Mahasiswa Indonesia di Inggris Kena Kasus Pedophilia, Hasil Jebakan Grup Undercover

Fakhri Anang (North News & Pictures Ltd Via Daily Mail)

Fakhri Anang (North News & Pictures Ltd Via Daily Mail)

POJOKBANDUNG.com – Seorang mahasiswa Indonesia yang bersekolah di Universitas Northumbria, Newcastle, Inggris, menjalani sidang dalam kasus pedophilia.


Pemuda berusia 21 tahun bernama Fakhri Anang itu menjalani sidang setelah masuk jebakan Guardian of the North.

Guardian of the North adalah grup undercover yang berpura-pura menjadi remaja di internet demi menangkap para pedophilia yang ingin melakukan hubungan seksual dengan anak-anak.

Fakhri masuk perangkap dengan dengan beranggapan dia akan berkencan dengan bocah lelaki berusia 14 tahun. Dalam sidang tersebut, mahasiswa jurusan komunikasi massa itu diceritakan ngobrol dengan anak lelaki bernama Zen.

Yang Fakhri tidak tahu, Zen adalah tokoh rekaan buatan Guardian of the North. Tetapi, pikiran Fakhri memang sudah kotor. Tidak menunggu lama, Fakhri meminta Zen untuk mendatanginya dan melakukan tindakan seksual.

Menggunakan nama palsu Alexander, Fakhri terus merayu Zen. Padahal, Zen sudah mengatakan kalau dia masih berusia 14 tahun. Fakhri tidak peduli. Dia bahkan akan membayar ongkos taksi bila Zen datang ke tempatnya.

Baca Juga:

Miris! Cerita Seks dari Istri-istri ISIS yang Melarikan Diri

Cerita Wanita Indonesia Korban ISIS: yang Mereka Inginkan Hanya Perempuan dan Seks

Mahasiswa berusa 21 tahun yang menjalani tahun terakhir sekolahnya itu kemudian memberitahu Zen alamatnya dan meminta Zen segera datang. Namun impian Fakhri untuk berhubungan dengan Zen berujung kantor polisi.

Anggota Guardian of the North lah yang mucul di depan Fakhri.  ”Saya minta maaf, saya minta maaf. Jangan telepon polisi. Saya butuh seks,” kata Fakhri kepada kelompok itu.

Guardian of the North pun menelepon polisi dan dalam pemeriksaan dia mengaku kalau dia memang meminta ”Zen” untuk melakukan hubungan seksual dengannya.

”Saya tahu itu tidak benar. Tetapi saya sedang butuh seks,” katanya.

Fakhri yang habis visa pelajarnya bulan depan dan harus meninggalkan Inggris, mendapat penundaan penahanan atas kasus ini.

Michael Bunch, jaksa penuntut umum, mengatakan kalau Guardians of the North membuat akun palsu pada 2 Mei dengan nama Zen.

Sehari kemudian Fakhri terpancing akun itu dan mulai mengirimkan pesan pribadi kepada “Zen.” Begitu disambut Zen, Fakhri langsung meminta mereka melakukan aktivitas seksual.

Loading...

loading...

Feeds

Sampah Sumbat Sungai, Aktivis Demo

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Terkait timbunan sampah yang kerap menyumbat aliran Sungai  Cigadung yang berasal dari gundukan sampah di tempat pembuangan …

Setahun Zona Merah di Indonesia

PADA 2 Maret 2020, Presiden Jokowi mengumumkan dua warga Depok, Jawa Barat, terpapar virus mematikan Covid-19. Setelah pengumuman menyeramkan itu, suasana …

Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 di Bandung

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Vaksinasi Covid-19 menjadi salah satu kunci Indonesia untuk keluar dari situasi pandemi. Program tersebut membutuhkan partisipasi dari …

46 Warga Kampung Jati Dievakuasi

POJOKBANDUNG.com, SUKABUMI – Aktivitas bencana pergerakan tanah yang memprakporandakan tiga perkampungan penduduk di wilayah Desa Mekarsari, Kecamatan Nyalindung, kian meluas …