Waduh! Marquez Ungkap Insiden dengan Rossi di MotoGP 2015

Valentino Rossi dan Marc Marquez

Valentino Rossi dan Marc Marquez

POJOKBANDUNG.com, BARCELONA – Marc Marquez bicara blak-blakan mengungkit perselisihannya dengan Valentino Rossi di pengujung musim 2015. Marquez menegaskan tak punya salah apa-apa, itu terjadi karena Rossi sendiri.

Kejadian antara Rossi dengan Marquez meramaikan MotoGP 2015. Saat terlibat perebutan gelar juara dengan Jorge Lorenzo, Rossi menuding Marquez sudah membantu sesama rider Spanyol itu. Puncaknya, Rossi dan Marquez terlibat insiden langsung di Sepang.

“Apa yang sudah dilakukan Valentino untuk balap motor sudah luar biasa. Segala yang pernah dicapai Valentino berarti bahwa ia punya kemampuan besar di MotoGP. Tapi pada akhirnya tak ada yang sempurna dan selalu ada kemungkinan membuat kesalahan,” kata Marquez dalam wawancara eksklusif dengan MCN.

“Valentino itu amat tangguh dan tahun ini aku melihat bahwa di luar lintasan Anda akan kalah kalau berhadapan dengan Valentino. Itu sudah terjadi di masa lalu dengan (Sete) Gibernau, (Max) Biaggi, dan (Casey) Stoner. Jadi Anda harus berkonsentrasi untuk bisa menang di atas lintasan.”

“Aku sudah membantu Valentino dengan mengalahkan Lorenzo di Australia dan setelah itu ia menyalami tanganku. Tapi ketika kami menuju Malaysia… duaarr, semuanya meledak. Aku saat itu terkejut tapi pada akhirnya Valentino-lah yang memulai masalah ini.”

“Aku tahu ada orang yang bertanya kenapa aku menyalip Valentino berulang kali, tapi aku juga ingin tahu kenapa ia juga melakukan hal serupa. Aku sedang berusaha menggeber tapi ia melewatiku berulangkali. Aku sempat tertinggal darinya tapi aku tahu lebih cepat darinya. Sejak balapan itu aku bertanya pada diri sendiri, ‘mengapa ia membuat duel di Malaysia sedemikian sengit?’,” bebernya.

Konflik yang ada di MotoGP 2015 turut memunculkan topik bahasan mengenai sebuah foto lawas yang bergambarkan Marquez kecil bertemu dengan Rossi yang disebutnya sebagai panutan. Keadaan kini berbeda.

“Aku selalu bilang Valentino adalah panutan dan pahlawanku. Dengan segala yang sudah terjadi aku masih menghormati pencapaiannya di lintasan, tapi aku ingin punya jalanku sendiri. Aku menghormatinya, dan aku tahu bagaimana situasinya dan kenapa semua ini terjadi. Aku paham ia ketika itu sedang memburu gelar dan karena itu juga ia jadi lebih gugup dari biasanya. Saat Anda sedang gugup, Anda dapat mengatakan hal-hal yang tidak ingin Anda katakan. Tapi pada akhirnya ia sudah mengatakannya,” sebutnya.

Marquez menilai apa yang terjadi di pengujung musim pada awalnya bagian dari strategi Rossi untuk membuyarkan konsentrasi Lorenzo.

“Jorge dan Valentino musim ini sama-sama luar biasa. Keduanya akan jadi kampiun yang pantas, tapi Jorge lebih cepat dan Vale lebih konsisten. Ketika Anda merasa seseorang lebih cepat daripada Anda, maka Anda akan berusaha menggoyahkan kestabilan orang lain itu,” ujar Marquez. (tim)

loading...

Feeds

Gali Potensi Para Pemuda, ABS Berikan Edukasi Pemilu

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Dalam upaya mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), tentunya generasi penerus bangsa terutama kalangan pemuda, perlu mendapat …

Rekayasa Jalan Sukajadi Mulai Diujicobakan

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Setelah Antapani, giliran Jalan Sukajadi yang mulai uji coba rekayasa selama sepekan kedepan. Kasatlantas Polrestabes Kota Bandung AKBP …

Ketua KPK Ogah Hadiri Debat Capres, Nih Alasannya

POJOKBANDUNG.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memastikan tidak akan menghadiri debat perdana kontestan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 pada Kamis (17/1) malam. …

OYO Naikkan Okupansi Kamar Hotel di Bandung

OYO Hotels, jaringan hotel berbasis teknologi dengan pertumbuhan terdapat di dunia, pada hari ini mengumumkan bahwa layanannya telah resmi beroperasi di Bandung. …