:

Bedjo Untung: Bukti Tragedi 1965 Banyak dan Kuat, Korbannya Jutaan

Terbongkar, di Sini Lokasi Rahasia Kuburan Massal Korban 1965 di Jabar

Tentu saja penting untuk mengingat konteks pembunuhan tersebut. Pada bulan November 1965 Amerika mengerahkan pasukan mereka ke Vietnam dan baru saja mengalami kekalahan besar dalam pertempuran pertama dengan tentara komunis Vietnam Utara.

Di Indonesia, akhirnya, komunis berada alam kemunduran. Semangat anti-Amerika yang dianjurkan Presiden Sukarno semakin melemah karena kaum kiri ditangkapi dan dibunuh.

Loading...

loading...

Feeds

Penelitian dalam Negeri Harus Didukung

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil menyatakan upaya membuat vaksin dalam negeri harus didukung. Selain untuk memenuhi kebutuhan …

Calon Jemaah Haji Wajib Divaksin

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Kementerian Kesehatan Arab Saudi dikabarkan telah mengeluarkan kebijakan baru terkait syarat mengikuti ibadah haji. Berdasarkan informasi hanya …

Rachmat Yasin Dituntut Empat Tahun Bui

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Mantan Bupati Bogor, Rachmat Yasin, dituntut empat tahun penjara atas kasus korupsi. Yasin diduga menerima gratifikasi dari …

Tukang Rias Meninggal di Kamar Kos

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Warga Kelurahan Panglejar, Kecamatan Subang, Kabupaten Subang, mendadak geger. Mereka dikejutkan dengan temuan sesosok mayat laki-laki di …

15 Nakes Covid, Puskesmas Cisalak Ditutup

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Puskesmas Cisalak, Kabupaten Subang ditutup. Ini karena 15 nakesnya terkonfirmasi positif virus Covid-19. Penutupan dilakukan selama 14  …

Ratusan Prajurit Kodam Divaksin Sinovac

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Ratusan prajurit TNI dijajaran Kodam III/Siliwangi menerima suntikan Vaksinasi Sinovac. Hal tersebut disampaikan Kapendam III/Siliwangi Kolonel Inf …