Hizbut Tahrir Dilarang di Negeri Asalnya, Ditolak Negara-negara Mayoritas Muslim Ini

Ribuan anggota Hizbur Tahrir Indonesia (HTI) melakukan acara di sekitar Stadion Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Sabtu (30/5/2015). FOTO: MIFTAHULHAYAT/dok.JAWA POS

Ribuan anggota Hizbur Tahrir Indonesia (HTI) melakukan acara di sekitar Stadion Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Sabtu (30/5/2015). FOTO: MIFTAHULHAYAT/dok.JAWA POS

 


POJOKBANDUNG.com – Hizbut Tahrir merupakan organisasi Islam Internasional yang mengusung gerakan pendirian negara Islam (khilafah) secara global.

Gerakan tersebut dianggap bertentangan dengan dasar negara Indonesia. Maka Pemerintah membubarkan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI), Senin (8/5/2017).

Pembubaran dan pelarangan Hizbut Tahrir rupanya tak hanya terjadi di Indonesia. Organisasi kemasyarakatan ini pun dicekal di berbagai negara, termasuk di negara yang warganya mayoritas Islam.

Lantas negara apa saja yang melarang Hizbut Tahrir? Berikut daftar negara-negara tersebut:

Bangladesh mulai melarang Hizbut Tahrir pada 2009, karena dianggap mengancam kehidupan damai di negara itu.

Mesir melarang pada 1974, karena dianggap terlibat upaya kudeta dari sekelompok anggota militer;

Kazakhstan melarang Hizbut Tahrir pada 2005;

Pakistan melarang Hizbut Tahrir pada 2003;

Tajikistan melarang Hizbut Tahrir pada 2001;

Kirigistan melarang Hizbut Tahrir pada 2004;

Malaysia melalui Komite Fatwa Negara Bagian Selangor pada 17 September 2015 menyatakan Hizbut Tahrir sebagai kelompok menyimpang;

Suriah melarang Hizbut Tahrir antara 1998-1999;

Turki resmi melarang Hizbut Tahrir. Namun Hizbut Tahrir di sana tetap beroperasi. Pada 2009 polisi Turki menahan 200 orang karena diduga menjadi anggota Hizbut Tahrir;

Libya era Muammar Qaddafi menganggap Hizbut Tahrir adalah organisasi yang menimbulkan kegelisahan;

Yordania, negara asal Hizbut Tahrir, sampai sekarang melarang Hizbut Tahrir;

Arab Saudi melarang Hizbut Tahrir yang kritis terhadap sistem pemerintahan Arab Saudi;

Tunisia meminta pengadilan militer untuk melarang Hizbut Tahrir karena dianggap merusak ketertiban umum.

Negara-negara lain yang turut melarang Hizbut Tahrir adalah:

China melarang Hizbut Tahrir pada 2004 dan menjulukinya sebagai “teroris”;

Rusia melarang Hizbut Tahrir pada 1999 dan menyebutnya sebagai “Organisasi Kriminal”. Pada 2003, Rusia menudingnya “Organisasi Teroris”;

Denmark melarang Hizbut Tahrir karena kegiatan organisasi ini dinilai menolak lembaga-lembaga demokratis. Hizbut Tahrir di sana juga beberapa kali bermasalah dengan hukum;

Perancis dan Spanyol pada 2008 menganggap Hizbut Tahrir organisasi illegal. Pihak berwenang di sana mengawasinya dengan ketat;

Jerman melarangnya Hizbut Tahrir pada 2006. Mahkamah agung Jerman menyatakan Hizbut Tahrir anti-semit.

(ra/pojoksatu)

Loading...

loading...

Feeds

Pemkab Belum Ada Rencana Perbaikan

POJOKBANDUNG.com, BEKASI – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi, belum ada rencana untuk memperbaiki bangunan sekolah rusak yang terdampak banjir. Kepala Dinas …

Jembatan Cisokan Tak Kunjung Diperbaiki

POJOKBANDUNG.com, CIANJUR – Sebuah jembatan yang menghubungkan Desa Cibanggala dengan pusat pemerintahan Kecamatan Campakamulya, Kabupaten Cianjur ambruk diterjang air Sungai …

Dua Orang Tersangka Masih Buron

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Polres Cimahi menetapkan delapan orang sebagai tersangka dalam bentrokan antar geng motor yang terjadi di Jalan Raya …

Kades Merem Melek, Takut Jarum Suntik

POJOKBANDUNG.com, TANJUNGSARI  – Lantaran belum pernah merasakan disuntik sejak 58 tahun. Kepala Desa Kutamandiri Caca Suryana menutup wajahnya dengan menggunakan …

147 Orang Akan di Test Swab

POJOKBANDUNG.com, PARONGPONG – Berdasarkan hasil tracing Puskesmas Ciwaruga terhadap kontak erat jamaah ziarah yang terpapar COVID-19 di Kampung Pangkalan RW …

Harapan Ekonomi di Tangan Petani

POJOKBANDUNG.com, SOREANG – Ditengah situasi pandemi Covid 19, program 5.000 petani milenial yang digagas oleh Pemerintah Provinsi Jawa Barat diharapkan …

Rina Gunawan Meninggal Dunia

Rina Gunawan, istri dari Teddy Syach dikabarkan meninggal dunia pada hari ini Selasa (2/3). Kabar duka tersebut dibenarkan sang manajer.