Perlu Revisi UU Agar Ojek Online Bisa Beroperasi

 


POJOKBANDUNG.com, JAKARTA – Anggota Komisi V DPR dari Fraksi Gerindra Moh. Nizar Zahro memberikan solusi agar ojek online bisa beroperasi tanpa melanggar aturan. Yakni dengan merevisi UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ).

Sebab, surat Menteri Perhubungan Ignasius Jonan Nomor III.302/1/21/phb/2015 tanggal 9 November 2015 yang ditujukan kepada Korp Lalu Lintas Polri dan jajaran sangat tidak tepat dan tidak adil.

“Surat itu tidak adil, karena menurut saya aturan itu hanya melarang moda transportasi yang berbasis online seperti Go-Jek, Grab Taxi, Uber Taxi dan transportasi online lainnya. Adapun moda transportasi yang berbasis off line tidak dilarang di surat itu,” kata Nizar, Jumat (18/12).

Padahal, moda transportasi off line itu harus mengikuti aturan harus uji kir, membayar pajak, harus dapat izin dari kementerian perhubungan setelah mendirikan usaha layanan angkutan umum dan harus berbadan hukum.

Namun, ia bersyukur karena Jonan telah mencabut aturan itu dengan membolehkan Go-Jek dan sejenisnya bisa tetap beroperasi.

“Saya mengusulkan agar UU LLAJ direvisi agar tidak terkesan bahwa pemerintah mengizinkan sesuatu yang melanggar UU,” tegas politikus Gerindra itu.(fat/jpnn)

Loading...

loading...

Feeds

Momen RAFI 2021, Telkomsel Siaga Maksimalkan Jaringan

POJOKBANDUNG.com, JAKARTA- Telkomsel siap memastikan ketersediaan kualitas jaringan dan layanan yang prima demi menghadirkan pengalaman digital untuk #BukaPintuKebaikan bagi masyarakat …

PDRI Siap Kawal Distribusi KIP Kuliah Merdeka

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Persaudaraan Dosen Republik Indonesia (PDRI) akan memantau dan mengawal distribusi penyaluran Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah Merdeka …