Prajurit TNI Dilarang Masuk Stadion

Kerusuhan suporter Persita Tangerang vs PSMS Medan

Kerusuhan suporter Persita Tangerang vs PSMS Medan

POJOKBANDUNG.com- KETUA Umum PSSI, Edy Rahmayadi mengambil langkah tegas melarang prajurit TNI untuk masuk ke dalam stadion untuk mendukung tim sepak bola. Kebijakan tersebut dia ambil setelah tewasnya Banu Rusman, salah satu anggota La Viola — julukan pendukung Persita Tangerang — di RSUD Cibinong, Bogor, 11 Oktober lalu.


Tewasnya suporter berusia 17 tahun itu memiliki keterkaitan kuat dengan korps baju loreng tersebut. Para prajurit itu memang sengaja didatangkan untuk mendukung penggawa PSMS Medan yang saat itu bertandang ke markas Persita di Stadion Mini, Cibinong, Bogor.

BACA JUGA:

Banu Rusman, Suporter Persita Tewas Akibat Bentrok

VIDEO: Perkelahian Massal Brutal PSBK Vs Persewangi

Mereka kemudian bentrok dengan La Viola di ujung laga, yang mengakibatkan Banu tewas serta 18 suporter mengalami luka parah.

Sebagai pimpinan di otoritas tertinggi sepak bola tanah air sekaligus Panglima Komando Strategi Angkatan Darat, Edy mengaku bahwa dia sangat menyesali insiden tersebut. Sebagai rasa penyesalannya itu, dia memutuskan untuk melarang seluruh prajurit TNI untuk masuk mendukung tim sepak bola di dalan stadion.

“Saya sendiri mengungkapkan rasa duka yang sangat mendalam atas¬† insiden ini. Kami juga ikut berduka dan menyampaikan rasa simpati kami untuk keluarga korban yang ditinggalkan,” kata Edy kemarin (13/9). “Dan untuk sementara saya tidak akan mengizinkan suporter dari prajurit untuk masuk ke dalam stadion,” tegasnya.

Edy menambahkan, dia akan mencari tahu penyebab kerusuhan tersebut, dan berjanji akan memberikan tindakan tegas bagi sang pelaku. “Sepak bola seharusnya menjadi sebuah hiburan bagi masyarakat bukan sebaliknya,” ujar pria yang saat ini mencalonkan diri sebagai Gubernur Sumatera Utara itu.

Sementara itu, sebagai bentuk rasa duka, Wakil Ketua Umum PSSI, Joko Driyono sudah datang ke rumah Almarhum sekaligus menjenguk para korban luka di rumah sakit RSUD Cibinong, Kamis (12/9) kemarin. Kedatangan Joko tersebut semata-mata hanya untuk meringankan duka yang dirsakan oleh para korban.

Dalam perkembangan yang sama, Sekjen PSSI, Ratu Tisha Destria mengatakan, mereka juga akan bertindak cepat untuk mengambil keputusan terkait kejadian tersebut.

“Kekerasan atau kerusuhan kemarin adalah bagiannya komisi disiplin kompetisi.¬† Jadi, dalam waktu dekat, Komisi Disiplin PSSI segera sidang untuk mengambil keputusan yang tepat,” kata Tisha.

(ben)

Loading...

loading...

Feeds

DWP Jabar Gelar Pelatihan Budi Daya Tanaman Hias

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Dharma Wanita Persatuan (DWP) Provinsi Jawa Barat berkolaborasi dengan Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana …

Petugas Temukan Kompor Listrik di Lapas Banceuy

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Lembaga Pemasyarakatan Kelas II A Banceuy melakukan razia terhadap warga binaannya untuk menyikapi kejadian kejadian di masyarakat, …

Penerima Vaksinasi Masih Fleksibel

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Ketentuan siapa yang bisa menerima vaksin Covid-19, masih fleksibel. Pasalnya, belum ada hasil penelitian yang valid mengenai …

2.280 File Vaksin Sinovac Tiba

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Sebanyak 2.280 file vaksin telah tiba di Gudang Dinas Kesehatan Kabupaten Subang, Kamis (25/2/2021). Vaksin Sinovac kiriman …

Pemkab Siapkan 1.000 Hektar Lahan

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Bupati Subang, H. Ruhimat menerima kunjungan kerja anggota DPR RI Komisi IV Dr. H Sutrisno, terkait program …