Dispora Klaim Venue Tenis Lapangan Selesai Tepat Waktu

Pengerjaan venue tenis lapangan di Jalan Ambon terus dikerjakan dan ditargetkan selesai akhir Agustus 2016.(asep rahmat)

Pengerjaan venue tenis lapangan di Jalan Ambon terus dikerjakan dan ditargetkan selesai akhir Agustus 2016.(asep rahmat)

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Kepala Dinas Pemuda dan Olah Raga (Dispora) Kota Bandung, Dodi Ridwansyah, memastikan pembangunan venue tenis lapangan di Taman Maluku Jalan Ambon Kota Bandung bisa selesai pada akhir Agustus 2016. Pasalnya, pekerjaan dilakukan selama 24 jam.


“Sekarang sudah di cor dan tinggal pembenahan sarana pendukung lain seperti perbaikan tribun penonton,” ucapnya kepada Radar Bandung saat ditemui di sela-sela kegiatanya, Minggu (14/8).

Dodi menabahkan, dirinya merasa optimis bisa selesai tetap waktu mengenai pengerjaan venue tenis lapangan, selain dirinya telah mengintruksikan kepada pihak kontraktor agar terus dipercepat ia juga ikut memantau kinerja di lapangan.

“Jaminan sudah jelas tinggal lihat kinerja kontraktor dengan aturan mainnya seperti apa, yang penting dipercepat,” tuturnya.

Ditanya apakah ada sangsi pada pihak kontraktor bila proyek pengerjaan tidak selesai tepat waktu, Dodi mengaku, sudah ada kesepakatan bersama untuk segera merampungkan venue sebelum digelarnya tes event karena pihak kontraktor mempertaruhkan nama perusahaan.

“Kalau tidak selesai ya’ nama perusahaan yang tercoreng. Tapi saya optimis bisa selesai karena dikerjakan oleh kinerja profesional,” terangnya.

Pernyataan Kadispora Kota Bandung tersebut setidaknya memberikan angin segar bagi pihak Panpel cabor Panahan yang sebelumnya menghawatirkan pengerjaan proyek tidak selesai tepat waktu, mengingat gelaran PON kurang dari 40 hari.

Sebelumnya Sekretaris Panpel cabor tenis lapangan PON XIX, Eko Supriatna mengatakan, ia merasa ‘ngeri’ bila melihat venue yang akan digunakan nanti masih dalam tahap renovasi. Kata Eko, sebagai tuan rumah Jabar seharusnya bisa berbenah jauh-jauh hari sebelum hari pelaksanaan.

“Kalau saya bilang kondisi venue tenis lapangan ngeri-ngeri sedap, ngerinya venue kami belum ada artinya belum bisa difungsikan bahkan baru dibongkar untuk di cor,” paparnya.

Eko menambahkan, kegelisahan tersebut baginya sangat beralasan, karena pihaknya sebagai Panpel cabor tenis lapangan merupakan ujung tombak kesuksesan di lapangan.

“Sekarang yang dipertaruhkan nama Jabar bukan nama pribadi atau cabor,” tandasnya.(arh)

Loading...

loading...

Feeds

bpjs

BPJS TK Sosialisasikan Empat Program Jaminan

POJOKBANDUNG.com,BANDUNG – BPJS Ketenagakerjaan Kantor Cabang Bandung Lodaya gencar sosialisasikan program- program BPJS Ketenagakerjaan kepada masyarakat luas. Salah satunya melalui …
pos

Warga ‘Serbu’ Pos Gatur Andalas

POJOKBANDUNG.com, SUBANG – Sebagai pelayan masyarakat, banyak cara yang dilakukan oleh polisi untuk mendekatkan diri. Seperti yang dilakukan oleh jajaran …
dpr ri

Aturan Mentan Dikecam DPR RI

POJOKBANDUNG.com,Peraturan menteri pertanian terkait kewajiban tanam bagi importi bawang putih menuai kritik tajam. Salah satunya dari Ketua Komisi IV DPR …
sd

Seolah Tak Menghiraukan Peraturan Pemerintah

POJOKBANDUNG.com,SUBANG – Keberadaan perusahaan sapi perah PT. Agri Prima Sukses (APS) yang berlokasi di Kp. Jabong desa Curugrendeng, Kecamatan Jalancagak, …