Banjir yang Melanda Pasteur Mengakibatkan Kerugian Rp 16 M

Petugas dibantu alat berat berusaha megevakuasi sebuah mobil yang sempat hanyut terbawa arus di Sungai Citepus, Jalan Pasir Koja, Kota Bandung, Selasa (25/10/2016).

Petugas dibantu alat berat berusaha megevakuasi sebuah mobil yang sempat hanyut terbawa arus di Sungai Citepus, Jalan Pasir Koja, Kota Bandung, Selasa (25/10/2016).

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Derasnya air yang menerjang kawasan Pasteur kemarin, melenyapkan harta senilai Rp 16 miliar. Seharian kemarin, petugas gabungan dan warga sibuk bebersih dan membenahi sarana. Termasuk mengevakuasi mobil terseret arus ke dalam sungai Citepus.


“Total kerugian sementara adalah Rp 16.817.250.000,” kata Kepala Seksi Kesiapsiagaan BPBD Jawa Barat, Alif Nur Anhar, Selasa (25/10/2016).

Dari sejumlah wilayah yang tergenang, Kelurahan Arjuna dan Pajajaran menjadi daerah yang paling parah terkena banjir.

“Total rumah terendam dari dua kelurahan adalah 513 unit dengan nilai kerusakan dan kerugian sementara Rp 10.388.250.000,” ucap Alif.

Sementara di Kelurahan Cibadak, terjangan banjir membuat 300 rumah terendam dan menyebabkan kerugian hingga Rp 6,075 miliar.

“Selain itu, satu unit sekolah dengan enam ruang kelas dan satu ruang guru mengalami kerusakan dan kerugian sekira Rp 294 juta. Tidak ada titik pengungsian,” katanya.

Sementara itu, petugas gabungan dan kebersihan tampak sibuk bahu membahu membersihkan puing yang berserakan pasca banjir. Petugas lainnya sibuk dengan evakuasi sejumlah kendaraan yang ikut hanyut.

Salah satunya proses evakuasi seunit mobil jenis Grand Livina yang terseret arus banjir di Kawasan Pagarsih, Senin siang (kemarin,red). Petugas sempat kesulitan mengangkat kerangka mobil yang dipenuhi bebatuan dan pasir. Posisi mobil yang terbenam di dasar Sungai Citepus itu berhasil diangkat petugas kepolisian dengan kondisi rusak parah.

Irma (42), pemilik mobil Garand Livina Bernomor Polisi D 1087 PO terheran-heran melihat mobil yang sempat dilaporkan lenyap itu, ditemukan terendam 1,5 meter di bawah Jembatan Pasir Koja Sungai Citepus RT 01/ RW 6 Kelurahan Panjunan Kecamatan Astana Anyar, Kota Bandung.

Mobil itu terseret arus deras kurang lebih satu kilometer dari showroom milik Irma di Jalan Pagarsih nomor 41, Kota Bandung.

“Saya tidak menyangka mobil bisa terseret arus air hingga beberapa kilo di sungai Citepus,” kata Irma yang terlihat shok itu di lokasi evakuasi, Salasa (25/10/2016).

Irma menuturkan, sebelum mobilnya terseret arus banjir sekira pukul 12.30 WIB cuaca memang tidak bersahabat. Saat itu hujan deras terus mengguyur kawasan Pagarsih. Irma yang memarkirkan mobil Grand Livina di depan showrum nampak terkaget-kaget saat air secara terus menerus mengenang mobilnya. Melihat kondisi itu, Irma berencana memasukan mobilnya ke dalam garasi akan tetapi niatan tersebut gagal karena banyak motor yang berjejer di depan pintu garasi.

“Kira-kira pukul 12.00 WIB saya parkir mobil, saya masuk ke dalam untuk istirahat tapi selang 30 menit saya melihat di luar air menggenang, karena mobil tidak bisa masuk garasi saya berinisiatif mengambil tali dengan maksud untuk mengikat,” tuturnya.

Setelah mengambil tali tambang, Irma sempat mengikatkanya velk depan roda mobil kepada tihang garasi. Walaupun sudah bersusah payah menyelamatkan harta bendanya, tali tambang tersebut tidak dapat menahan terjangan arus banjir.

“Saat itu posisi air di Jalan sangat kencang jadi saya hanya memantau melalui CCTV. Pas baru lihat mobil sudah terseret arus,” ujar Irma.

Irma mengaku tidak tahu harus berbuat apa dengan bangkai mobil miliknya, apakah dijual atau diperbaiki. “Pasrah saja, mau diklaim asuransi tidak bisa karena bukan kehilangan tapi bencana,” jelasnya.

Kepala seksi Pengamanan dan penyelematan (Pamat) Direktorat Sabhara Polda Jawa Barat, Kompol Nana Sumarna yang memimpin proses evakuasi menjelaskan, evakuasi dilakukan sejak pukul 09.00 WIB sampai 14.00 WIB. Nana mengakui, evakuasi lamban karena alat berat yang digunakan tidak sebanding dengan bobot mobil di dasar sungai yang sudah dipenuhi batu dan pasir.

“Beratnya mencapai 2,5 ton sedangkan kapasitas dua alat berat kami kurang lebih hanya 1 ton,” tandasnya.

Proses evakuasi mobil itu juga mengundang perhatian ratusan warga. Mereka berduyun-duyun datang untuk menonton prosesi pengangkatan mobil itu. Akibatnya, kemacetan di Jalan Pasir Koja Kota Bandung hinga kurang lebih lima kilometer panjangnya tak terbendung. (arh/sry)

Loading...

loading...

Feeds