Agar Retina Mata Tak Rusak Saat Menyaksikan GMT, Ini Usul Dinkes

ILUSTRASI. FOTO: AFP

ILUSTRASI. FOTO: AFP

 


POJOKBANDUNG.com, BENGKULU – Dinas Kesehatan (Dinkes) Povinsi Bengkulu, telah mengimbau kepada masyarakat untuk tidak memakai mata telanjang saat menyaksikan GMT.

Karena GMT memiliki sinar ultraviolet dan sinar infra merah yang dapat merusak retina mata, bahkan dapat menimbulkan kebutaan.

“Pada saat cincin gerhana matahari timbul dan waktu terlepasnya cincin cahaya gerhana, ini lah yang berbahaya bila melihat langsung menggunakan mata telanjang. Maka dengan itu, gunakan lah kacamata hitam, bekas rongseng ataupun bekas klise foto. Sehingga mata tidak langsung terkena sinar GMT tersebut,” tutup Kepala Dinkes Provinsi Bengkulu, Amin Kurnia.

Seperti diketahui Bengkulu di prediksi akan mengalami gerhana matahari total dari puku 06.19 WIB dan akan berlangsung dengan durasi 1 menit 43 detik.

Fenomena gerhana matahari ini pernah terjadi sebelumnya pada tahun 1983 atau 33 tahun lalu. Kemudian akan terjadi pada 9 Maret 2016. Setelah itu, kita bisa melihatnya kembali pada tahun 2049. (247/151/ray)

Loading...

loading...

Feeds

Puluhan Pejabat Ikuti Open Biding

POJOKBANDUNG.com, NGAMPRAH – Sebanyak 27 Aparatur Sipil Negara (ASN) telah mendaftar untuk mengikuti seleksi terbuka Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama (JPTP) …

BRT Tidak Akan Ganggu Trayek Angkot

POJOKBANDUNG.com, CIMAHI – Pengembangan angkutan massal berbasis jalan atau bus rapid transit (BRT) yang melintasi Kota Cimahi sudah memasuki tahap …

Karya yang Membuat Tanya

Gedung Munara 99 dan Skywalk Sabilulungan akhirnya telah rampung dibangun. Bangunan yang akan menjadi ikon dan kebanggaan masyarakat Kabupaten Bandung …

Cinta Palsu Negeriku

‎Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Raharja, sebagai Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) milik Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bandung, menempati peringkat …