KPK Periksa Bos Lembaga Survei Sebagai Saksi Suap Walikota Cimahi

Tersangka kasus dugaan suap pembangunan Pasar Atas Baru Cimahi Atty Suharti Tochija usai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (9/12/2016)

Tersangka kasus dugaan suap pembangunan Pasar Atas Baru Cimahi Atty Suharti Tochija usai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (9/12/2016)

POJOKBANDUNG.com, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil CEO Cyrus Nusantara Hasan Nasbi, Jumat (23/12). KPK memanggil bos lembaga survei itu sebagai saksi kasus suap proyek pembangunan Pasar Atas Cimahi Tahap II tahun 2007.


Hasan yang juga dikenal sebagai mentor Teman Ahok akan bersaksi untuk tersangka mantan Walikota Cimahi M Itoc Tochija.  “Dia akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka MIT,” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah, Jumat (23/12) di kantornya.

Hanya saja, KPK belum menjelaskan keterkaitan Hasan dalam kasus suap proyek Pasar Atas Cimahi. KPK mengungkap kasus itu dari operasi tangkap tangan (OTT).

Selain Hasan, KPK juga memanggil saksi lainnya. Yakni Sentot Wisnu Jaya (PNS Pemko Cimahi), Samiran alias Samin (swasta), serta Wali Kota Cimahi Atty Suharti. “Mereka juga akan diperiksa untuk MIT,” jelas Febri.

Seperti diketahui, Itoc dan Atty ditangkap KPK 1 Desember 2016 karena diduga menerima suap Rp 500 juta dari pengusaha Triswara dan Hendirza Soleh Gunadi. Keempatnya kini sudah menjadi tahanan KPK.(boy/jpnn/pojokbandung)

Loading...

loading...

Feeds