Perempuan Buruh Pabrik Ditemukan Tewas tanpa Celana, Ada Tisu di Kemaluan

ilustrasi

ilustrasi

 


POJOKBANDUNG.com, SUKABUMI – Seorang buruh pabrik rambut palsu (wig) di Sukabumi, Heti Sulasti (20) ditemukan dalam kondisi tak bernyawa kemarin, Minggu (29/5). Diduga dia jadi korban pemerkosaan dan pembunuhan.

Heti ditemukan oleh bibinya yang bernama Nani (30) di dalam kamarnya, Kampung Leuwikeked Cijulang, Desa Berekah, Kecamatan Bojonggenteng, Kabupaten Sukabumi. Kondisi mayat anak ketiga pasangan Suparta (50) dan Aoh Maesaroh (40) ini dapat dikatakan cukup mengenaskan.

“Tidak memakai celana, hanya tanktop menutupi dada, wajahnya tertutupi bedcover. Saat itu saya buka sudah membengkak. Banyak lembaran tisu di lantai, dan di kemaluannya juga ada tisu. Kami melaporkan kejadian ini kepada keluarga, dan tetangga lantas korban dibawa ke klinik. Kami mendapat kepastian korban sudah meninggal itu oleh dokter di klinik,” jelas Nani kepada wartawan kemarin.

Nani mengungkapkan, kecurigaan berawal saat korban tidak merespons panggilan ibunya pagi itu. Apalagi kamar korban ternyata dikunci dari dalam. Keadaan ini dianggap tak biasa, mengingat korban tidak pernah mengunci pintu serta selalu bangun subuh.

Ibu dan bibi korban akhirnya masuk melalui jendela kamar yang tak terkunci. Ternyata di dalam mereka menemukan Heti sudah jadi mayat.

Menurut Nani, perhiasan seperti kalung dan cincin emas milik korban raib. Demikian dengan dua buah handphone (HP) yang juga hilang.

Kasus ini sekarang sedang ditangani oleh Polres Sukabumi. Dugaan sementara dia diperkosa kemudian dibunuh sebelum akhirnya pelaku merampok barang-barang milik korban. (skb/dea/pojokjabar/dil/jpnn)

Loading...

loading...

Feeds

Momen RAFI 2021, Telkomsel Siaga Maksimalkan Jaringan

POJOKBANDUNG.com, JAKARTA- Telkomsel siap memastikan ketersediaan kualitas jaringan dan layanan yang prima demi menghadirkan pengalaman digital untuk #BukaPintuKebaikan bagi masyarakat …

PDRI Siap Kawal Distribusi KIP Kuliah Merdeka

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Persaudaraan Dosen Republik Indonesia (PDRI) akan memantau dan mengawal distribusi penyaluran Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah Merdeka …