Seruan Minahasa Raya Merdeka di Tengah Aksi Bela Ahok, Jokowi Diminta Teduhkan Situasi

Presiden Joko Widodo

Presiden Joko Widodo

POJOKBANDUNG.com – Keinginan mendirikan Minahasa Raya Merdeka bergema di tengah aksi bela terdakwa penodaan agama Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.


Wakil Sekretaris Jenderal Partai Kebangkitan Bangsa Daniel Johan mengatakan, masalah ini harus menjadi perhatian Presiden Joko Widodo.

Dia menegaskan, presiden harus mengundang semua ketua umum partai, tokoh agama, tokoh masyarakat untuk sama-sama meneduhkan suasana.

Baca Juga:

Ahok Dipenjara, Ramai Seruan Minahasa Merdeka

“Kami dorong presiden undang semua ketum partai dan tokoh agama dan masyarakat sama-sama meneduhkan suasana dan tunjukkan kenegarawanan bersama untuk kecintaan terhadap Indonesia,” kata Daniel, Senin (15/5/2017).

Dia mengatakan, harus disepakati pula bahwa musuh utama bukan ada di dalam negeri. Namun, tegas Daniel, musuh bersama dan utama adalah kekuatan asing yang merugikan dan melemahkan Indonesia.

“Ini yang harus dihadapi bersama,” tegas legislator daerah pemilihan Kalbar yang kini duduk sebagai wakil ketua Komisi IV DPR itu.

Daniel melanjutkan, agenda besar mewujudkan kedaulatan dan kemandirian di segala bidang sebagai fokus bersama bisa terwujudkan.

“Dan itu bisa berjalan kalau semua kekuatan bersatu. Kita harus rawat dan majukan Indonesia dengan sebaik-baiknya secara bersama-sama,” papar Daniel.

“Karena kita cinta Indonesia, kita tidak mau Indonesia menjadi negara balkan yang terpecah hancur dan menderita berkepanjangan,” tambahnya.

(boy/jpnn)

Loading...

loading...

Feeds

Momen RAFI 2021, Telkomsel Siaga Maksimalkan Jaringan

POJOKBANDUNG.com, JAKARTA- Telkomsel siap memastikan ketersediaan kualitas jaringan dan layanan yang prima demi menghadirkan pengalaman digital untuk #BukaPintuKebaikan bagi masyarakat …

PDRI Siap Kawal Distribusi KIP Kuliah Merdeka

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Persaudaraan Dosen Republik Indonesia (PDRI) akan memantau dan mengawal distribusi penyaluran Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah Merdeka …