Heboh Siswa SMA Bunuh Kawan, Siapkan Kuburan di Ladang Jagung

JDG, tersangka pembunuh Marhaposan Siahaan sudah ditahan. Foto: Metro Siantar/JPNN.com

JDG, tersangka pembunuh Marhaposan Siahaan sudah ditahan. Foto: Metro Siantar/JPNN.com

POJOKBANDUNG.com, SIMALUNGUN – Aksi pembunuhan yang dilakukan JDG (16), siswa SMA di Pematang Siantar, Sumut, terhadap Marhaposan Siahaan, Staf Yayasan Efarina, Simalungun, tampak sudah direncanakan.


Pasca ditemukannya jasad Marhaposan, Kamis (9/6), rumah H Sipayung yang merupakan oppung JDG di Sondi Raya, Jumat (10/6), begitu sepi.

Menurut keterangam warga sekitar, H Sipayung sudah pergi ke Lubukpakam.

Dari informasi yang dihimpun dari beberapa warga yang melihat kelakuan JDG sebelum peristiwa pembunuhan, disebutkan JDG sudah membuat lubang di sekitar perladangan.

Bahkan, oppungnya sempat bertanya maksud JDG menggali lubang. Dan saat itu JDG menjawab, lubang yang digalinya untuk keperluan pembuatan pupuk kompos.

Amatan wartawan Metro Siantar (Jawa Pos Group), ladang tersebut sudah bersih dan baru panen jagung. Namun untuk menutupi kuburan tersebut, diduga tersangka menutupinya dengan batang jagung yang baru di panen. Karena persis di samping kuburan yang digali tersebut, tanah dari galian kuburan Haposan masih menutupi batang jagung.

Terpisah, penyidik Polres Simalungun sudah meminta keterangan Risma br Siahaan dan Marsaur Marsada Siahaan, kakak dan adik Marhaposan Siahaan, Jumat (10/6).

Dan saat diwawancarai wartawan setelah keluar dari ruangan penyidik, keduanya tidak mau memberikan komentar dan langsung pergi meninggalkan Mapolres Simalungun.

Sebelumnya, saat mereka diperiksa, kuasa hukum keduanya Tagor Siahaan SH juga menolak saat wartawan meminta wawancara dengan kakak dan adik Marhaposan.

“Janganlah dulu. Mereka masih berduka. Kalau ada yang perlu ditanyakan sama saya saja,” ujarnya.

Tagor menyampaikan, saat ini pihak keluarga Marhaposan Siahaan belum bisa memberikan komentar atas peristiwa pembunuhan tragis itu. Keluarga menyerahkan kasus itu sepenuhnya ditangani oleh kepolisian.

Sedangkan penyidik Satreskrim saat ditanya terkait pemeriksaan kakak dan adik kandung Marhaposan, menyebutkan pemeriksaan itu guna melengkapi data penyidik saat menyampaikan berkas kasus ke tingkat Kejaksaan. Selain itu, keterangan keduanya juga untuk pengembangan kasus.

Sebelumnya diberitakan, Marhaposan Siahaan (28) yang sempat dinyatakan hilang akhirnya ditemukan sudah tidak bernyawa. Bahkan tubuhnya sudah dikuburkan di perladangan oleh JDG. (ss/jos/pra/sam/jpnn)

Loading...

loading...

Feeds

Jembatan Cisokan Tak Kunjung Diperbaiki

POJOKBANDUNG.com, CIANJUR – Sebuah jembatan yang menghubungkan Desa Cibanggala dengan pusat pemerintahan Kecamatan Campakamulya, Kabupaten Cianjur ambruk diterjang air Sungai …

Dua Orang Tersangka Masih Buron

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Polres Cimahi menetapkan delapan orang sebagai tersangka dalam bentrokan antar geng motor yang terjadi di Jalan Raya …

Kades Merem Melek, Takut Jarum Suntik

POJOKBANDUNG.com, TANJUNGSARI  – Lantaran belum pernah merasakan disuntik sejak 58 tahun. Kepala Desa Kutamandiri Caca Suryana menutup wajahnya dengan menggunakan …

147 Orang Akan di Test Swab

POJOKBANDUNG.com, PARONGPONG – Berdasarkan hasil tracing Puskesmas Ciwaruga terhadap kontak erat jamaah ziarah yang terpapar COVID-19 di Kampung Pangkalan RW …

Harapan Ekonomi di Tangan Petani

POJOKBANDUNG.com, SOREANG – Ditengah situasi pandemi Covid 19, program 5.000 petani milenial yang digagas oleh Pemerintah Provinsi Jawa Barat diharapkan …

Rina Gunawan Meninggal Dunia

Rina Gunawan, istri dari Teddy Syach dikabarkan meninggal dunia pada hari ini Selasa (2/3). Kabar duka tersebut dibenarkan sang manajer.