Patah Hati Bisa Berakibat Penyakit Jantung?

Ilustrasi

Ilustrasi

POJOKBANDUNG.com- JIKA selama ini Anda mengenal istilah patah hati sebagai pengganti bagi keadaan putus cinta, maka faktanya secara medis patah -atau broken heart- merupakan penyakit jantung yang nyata dan benar terjadi. Terdapat keterkaitan antara kondisi depresi kesehatan mental serta penyakit jantung yang memengaruhi kondisi broken heart yang benar-benar menyebabkan penyakit jantung.


Sindrom broken heart dikenal juga sebagai kondisi cardiomyopathy akibat stres dan bisa dialami oleh mereka yang ada dalam kondisi sehat sekali pun. Kondisi ini lebih umum dialami oleh wanita daripada pria, Ditandai dengan rasa sakit pada dada yang mendadak dan intens karena adanya peningkatan pada hormone stres.

Peningkatan hormon stres ini bisa diakibatkan oleh adanya kejadian yang membuat emosi seseorang tertekan secara hebat, seperti adanya kematian atau peceraian, putus hubungan, pengkhianatan maupun penolakan, pendek kata, hal-hal yang membuat hati (jantung) serasa patah, entah karena kesedihan atau karena terkejut.

Dalam sindrom broken heart, yang terjadi adalah adanya bagian jantung yang mendadak membesar untuk sementara waktu dan tidak memompa dengan baik, sementara sisa jantung lainnya berfungsi secara normal dengan kontraksi yang lebih dipaksakan lagi.

Sindrom broken heart sendiri bisa menuntun kepada kondisi gagal otot jantung yang serius, meski masih bisa segera ditangani dengan kesembuhan total bagi orang yang mengalaminya dengan risiko kecil adanya kekambuhan kondisi.

Gejala yang paling umum dan bisa diamati dari sindrom ini adalah adanya rasa sakit pada dada (angina) dan sesak napas yang  timbul tanpa didahului oleh adanya riwayat penyakit jantung sebelumnya. Terkadang, kondisi detak jantung yang tidak beraturan atau aritmia juga bisa dijumpai pada sindrom broken heart ini.

Meetdoctor.com menunjukkan beberapa hal yang membedakan gejala sindrom broken heart dengan serangan jantung, meliputi:

1.Gejala sindrom broken heart secara khas timbul mendadak setelah adanya tekanan fisik atau emosional yang ekstrem

2.EKG atau tes yang merekam aktivitas elektrik jantung pada orang yang mengalami sindrom broken heart akan menunjukkan gambaran aktivitas listrik jantung yang berbeda dengan gambaran khas EKG pada penderita serangan jantung.

3.Hasil pemeriksaan darah menunjukkan ketiadaan kerusakan otot jantung pada penderita sindrom broken heart.

4.Tidak terbukti adanya penyumbatan arteri koroner pada penderita sindrom broken heart.

5.Tes menunjukkan adanya pembengkakan dan gerakan yang tidak biasa pada kamar jantung bagian kiri bawah atau left ventricle.

6.Waktu pemulihan pada penderita sindrom broken heart relatif cepat, hanya dalam beberapa hari atau minggu. Ini lebih cepat bila dibandingkan dengan waktu pemulihan yang dibutuhkan pada penderita jantung. (flo)

Loading...

loading...

Feeds

SAPA Alfamart, Solusi Belanja Saat Pandemi

POJOKBANDUNG.com – Masa PSBB yang diberlakukan di beberapa kota/ kabupaten membuat toko ritel yang menyediakan kebutuhan sehari-hari terpaksa buka lebih …

Pemkot Belum Bisa Akses TPS Legok Nangka

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Kota Bandung tengah menghadapi masalah dengan Tempat Pembuangan Sampah (TPS). Seperti diketahui TPS Sarimukti masih bisa menerima …

249 Tersangka Curanmor Diciduk Polres

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Direktorat Reserse Kriminal Umum (Reskrimum) Polda Jabar besama Polres maupun Polresta jajaran wilayah hukum Jabar berhasil meringkus …

Jonggol Jadi Jalur Pengiriman Motor Curian

POJOKBANDUNG.com, BOGOR – Wilayah Jonggol menjadi jalur pengiriman hasil pencurian kendaraan bermotor sindikat Cianjur yang diamankan Polres Bogor. Tak jarang, …