Pendapatan Google dari Indonesia Triliunan, tapi Kok Nunggak Pajak Ya?

kantor google

kantor google

POJOKBANDUNG.com – Google disebut-sebut berjanji bakal memenuhi kewajiban membayar pajak kepada pemerintah Indonesia. Mereka akan membayar Maret atau April tahun ini.


Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Jakarta Khusus Muhammad Haniv mengatakan, pembayaran pajak Google bergantung pada proses penuntasan pemeriksaan.

Jika telaah dokumen kelar Maret, Google akan langsung membayar pajak.

”Maret selesai, langsung pembayaran. Kalau tidak, mundur ke April,” tutur Muhammad Haniv, Senin (20/3/2017).

Haniv menambahkan, Google menyepakati pembayaran pajak tertunggak 2015.

Namun, DJP juga akan meminta penutasan pajak Google untuk tahun lalu.

Meski begitu, Haniv enggan membeberkan nominal tunggakan pajak Google pada tahun lalu. Itu rahasia. “Terpenting Google bayar pajak,” kata Haniv.

Berdasarkan catatan DJP, Google terdaftar sebagai badan hukum dalam negeri di KPP Tanah Abang III dengan status sebagai penanaman modal asing (PMA) sejak 15 September 2011.

Google merupakan dependent agent dari Google Asia Pacific Pte Ltd di Singapura.

Merujuk Pasal 2 Ayat (5) Huruf N Undang-Undang Pajak Penghasilan, Google seharusnya berstatus sebagai badan usaha tetap (BUT).

Dengan begitu, setiap pendapatan maupun penerimaan yang bersumber dari Indonesia dikenai pajak penghasilan.

Namun, Google menolak pemeriksaan pajak lebih lanjut dari otoritas pajak Indonesia.

Perusahaan asal Amerika Serikat (AS) itu juga tidak mau penetapan status sebagai BUT.

Padahal, pendapatan Google dari Indonesia mencapai triliunan rupiah, terutama dari iklan.

Nah, tidak mau kasus penghindaran pajak Google itu terulang, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) melalui DJP merilis Surat Edaran Nomor SE-04/PJ/2017 tentang Penentuan Badan Usaha Tetap Bagi Subjek Pajak Luar Negeri yang Menyediakan Layanan Aplikasi dan/atau Layanan Konten Melalui Internet.

”Surat edaran itu memberi panduan dan keseragaman penentuan BUT terhadap Subjek Pajak Luar Negeri (SPLN) yang menyediakan layanan over the top (OTT) di Indonesia,” kata Direktur Jenderal Pajak Ken Dwijugiasteadi.

(imn/far/jpnn/pojokbandung)

Loading...

loading...

Feeds

Sampah Menumpuk di Pasar Gedebage

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Terjadi penumpukan sampah di Pasar Gedebage, Kota Bandung, Senin (17/5). Tumpukan sampah disebut terjadi menjelang lebaran, akibat …